BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengaruh iklim telah memperburuk berbagai penyakit manusia | krisis iklim

Lebih dari separuh penyakit manusia yang disebabkan oleh patogen telah diperburuk di beberapa titik oleh jenis dampak yang terkait dengan krisis iklim, sebuah studi baru yang komprehensif tentang hubungan antara penyakit dan risiko iklim telah ditemukan.

Studi tersebut menemukan bahwa penyakit seperti Zika, malaria, demam berdarah, chikungunya, dan bahkan COVID-19 diperburuk oleh efek iklim seperti gelombang panas, kebakaran hutan, hujan lebat, dan banjir. Secara keseluruhan, ada lebih dari 1.000 jalur berbeda untuk pengaruh berbeda ini untuk memperburuk penyebaran penyakit, serangkaian ancaman “terlalu banyak untuk adaptasi masyarakat secara keseluruhan,” tulis para peneliti.

Pemanasan global dan perubahan pola curah hujan memperluas jangkauan vektor penyakit seperti nyamuk, kutu, dan kutu, yang menyebabkan penyebaran malaria, penyakit Lyme, virus West Nile, dan kondisi lainnya.

Badai dan banjir telah menggusur orang, membawa mereka lebih dekat ke patogen yang menyebabkan wabah gastroenteritis dan kolera, sementara efek iklim telah melemahkan kemampuan manusia untuk menangani beberapa patogen – kekeringan, misalnya, dapat menyebabkan sanitasi yang buruk, mengakibatkan untuk disentri dan tipus. Demam dan penyakit lainnya.

“Kami membuka dana penyakit Pandora,” kata Camilo Mora, ahli geografi Universitas Hawaii yang memimpin penelitian. “Karena perubahan iklim, kita memiliki semua pemicu ini di seluruh dunia, lebih dari 1.000 di antaranya. Ada penyakit di luar sana yang menunggu untuk dilepaskan. Ini seperti kita memukul singa dengan tongkat – suatu saat singa akan datang dan menggigit kita di pantat.”

Para peneliti menyisir lebih dari 70.000 makalah ilmiah yang menganalisis hubungan antara bahaya iklim yang berbeda dan penyakit menular. Beberapa dari makalah ini melihat bukti yang berasal dari 700 tahun, sebelum krisis iklim yang disebabkan oleh manusia muncul. Dari 375 penyakit menular berbeda yang disebutkan dalam makalah ini, para peneliti menemukan bahwa 218, lebih dari setengahnya, diperburuk oleh pengaruh iklim yang sekarang lebih umum karena pemanasan global.

Menurut makalah tersebut, proporsi penyakit menular, sekitar 16%, telah menyusut karena efek iklim, Diterbitkan di Nature Climate Change. Seiring berkembangnya basis data penyakit, “kita menjadi terpesona sekaligus terganggu oleh sejumlah besar studi kasus yang tersedia yang benar-benar menunjukkan betapa rentannya kita terhadap emisi gas rumah kaca yang terus meningkat,” kata rekan penulis studi Kyra Webster.

Mora mengatakan mungkin ada beberapa cara krisis iklim memperburuk penyebaran Covid, seperti gangguan habitat oleh kebakaran dan banjir yang menggusur satwa liar, seperti kelelawar pembawa penyakit, ke daerah baru yang lebih dekat dengan manusia. Mora mengatakan dia sendiri menderita sakit kronis pada persendiannya setelah tertular chikungunya saat wabah di Kolombia beberapa tahun lalu setelah periode hujan lebat menyebabkan peningkatan jumlah nyamuk.

“Jika ada patogen yang membahayakan kita, maka perubahan iklim mencoba untuk mencapai setiap dari mereka,” katanya. “Bagi saya, mengejutkan bahwa kami tidak menganggap ini lebih serius.”

Organisasi Kesehatan Dunia untuk berhati-hati Bahwa krisis iklim “mengancam untuk membatalkan kemajuan 50 tahun terakhir dalam pembangunan, kesehatan global dan pengurangan kemiskinan” telah memperkirakan bahwa tambahan 250.000 orang akan meninggal setiap tahun dari tahun 2030 hingga 2050 akibat wabah penyakit seperti malaria dan diare, serta malnutrisi dan stres panas.

kata Aaron Bernstein, direktur Pusat Iklim, Kesehatan, dan Lingkungan Global di Universitas Harvard, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Klimatologi telah menunjukkan bahwa perubahan iklim membuat lebih banyak bagian dunia menjadi terlalu panas, terlalu kering, terlalu lembab dan, pada akhirnya, tidak cocok bagi manusia untuk mempertahankan mata pencaharian mereka,” tambah Bernstein.

Migrasi massal orang dapat menyebabkan berjangkitnya semua jenis penyakit menular, dari meningitis hingga HIV. Singkatnya, iklim yang tidak stabil menciptakan tempat berkembang biak bagi penyakit menular untuk berakar dan menyebar.”

READ  'Ini untuk dinosaurus': Bagaimana reaksi dunia terhadap suksesnya asteroid NASA yang hancur | ruang angkasa