BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menumbuhkan bunga terbesar dan paling bau adalah tugas yang menakutkan – National Geographic

Saya mulai mengumpulkan benih dan tanaman Rafflesia liar di Cagar Alam Pangandaran, sekitar delapan jam dari Bogor. Setelah mendaki selama tiga jam, saya mengumpulkan biji Rafflesia dan stek akar dari varietas Tetrastigma mirip sulur yang dipenuhi kuncup Rafflesia. Pada hari-hari awal proyeknya, dia telah membawa tanaman inang yang sudah dewasa dan berakar dari hutan. Dia kemudian bereksperimen dengan menumbuhkan beberapa biji Rafflesia, menanam kembali inang dewasa dan menempelkan cangkok akar yang terinfeksi ke inang Tetrastigma dewasa, yang sekarang tumbuh subur di hortus.

Tak satu pun dari kuncup Rafflesia asli pada liana Tetrastigma yang selamat dari pencangkokan. Tetapi pada tahun 2006, tunas baru muncul di salah satu tanaman inang, meskipun dua bulan kemudian menyerah pada banyak sinar matahari setelah badai meninggalkan lubang di kanopinya.

Empat tahun lagi sebelum bunga pertama Rafflesia mekar di Horts Botanicos di Bogor. Pertama, tanaman jantan muncul pada Tetrastigma yang dicangkok, dan setahun kemudian, dua betina tumbuh pada tanaman inang yang dicangkok. Observatorium saya menyebut tanaman betina “Margaret” dan “Elizabeth” sesuai nama anggota keluarga kerajaan Inggris.

Selama dekade terakhir dan setelah ratusan upaya, observatorium saya telah menumbuhkan enam belas tanaman rafflesia dari kuncup ke bunga seorang diri. Dia mengakui bahwa meskipun proyeknya merupakan langkah penting dalam botani genus Rafflesia, tidak banyak yang bisa dia lakukan untuk melestarikan tanaman khusus ini saat ini. Kecambah memiliki tingkat kematian sembilan puluh persen dan belum dapat mengidentifikasi spesies Rafflesia lain selain Rafflesia Arnoldi Untuk mereproduksi spesies yang terakhir tumbuh di pulau tetangga, sehingga benih, tanaman dan cangkok dari spesies ini dapat dikumpulkan dengan relatif mudah.

READ  Wajah Anda juga cenderung untuk diperdagangkan, menurut orang Jerman ini

Sejauh ini, tanaman Rafflesia telah mekar di hort mereka pada waktu yang salah: mereka belum berbunga secara bersamaan untuk memungkinkan penyerbukan silang, membuat benih tanaman ini tidak berguna. Artinya, Rafflesia liar yang sebelumnya diambil dari cagar alam melahirkan generasi terakhirnya di Taman Marsudati.

strategi menghafal

berdasarkan Zalzazan HamzahRafflesia, ahli ekologi di Universiti Malaysia Kelantan, Proyek Mursidawati telah memberikan wawasan penting dalam melestarikan spesies, tetapi tidak banyak fokus pada pemuliaan Rafflesia harus dialihkan dari kesepakatan nyata untuk menyelamatkan tanaman yang tidak biasa ini dari kepunahan: melestarikan habitat alami mereka. Setelah banyak kampanye lingkungan Hamzah dan setelah timnya menemukan beberapa tanaman rafflesia di Semenanjung Malaka, pemerintah Malaysia kini telah menempatkan sejumlah bentangan hutan hujan di semenanjung itu di bawah perlindungan federal.

Baca juga: Bunga tak berdokumen mekar di salah satu pohon paling langka di dunia

Tetapi peneliti lain menunjukkan bahwa menanam Rafflesia sebenarnya dapat meningkatkan kelangsungan hidup genus dan memungkinkan seluruh dunia untuk menikmati tanaman ini. “Tidak masalah di mana mereka tumbuh, selama itu bertujuan untuk melestarikan organisme ini,” kata Molina. Dia mengatakan bahwa lebih banyak orang akan ingin berkontribusi pada konservasi Rafflesia begitu mereka bersentuhan dengan tanaman khas dan langka ini, yang dia sebut “panda dari dunia tumbuhan.”

Dalam banyak hal, tanaman itu menimbulkan respons yang mirip dengan spesies beruang yang disukai. Seperti panda, bunga raksasa menjadi magnet bagi wisatawan dan sumber pendapatan bagi penduduk setempat. Rafflesia juga merupakan salah satu “bunga nasional” Indonesia. Dalam kata-kata Marsadwati: “Jika kita kehilangan semacam Rafflesia, kita akan kehilangan sebagian dari identitas nasional kita.”

READ  Jepang dan Belanda mengintensifkan hubungan di kawasan Indo-Pasifik

optimisme yang konstan

Menanam tanaman keras seperti rafflesia membutuhkan ketekunan mental yang khusus. Menurut Musidawati, hanya tiga dari ratusan liana Tetrastigma yang menyebar di tanah Kebun Percobaan Hortus dan membengkak di kandangnya yang mampu menghasilkan bunga Rafflesia. Dia bercanda bahwa tanaman inang ini mungkin sama pensiunannya dengan dia.

Adapun perkembangan Rafflesia, Mursidawati telah melatih dirinya menjadi siswa yang dapat mengerjakan tugas-tugasnya tepat waktu, sebuah ide yang membuat tidurnya sedikit lebih nyenyak. Saat ini, dia cenderung menumbuhkan Rafflesia setiap beberapa hari, dan meskipun dia biasanya bekerja sendiri, dia tidak pernah kesepian. Dia mengatakan tanamannya “lebih mudah untuk diajak bicara daripada orang”. Dan setiap dialog sepihak dengan tanaman ini, optimis seperti biasa, diakhiri dengan doa pribadi.

Artikel ini awalnya diterbitkan dalam bahasa Inggris di nationalgeographic.com