BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peningkatan kasus COVID-19 yang terdeteksi di air limbah menunjukkan kemungkinan gelombang baru • Rekor

Peningkatan kasus COVID-19 yang terdeteksi di air limbah menunjukkan kemungkinan gelombang baru • Rekor

Presiden AS Joe Biden menyatakan pandemi ini berakhir pada bulan September 2022. Namun, beberapa minggu setelah tahun 2024, data global menunjukkan peningkatan tajam dalam tingkat infeksi.

Meskipun program vaksin telah berhasil menstabilkan jumlah pasien rawat inap, para ahli memperingatkan bahwa pihak berwenang mungkin lambat dalam merespons risiko signifikan yang ada di masa depan.

Peringatan terbaru adalah Lucky Tran, seorang peneliti ilmiah di Universitas Columbia, yang mencatat bahwa Amerika Serikat mengakhiri tahun 2023 dengan peningkatan tajam dalam tren nasional dan regional dalam tingkat aktivitas virus SARS-COV-2 di air limbah.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), Aksi nasional Aktivitas virus air limbah adalah 12,85 untuk pekan yang berakhir 30 Desember, dibandingkan 5,45 pada bulan sebelumnya.

itu Metrik Hal ini didasarkan pada jumlah deviasi standar di atas garis dasar, dikonversi ke skala linier. Wilayah dengan angka tertinggi adalah Amerika Barat Tengah dan Selatan masing-masing sebesar 16,57 dan 13,86.

CDC percaya bahwa pemantauan air limbah dapat mendeteksi penyebaran virus sebelum uji klinis dan sebelum orang jatuh sakit. Ini juga dapat mengindikasikan penularan tanpa gejala. Secara nasional, tingkat aktivitas virus air limbah untuk COVID-19 berada pada kisaran “sangat tinggi”.

kata Tran: “Saat ini kita sedang berada dalam gelombang pandemi terbesar kedua. Puncaknya akan terjadi pada minggu depan, dengan sekitar 2 juta infeksi per hari. Selama lonjakan ini, jumlah total orang yang terinfeksi adalah sekitar 100 juta orang (sekitar 1 dari 3 orang di seluruh dunia) Amerika Serikat)” dari “Mereka kemungkinan besar tertular Covid.”

Dia tidak sendirian dalam ketakutannya. Data baru ini merupakan salah satu bukti yang mendorong Eric Topol, seorang profesor kedokteran molekuler dan wakil presiden eksekutif organisasi nirlaba Scripps Research Organization, untuk memperingatkan. Waktu Los Angeles Tentang varian baru virus corona JN.1.

“Dalam hal tingkat air limbah, JN.1 kini dikaitkan dengan gelombang infeksi terbesar kedua di Amerika Serikat selama pandemi, setelah Omicron,” ujarnya akhir pekan lalu. “Kami tidak dapat mencatat jumlah infeksi sebenarnya karena kebanyakan orang melakukan tes di rumah atau tidak melakukan tes sama sekali, namun tingkat virus yang sangat tinggi di air limbah menunjukkan bahwa sekitar 2 juta orang Amerika terinfeksi setiap hari.”

READ  Steamroller SpaceX Menaikkan Level Tahun Ini - Ars Technica

Topol memperingatkan bahwa hanya 19% orang Amerika yang memenuhi syarat menerima dosis booster yang diperbarui, dan masalah melemahnya kekebalan empat hingga enam bulan setelah vaksinasi masih ada.

Dia berkata: “Kami masih percaya bahwa epidemi telah berakhir, bahwa infeksi telah berubah menjadi kondisi flu biasa karena paparan sebelumnya, dan kehidupan telah kembali normal.” “Sayangnya, semua hal di atas tidak benar. Banyaknya jumlah infeksi pada gelombang saat ini tidak diragukan lagi akan menyebabkan lebih banyak orang menderita Covid jangka panjang. Bagi sebagian besar orang, terutama mereka yang berusia lanjut, atau yang memiliki sistem imun lemah atau “Mereka yang mengidap penyakit ini.” kondisi komorbiditas menularkan COVID-19 yang tidak jauh berbeda dengan infeksi pernapasan langsung.”

Dia kemudian mengkritik tanggapan Biden terhadap peningkatan jumlah pasien, kurangnya dukungan terhadap vaksin hidung, dan kegagalan untuk mendukung penelitian mengenai penyakit jangka panjang. berdasarkan Pernyataan Gedung PutihPemerintahan AS telah membangun “infrastruktur tanggap darurat yang kuat” untuk mengatasi ancaman lebih lanjut dari virus Corona.

Pada bulan Mei 2023, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa COVID-19 merupakan “pandemi yang sedang berlangsung” dan merupakan masalah kesehatan yang sudah ada, meskipun tidak lagi merupakan Darurat Kesehatan Masyarakat yang Menjadi Kepedulian Internasional (PHEIC).

“Meskipun penilaian risiko global masih tinggi, terdapat bukti penurunan risiko terhadap kesehatan manusia yang terutama disebabkan oleh peningkatan kekebalan pada tingkat populasi terhadap infeksi, vaksinasi, atau keduanya; dan virulensi yang berkelanjutan dari sublineage Omicron yang beredar saat ini dibandingkan dengan sublineage Omicron yang beredar sebelumnya.” “Silsilah dan peningkatan manajemen kasus klinis,” ujarnya.

“Faktor-faktor ini telah berkontribusi terhadap penurunan global yang signifikan dalam jumlah kematian mingguan, rawat inap, dan rawat inap di ICU terkait COVID-19 sejak awal pandemi. Meskipun virus SARS-CoV-2 terus berkembang, varian yang beredar saat ini juga ikut berkembang.” tampaknya tidak dikaitkan dengan peningkatan risiko.” “

READ  Materi gelap tidak ada dan alam semesta berumur 27 miliar tahun • Earth.com

Matthew Fox, seorang profesor di Departemen Epidemiologi dan Kesehatan Global di Universitas Boston, mengatakan Catatan Bukti yang muncul dari data air limbah cukup mengkhawatirkan, namun belum jelas seberapa banyak vaksin dan kekebalan yang dibangun melalui paparan terhadap virus akan menurunkan tingkat rawat inap.

“Data menunjukkan peningkatan kasus yang signifikan dan ini memprihatinkan,” ujarnya. “Tetapi karena kita tidak tahu banyak tentang jumlah kasus sebenarnya karena banyak orang melakukan tes di rumah, kita tidak belajar banyak dari data air limbah tentang betapa berbahayanya air limbah, kita memerlukan data rawat inap untuk itu. Dan kita juga telah melihatnya di sana.” Ada lonjakan signifikan di Amerika Serikat dan luar negeri, namun tidak seperti yang kita lihat sebelum adanya vaksin. “Ada begitu banyak kekebalan yang terbentuk dan vaksin masih bekerja melawan varian-varian baru ini sehingga sejauh ini kita baik-baik saja, meski tidak sebaik sebelumnya.” Yang mengkhawatirkan adalah jika kita memiliki versi yang lebih baik dalam menghindari kekebalan. dan mengetahui bahwa sejak dini kita memerlukan sistem pemantauan yang baik.

Pada bulan Desember, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meningkatkan JN.1, sebuah varian dari Omicron, menjadi “varian yang menjadi perhatian,” nomor dua setelah sebutan “varian yang menjadi perhatian” yang diberikan kepada Omicron, Delta, dan Alpha pada puncaknya. Keputusannya sebagian didasarkan pada data air limbah.

Amerika Serikat bukan satu-satunya negara yang mencatat bukti tingginya kasus infeksi virus corona di air limbah. Di Belanda, jumlah orang yang dirawat di rumah sakit meningkat pesat pada pertengahan bulan Desember, sementara volume virus di negara tersebut meningkat Air limbah naik 57 persen dalam seminggu menjadi 4.438 partikel virus per 100.000 orang. Jumlah tersebut turun menjadi 2.966 pada akhir bulan, meskipun jauh lebih tinggi dibandingkan 57 yang dilaporkan pada bulan Juli.

READ  Seperti apa James Webb NASA dari teleskop kuat Bumi

Berbicara kepada situs berita Belanda, Harald Witschgl, juru bicara lembaga kesehatan masyarakat RIVM, mengatakan: “Kami telah membangun resistensi melalui vaksinasi dan kecil kemungkinannya untuk berakhir di rumah sakit, tetapi Covid masih mungkin membuat orang sakit. sakit keras.” “

Perancis, JermanData Denmark juga menunjukkan peningkatan kuat bukti adanya virus corona di air limbah.

Namun, Inggris memilih untuk mengakhiri pengujian air limbah untuk virus corona pada Maret 2022. Juru bicara Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) mengatakan: Catatan Keputusan tersebut diambil “ketika pemerintah menetapkan Rencana Hidup Covid pada awal tahun 2022 menyusul keberhasilan program vaksinasi, yang menghasilkan penurunan signifikan dalam jumlah orang yang sakit parah dan meninggal akibat virus tersebut.

“Saat itu, UKHSA berkomitmen untuk menjaga kemampuan pengawasan yang vital, dan hal ini dapat terus dilihat melalui survei infeksi virus corona musim dingin yang bekerja sama dengan Badan Statistik Nasional serta laporan mingguan pengawasan influenza musim dingin dan Covid-19. menangkap data tingkat Covid -19.Tingkat prevalensi serta tingkat rawat inap di rumah sakit.”

akhir minggu lalu, kata juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre Kebijakan penggunaan masker akan dipindahkan ke tingkat negara bagian dan regional, setidaknya di rumah sakit. Hanya waktu yang dapat menentukan seberapa besar perubahan data yang harus dilakukan agar pemerintah pusat dapat kembali memimpin kebijakan kesehatan masyarakat. ®