BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penulis dan aktris Elle Van Rijn

Penulis dan aktris Elle Van Rijn

Sebagai seorang penulis dia sangat bebas. Jadi dia menulis Elle Van Rijn (1967) bukannya akting. Novel sejarah barunya Kembali ke Insulin Dia mendasarkannya pada kisah Mary yang berusia 95 tahun, tentang perang di bekas Hindia Belanda. Saat menceritakan kisahnya, Mary menutup matanya. “Pilihan yang Anda buat di masa perang menentukan sisa hidup Anda.”

Anda pada dasarnya adalah seorang aktris – Anda baru saja membintangi film cinta tanpa batas – Dan sekarang menjadi penulis yang sukses. Dimana hatimu?

“Hati saya bersimpati. Sebagai seorang anak, saya bertanya-tanya bagaimana rasanya menjalani kehidupan yang berbeda, pada waktu yang berbeda, dalam keluarga yang berbeda, keadaan yang berbeda. Apa yang mendorong orang, mengapa mereka memutuskan apa yang mereka putuskan, di mana rasa sakit mereka, kebahagiaan mereka, dll berada. Daya tarik inilah yang membawa saya ke sekolah drama. Namun, saya tidak menemukan akting di atas panggung – acara yang sama malam demi malam – sangat menginspirasi. Saya lebih menyukai bioskop dan TV , tetapi dalam hal ini Anda juga hanya boneka dalam permainan besar. Lirik ditulis oleh orang lain, arah tidak ada di tangan Anda. Dalam menulis saya dapat membuat dan mendefinisikan diri saya sendiri, saya sangat menyukainya. Pendekatan bagi saya masih sama: studi karakter. Bentuknya berbeda. Dalam menulis, saya terkadang merindukan interaksi saya sebagai aktor dengan sesama aktor. Karena itu saya terkadang mencoba meneliti kerjasama, seperti dalam novel Four Walkers dan seorang Sisilia, yang kami berempat teliti dan tulis.”

Akting dan menulis, dapatkah Anda menggabungkan berbagai hal dengan mudah?

“Sebagai seorang penulis, saya sangat berjiwa bebas. Kebebasan ini adalah sesuatu yang lebih saya sukai tentang menulis daripada berakting. Saya tidak banyak berakting lagi, tetapi ketika saya memiliki beberapa hari syuting, saya dapat menyesuaikan tulisan saya.”

di belakang untuk insulin Seperti sukses perawatan (2020) Novel sejarah. Bagaimana Anda mempersiapkan? Apakah Anda melakukan banyak penelitian?

“Anda tidak dapat menulis buku seperti ini kecuali saya melakukan banyak penelitian. Saya harus bisa berfantasi. Jadi saya benar-benar perlu tahu persis seperti apa bentuknya, apa yang dipikirkan orang, seperti apa detailnya. Selain itu, konteks sejarah itu penting, sejarah masa lalu, situasi politik, hubungan sosial – gambaran yang lebih besar. Saya juga merasakan tanggung jawab yang besar untuk menyajikan cerita ini serealistis mungkin – sesuai dengan sejarah yang sebenarnya. Terkadang saya ikut juga jauh, dan kemudian saya mencari sampai saya menemukan kapal transit yang sudah berlayar saat itu.”

READ  Black Earth 2022 memiliki koleksi paling beragam hingga saat ini - Utrecht

Dari mana asal ketertarikan Anda pada Hindia Belanda?

“Saya sudah lebih mengetahui masa lalu kami di Timur karena nenek India dari kedua anak saya. Namun, saya tidak berniat menulis novel tentang ini sampai saya didekati oleh sebuah keluarga yang ibunya (Mary) masih hidup dan ingat banyak tentang waktu itu. Kemudian saya pergi untuk berbicara dengan Mary Dan sangat cocok. Dia berusia 17 tahun ketika perang pecah di Hindia Belanda dan dibesarkan di kamp-kamp Jepang. Apa yang dia alami dan lakukan untuk menyelamatkan keluarganya akhirnya menginspirasi saya untuk menulis cerita ini. Banyak orang tidak tahu persis apa yang terjadi di bekas koloni kita, dan bagaimana perang pecah di sana. Sementara kita masih berurusan dengan dampak dari waktu itu. Sama seperti di De Crèche, saya mencoba menyandingkan cerita pribadi dengan latar belakang sejarah yang penting dan menentukan—dan seringkali tragis—. Saya tidak ingin cerita seperti ini, tentang keberanian, pengambilan risiko, berani melawan arus, hilang.” .

Dalam novel Anda, Anda menunjukkan bahwa masyarakat kolonial benar-benar rasis. Apakah Anda punya contoh?

“Nenek moyang dan warna kulit menentukan posisi Anda di tangga sosial. Anda mencapai status tertinggi saat menjadi orang Belanda murni: Totuk Bilanda. Jadi, jika ada nenek berambut hitam dan berwajah Asia, seperti di keluarga Mary, dia dikatakan berdarah Spanyol, Portugis, atau Italia Jadi Anda tidak harus mengakui bahwa pernah ada seorang kakek yang mengambilnya dengan orang Indonesia. Saya menemukan surat dari masa itu di mana seorang anak laki-laki India mencoba menjelaskan bagaimana dia mengalami rasisme di dunia di mana menjadi putih adalah kebaikan tertinggi. Penjelasannya jelas dan juga sangat relevan dengan zaman kita sekarang. Sedemikian rupa sehingga saya menggunakan surat di buku itu.

READ  Ini layak ditonton

Saat teman dan protagonis Fiona, Rosa, mencoba menukar kandil perak dengan makanan, adegan menyeramkan dengan darah pun terjadi. Bagaimana cara membangun ketegangan itu dengan baik? Apakah ceritanya benar-benar terungkap di depan mata Anda?

“Terima kasih! Senang Anda berpikir itu adalah adegan yang menarik. Saya melihatnya terjadi di depan mata saya dan saya mencoba untuk menggambarkannya sejelas mungkin. Bagaimana pembaca mendapatkan apa yang saya lihat di hadapan saya tanpa kehilangan detailnya, tetapi juga tanpa default. Itu bagian dari teknik dan pengalaman, tapi Di atas segalanya: imajinasi.

Bisakah Anda memberi tahu kami lebih banyak tentang Mary, yang menjadi dasar konstruksi pahlawan wanita Anda, Rosa?

“Saya melakukan percakapan mendalam dengan Marie selama setahun di apartemennya yang cerah di Voorburg. Di sana dia masih hidup mandiri pada usia 95 tahun. Dia adalah orang yang luar biasa: ulet, jenaka, menawan, cerdas, dan dengan rasa keadilan yang tinggi . Saya menikmati ceritanya. Sayangnya, Dia meninggal pada bulan November. Setelah menceritakan kisahnya kepada saya, itu dilakukan untuknya. Dia takut kehilangan kemandiriannya, dia lelah dan ingin tidur. Saya menemukan kematian yang dipilihnya sendiri sama-sama menyakitkan dan berani. Pertanyaan terakhir yang dia tanyakan sehari sebelum eutanasia adalah, “Mary, Katakan padaku, apa hal terpenting dalam hidup?” “Cinta,” jawabnya. “Cinta adalah yang paling penting.”

Jadi, apa rencanamu sekarang?

“Istirahat saja… Saya juga ingin memberikan kuliah di SMA tentang De Crèche dan Back to Insulinde. Untuk pelajaran bahasa Belanda, sejarah dan IPS. Tokoh utama dalam kedua buku tersebut adalah usia siswa sekarang. Ini bisa membantu anak-anak muda memahami Sejarah ini dengan lebih baik. Bagi mereka, itu semua sangat jauh sementara kedua wanita itu memberi tahu saya, dari kedua buku itu. Mereka ada di sana. Kehidupan saat itu tidak jauh berbeda dengan kehidupan anak muda sekarang. Mereka’ semua tertarik pada hal yang sama, naksir awal, dan sering mendapat masalah dengan orang tua mereka, dan mencoba untuk menjadi mandiri. Baru kemudian perang akan datang… Tapi seperti yang telah kita lihat baru-baru ini, perang tidak pernah jauh. Pilihannya Anda membuat akan menentukan sisa hidup Anda. Apakah Anda berani menunjukkan keberanian dan memilih hal yang benar?”

READ  3 Film Indonesia Yang Taiyang Mulay 5 Oktober 2023

wdengan Zain

Kami membagikan 5 buku Elle. menciptakan peluang Bagikan di komentar mengapa Anda ingin membaca buku ini! Promosi ini telah berakhir. Pemenang diberitahukan melalui email (26-09-2022)

Tentang buku itu

Tepat sebelum perang, Rosa dibesarkan dalam kemakmuran, dalam keluarga terpandang di Hindia Belanda. Ketika orang tuanya bercerai, dia ditinggal bersama bibinya. Kesepian dan tunawisma, dia merindukan masa kecilnya yang bahagia, tapi itu tidak akan pernah kembali.

Ketika Jepang menduduki koloni tersebut, Rosa yang berusia 17 tahun mengetahui bahwa kebebasan tidak dapat diterima begitu saja dan bahwa asal usul itu penting. Hidupnya berubah tak terduga ketika pacarnya John bergabung dengan tentara sebagai pilot dan dia serta keluarganya harus melapor ke kamp konsentrasi. Cintalah yang membuatnya terus maju, tetapi akankah dia bertemu John lagi?

Dalam novel sejarah ini, Elle van Rijn menunjukkan kegigihan generasi yang menjalani perang di Hindia Belanda. Tidak hanya menunjukkan betapa kerasnya kesulitan di kamp, ​​\u200b\u200bjuga menunjukkan betapa rasisnya masyarakat kolonial.

(Kembali ke InsulindeDan Dip Belanda€22,99)

Foto: Yvette Caulkins

Pengarang

Elle van Rijn (1967) belajar di Akademi Teater di Maastricht dan di Sekolah Schrijversvak di Amsterdam. Dia telah berakting di banyak drama, serial TV dan film. Dia sebelumnya menulis buku-buku sukses termasuk My Name is Nadira, My Kidnapping, dan novel sejarah De Creech, yang menjadi bestseller internasional.