BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bukti bahwa transportasi bebas karbon adalah mungkin

Mengangkut makanan yang tidak mudah rusak seperti kopi tanpa karbon? Itu mungkin. Tim muda Javry membuktikannya dengan lineup Comuneros yang didatangkan oleh galley.

Itu terletak di bagian bawah paket. Di bawah nama (Comuneros), tempat asal (Aratoca, Santander, Kolombia), ketinggian (1700 m), varietas (100% Arabica), nama produk (Oscar Daza) dan deskripsi (‘kopi luar biasa dari karakter gastronomi dengan sedikit rasa karamel, gula vanila, dan kakao). Dan sentuhan buah yang halus”): “Kopi diimpor dengan kapal layar! Dengan tanda seru, untuk menekankan karakter khusus dari paket kopi organik ini. Karakter yang membangkitkan masa lalu mistis yang dihuni oleh bajak laut dan petualang. Tapi ini juga menyimpan banyak harapan untuk masa depan. Paket ini JaffreyLagi pula, kopi adalah bukti nyata bahwa cara lain yang kurang intensif karbon untuk mengangkut barang adalah mungkin. Berkat angin, sumber energi terbarukan dan tidak menimbulkan polusi.

Mengangkut kopi ini dengan perahu layar dikenakan biaya 4 euro per kilo. Biasanya itu 20 sen, yang berarti 20 kali lebih sedikit, jelas Pierre-Yves Urban, salah satu pendiri dan direktur teknis Javry, sebuah perusahaan kecil Belgia yang memasok kopi untuk individu dan bisnis dalam jumlah besar ke sejumlah toko. Kopi dipanggang di Bièvre dan disimpan di Schaerbeek. Tapi kami tidak menyelesaikan 4 euro ini secara langsung pada harga konsumen akhir. Kami menjaga sebagian dari perbedaan. Kami ingin berkontribusi pada inovasi lingkungan ini, sehingga dampaknya pada pelanggan kami lebih sedikit. Itu normal untuk setiap mata rantai dalam rantai untuk mengambil sebagian dari usaha. Kami akan mendapatkan lebih sedikit dari kopi ini, tetapi kami ingin menunjukkan bahwa itu mungkin dan membuat orang sadar.

READ  Robot Medis Global dalam Ukuran Pasar Urologi, Pertumbuhan, Profil Perusahaan, Pembaruan Tren, Prospek Bisnis, Permintaan Industri, Pendapatan, Perkiraan hingga 2027
ide liar

Insinyur TI berusia 31 tahun telah berlari dari Jodoigne Javry sejak 2017 bersama pasangan dan teman lamanya Maxence Lacroix. “Jaffrey adalah seorang psikiater di pulau Jawa Indonesia yang terkenal dengan kopi dan pengirimannya,” jelasnya. “Awalnya, Javry adalah layanan pengiriman kopi ke rumah untuk individu, dengan kopi yang berbeda setiap bulannya.” Pada awalnya, fokusnya adalah pada kualitas kopi yang ditawarkan, tetapi segera beralih ke perdagangan yang adil dan ketertelusuran. “Kami ingin tahu dari mana kopi kami berasal,” kata Pierre-Yves Urban. “Kami ingin memastikan bahwa produsen dibayar dengan benar dan pekerjaan dilakukan dengan baik, dengan menghormati tanah dan melalui pertanian berkelanjutan.”

“Bagi kami sebagai pembeli, ongkos angkut per kilo jauh lebih tinggi karena kami harus membayar 16 awak kapal, karena kami mengangkut jauh lebih sedikit.”

Itu sebabnya Jaffray berkolaborasi dengan perusahaan sumber Prancis Belco di Bordeaux. Ini menyatukan agronomi kopi dengan ahli logistik untuk mengelola transportasi, bersentuhan langsung dengan produsen. “Belco menemukan koperasi dan produsen, tetapi juga mengarahkan mereka,” lanjut Pierre-Yves Urban. Untuk membantu mereka beralih ke organik dan meningkatkan sistem pengeringan. Ini menciptakan ikatan. Kami berkomitmen untuk membeli kopi dari mereka selama beberapa tahun, sehingga petani dapat berinvestasi.

Adalah Alexander Pelangi, CEO Belco, yang memberi tahu rekan saya Javry tentang ide liarnya mengimpor kopi dengan sekunar. Mereka meluncurkan proyek dengan perusahaan Prancis lainnya, TOWT (Transoceanic Wind Transport), yang ingin menghembuskan kehidupan baru ke dalam pengangkutan barang dengan kapal layar. Duo Belgia, bersama dengan beberapa insinerator Prancis lainnya, berkomitmen untuk membeli sebagian dari pengiriman: 3 dari 22 ton yang diimpor. Tidak banyak dibandingkan dengan 50 ton kopi yang Jaffrey jual setiap tahun, tetapi ini adalah langkah pertama. “Jumlah itu kecil dibandingkan dengan ukuran total kami,” aku Pierre-Yves Urban, “tetapi bagi kami sebagai pembeli, biaya transportasi per kilo jauh lebih tinggi karena kami harus membayar 16 awak, karena kami membawa jauh lebih sedikit (sebagai perbandingan, kapal peti kemas biasa bisa mengangkut 38.000 ton) Karena perjalanannya memakan waktu lebih lama. Dibutuhkan dua bulan untuk menyeberangi Atlantik. Kapal meninggalkan Kolombia pada 8 Desember 2021 dan tiba di Bordeaux pada 7 Februari. Kami mendapat kopi di bulan Maret dan di akhir bulan kami melakukan roasting pertama. Sekarang kami membakarnya setiap minggu.

READ  Momok inflasi, tekanan taman, pemborosan masker, dan politik Bibi
Hingga 1100 ton

Comuneros adalah kopi paling mahal di kisaran Javry, tetapi harganya hanya beberapa euro lebih banyak daripada varietas tepat di bawahnya dalam daftar harga. Dengan nilai tambah yang besar, yang sangat sukses. “Terutama dengan klien pribadi kami,” kata Pierre-Yves Urban. Mereka lebih sensitif terhadap argumen ini daripada perusahaan dan menerima kopi dengan sebuah cerita. Mereka bersedia membayar untuk kopi yang sesuai dengan nilai-nilai mereka.

Javry sangat ambisius untuk impor berkelanjutan: 50% per kapal layar pada tahun 2025. “Saya pikir itu mungkin,” kata salah satu pendiri. TOWT, yang telah aktif sejak 2011 dan menyewa (pod) dari renovasi lama Sadeen, ingin segera pindah. Pierre-Yves Urban menegaskan bahwa “transfer ini membantu mereka meningkatkan kesadaran di kalangan masyarakat umum serta investor swasta”. “Mereka telah mengumpulkan dana yang diperlukan untuk mulai membangun kapal layar yang dapat membawa 1.100 ton,” tambahnya. Kapal layar luar biasa pertama akan diluncurkan pada Juni 2023. Tiga kapal lagi akan menyusul pada 2026, untuk memberikan alternatif yang efisien dan kompetitif untuk transportasi laut tradisional, yang menderita akibat kenaikan biaya bahan bakar fosil. Armada hijau sejati, dan prospek yang penuh harapan membuat kenikmatan kopi ini semakin intens.