BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pensiunan yang dikenal: Peter Faber

Pensiun: yang satu memimpikannya, dan yang lain memilih untuk tidak memikirkannya. Pilihan apa yang dibuat oleh orang Belanda yang terkenal? Dalam seri ini, mari kita bicara. Di bagian kelima belas kita berbicara dengan aktor Peter Faber. “Mengapa saya harus berhenti aktif di usia 79?”

Peter Faber terkenal di dunia di Belanda. Aktor ini telah membintangi film dan serial TV selama lebih dari 60 tahun. Dia bermain di film-film sukses seperti Ciske de Rat, Soldaat van Oranje dan Schatjes!. Faber berusia 79 tahun dan masih bekerja setiap hari.

Dia telah bermain di banyak film dan serial. Apa peran favorit Anda?

“Setiap film adalah batu loncatan untuk berpetualang. Max Havelaar adalah proyek yang hebat. Ini juga film terpanjang saya. Saya menghabiskan 4 bulan di Indonesia untuk itu. Ciske de Rat juga menyenangkan. Tapi menurut saya aktingnya sendiri lebih menarik daripada filmnya.” hasil akhir. Saya akan Butuh beberapa tahun sebelum saya dapat melihat diri saya sendiri. Max Havelaar membutuhkan setidaknya 6 tahun. Ketika salah satu putra saya masih kecil, dia pulang dari sekolah dan bertanya apakah benar saya adalah seorang aktor . Dia pernah mendengarnya di sekolah. Ketika saya memastikannya, dia bertanya kepada saya: Tapi di mana film-film itu? Kami hanya tidak menontonnya di rumah.”

Apa yang sedang Anda kerjakan saat ini?

“Saya menghabiskan satu jam setiap pagi dengan secangkir kopi di teras Kafe Kobalt di Amsterdam. Kemudian pemilik mengulurkan payung khusus untuk saya, sehingga saya tidak terkena kotoran merpati di kepala saya. Dia menyebutnya ‘Ibu baptis Peter ‘ haha. Saya memulai pekerjaan rumah saya di teras. Mungkinkah Ini naskah untuk film atau serial, tetapi juga proyek untuk Yayasan Peter Faber. Saya juga membuat lukisan baru setiap hari, selalu dengan warna-warna ceria. Lukisan-lukisan ini adalah pil vitamin saya, mereka memberi saya energi. Saya berakting di antaranya. Misalnya, saya baru saja syuting film di Pulau Reuni Prancis di Samudera Hindia”.

READ  Sony membeli Bungie, pencipta video game Halo dan Destiny

Anda menyebutkan Yayasan Peter Faber. Bisakah Anda ceritakan lebih banyak tentang itu?

“Kami mendirikan lembaga ini 15 tahun lalu untuk kaum muda di Tuindorp Oostzaan. Ini adalah lingkungan tempat saya dibesarkan di Amsterdam Utara. Kami ingin memberi orang-orang ini sesuatu yang saya sendiri rindukan di masa muda saya. Seperti kebanggaan, kepercayaan diri, dan menemukan bahwa Anda dapat melakukan lebih dari yang Anda pikirkan. Misi kami adalah membantu semua orang beralih dari energi destruktif ke energi kreatif. Terlepas dari asal, latar belakang atau cacat. Kami melakukan ini melalui proyek kreatif.

Tak lama setelah memulai yayasan, Walikota Eberhard van der Laan bertanya apakah kami juga dapat melakukan proyek kreatif ini di penjara. Saat itulah kami mulai melakukan itu. Musim semi mendatang kami akan memulai proyek baru untuk para tahanan. Ini memakan waktu 3 bulan. Mereka bisa mendaftar untuk itu. Dan pendaftaran juga berarti take action selama 3 bulan. Mereka mulai nge-rap, fotografi, menggambar, dan menulis cerita. Ini sangat intens. Proyek semacam itu merupakan batu loncatan untuk mendengarkan cerita para tahanan dan membantu mereka. Kami ingin mempersiapkan mereka untuk hidup di luar penjara. Sehingga mereka dapat menemukan jalan mereka kembali dalam hidup, dalam pekerjaan, dan dalam cinta.”

Gregory di gym

Apa motivasi Anda melakukan pekerjaan ini?

“Itu memberi saya begitu banyak energi dan kepuasan. Saya dapat memberi tahu orang-orang muda dan tahanan apa yang telah saya temukan untuk diri saya sendiri dan apa yang berhasil untuk saya. Saya dapat memberi tahu mereka bahwa mereka memiliki masa depan, bahkan jika masa kecil mereka buruk atau mereka tidak memiliki pendidikan. . Hidup mereka layak dijalani. Ini kebalikan dari apa yang biasa dikatakan saudara laki-laki saya kepada saya. “Di sekolah”.

READ  Pembangun rollercoaster Limburg fokus pada mal | 1 Limburg

Anda berusia 79 tahun. Apa yang membuat Anda tetap aktif?

“Hidup adalah kegembiraan, hidup adalah kegembiraan. Jadi mengapa saya harus berhenti aktif di usia 79? Saya mengontrol perasaan saya, saya mengontrol apakah saya mengambil tindakan. Bukan cuaca, bukan orang lain. Tubuh saya adalah mobil saya dan saya bosnya . Hatiku adalah mesinnya, paru-paruku adalah bahan bakarnya, dan otakku adalah TomTom. Itu menentukan perilakuku. Kebahagiaan tidak ada, kebahagiaan muncul. Jadi bertindaklah dan teruslah bekerja. Jadi hidup ini menyenangkan!”

Kapan Anda berharap untuk pensiun?

“Saya pikir pensiun adalah kata yang mengerikan. Ketika Anda meninggal, Anda pensiun. Tidak sebelumnya. Tubuh dan hati Anda tidak pensiun. Jantung Anda tidak tiba-tiba melambat ketika Anda berhenti bekerja. Anda harus melakukan hal-hal yang menyenangkan dan menyenangkan. berguna sepanjang hidup Anda, bukan hanya di akhir. Dan cobalah bersenang-senang di dalamnya.” Bekerja. Saya sendiri tidak akan pernah pensiun. ”

Apakah Anda memiliki tips untuk orang yang mendekati pensiun?

“Nikmatilah pundi-pundi uang yang telah Anda tabung, tetapi teruslah hidup. Dan jika Anda tidak benar-benar menikmati pekerjaan Anda, Anda hampir mencapai garis finis, boleh dikatakan begitu. Maka berhati-hatilah dan mulailah tepat waktu dengan hobi yang menyenangkan . Tiba-tiba tidak melakukan apa-apa adalah istirahat. Anda tidak dapat melakukan apa pun selama 6 minggu, itu semacam liburan. Tapi masa pensiun Anda akan memakan waktu lebih lama. Jadi selesaikan kekhawatiran itu sekarang. Jika tidak, pensiun Anda akan sulit pergeseran yang dapat menyebabkan kekosongan.”

Foto: Jesse Faber