BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penolak vaksin menderita kerusakan paru-paru permanen dan bertobat dari IC: ‘Pikirkan baik-baik’

Seorang pemain trompet berusia 60-an harus mengucapkan selamat tinggal pada kecintaannya pada musik karena virus corona. Dia sehat, tidak divaksinasi, terinfeksi dan harus dibawa ke rumah sakit. Dia sekarang berada di unit perawatan intensif dan para dokter memutuskan bahwa tubuhnya rusak secara permanen dan tidak akan pulih sepenuhnya. Faktanya, paru-parunya telah terpengaruh begitu parah sehingga transplantasi paru-paru mungkin satu-satunya pilihan untuk kembali ke kehidupan yang agak normal.

Wawancara dengan Jurnal VRT Valentine di IC dari Rumah Sakit Universitas Vesalius di Tongeren. Dia mengatakan dia takut dengan vaksin dan dia dipandu oleh laporan negatif di media berbahasa Prancis. “Awalnya, ada TV tentang apa yang buruk dari vaksin. (Batuk) satu mendapat ini dan satu mendapatkannya. Itu sebabnya saya dan istri saya tidak divaksinasi.” Pada bulan Oktober dia harus diterima dan itu mengubah pikirannya. “Apa yang saya alami … (diam) mereka datang untuk saya dengan MUG (Mobile Urgency Group, Tim Medis Swasta, Editor). Saya pikir saya masih memiliki nilai oksigen 35 dalam darah saya – pada orang sehat saturasi nilainya antara 95 dan 99 dalam sen, tapi saya masih ingat banyak. Saya melihat kematian dari dekat.”

Dia mengimbau siapa saja yang belum divaksinasi: “Orang perlu berpikir dua kali. Vaksinasi, pakai masker mulut, dan segala sesuatu yang ada di sekitarnya. (…) Orang harus lebih memperhatikan dan lebih dihormati.”

Kata-kata bijak belum dihabiskan untuk pasangan hidupnya. Dia juga tertular korona dan menderita konsekuensi yang parah, meskipun dia kurang berbahaya daripada suaminya. Dia masih tidak ingin meninggalkan pendiriannya tentang vaksinasi, tetapi siap untuk memvaksinasi lagi jika perlu. “Jika saya divaksinasi di masa depan, saya akan melakukannya untuk suami saya untuk melindunginya. Tapi dia akan enggan.”

READ  Mantan Presiden Ukraina Poroshenko dicurigai melakukan pengkhianatan | luar negeri

Valentine tidak lagi memahami para penentang dan menganggap mereka egois. “Dokter dan perawat … mereka semua bekerja di sini, tetapi mereka juga memiliki kehidupan mereka sendiri. Kita tidak boleh egois, kita harus melihat mereka juga. Karena jika kita tidak memilikinya, saya tidak akan berada di sini.” Dia akan memberi tahu teman-teman yang belum divaksinasi bahwa mereka “egois terhadap orang lain. Anda harus mencobanya untuk memahaminya.”