BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perang Gaza juga mematikan bagi jurnalis, dan pemberitaan independen semakin sulit dilakukan

Perang Gaza juga mematikan bagi jurnalis, dan pemberitaan independen semakin sulit dilakukan

Berita Noos

Helm dan rompi anti peluru dengan tulisan “PRESS” di atasnya. Di zona perang, seragam ini sering kali digunakan sebagai seragam jurnalis agar tetap dapat dikenali dan aman. Namun hal ini tampaknya hanya memberi sedikit perlindungan bagi jurnalis di Gaza. Beberapa jurnalis tidak lagi memakai rompi antipeluru.

Baru kemarin, tujuh jurnalis terluka akibat serangan udara Israel di halaman Rumah Sakit Al-Aqsa. Menurut tentara Israel, rumah sakit tersebut menjadi pusat komando gerakan Jihad Islam, sekutu Hamas. Hal ini kontras dengan penggunaan rumah sakit sebagai basis mereka. Karena tidak ada wartawan independen di lokasi, sulit mendapatkan gambaran akurat.

Sejak serangan teroris Hamas pada 7 Oktober 2023 dan perang berikutnya di Gaza, telah terjadi… Menurut Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ) 95 jurnalis dan karyawan perusahaan media tewas di Gaza, Israel, dan Lebanon, termasuk 90 warga Palestina, 2 warga Israel, dan 3 warga Lebanon. Dewan Pengungsi Norwegia Lebih banyak kematian dihitung minggu lalu: 103.

95 atau 103, keduanya merupakan rekor yang mengejutkan: lebih banyak jurnalis yang terbunuh dalam tiga bulan pertama perang dibandingkan jumlah jurnalis yang terbunuh di satu negara dalam satu tahun penuh.

Jurnalis sebagai target?

Organisasi jurnalisme Reporters Without Borders (RSF) Menuduh Tentara Israel sengaja menyerang jurnalis. Dan juga Komite Perlindungan Jurnalis saya ungkapkan Semua kekhawatirannya tentang hal itu. Dalam melakukan hal tersebut, militer dikatakan sengaja melakukan tindakan intimidasi agar pelaporan independen dari Gaza tidak mungkin dilakukan.

Keraguan ini sudah ada sebelum perang di Gaza. Contoh yang terkenal adalah kematian koresponden Al Jazeera Sherine Abu Aqla, yang ditembak mati oleh tentara Israel di Tepi Barat pada tahun 2022. Abu Aqla juga mengenakan jaket dengan tulisan “pers” di atasnya. Israel menyangkal niatnya dan tidak mengadili tentara yang melepaskan tembakan fatal tersebut.

Situasi yang mengerikan

Wael Dahdouh adalah simbol dari situasi menyedihkan yang dialami jurnalis di Gaza saat ini. Koresponden Al Jazeera kehilangan istri, dua anak, dan cucunya dalam pemboman di kamp pengungsi pada Oktober tahun lalu. Fotografer Al-Dahdouh, Samer Abu Daqqa, dibunuh Desember lalu.

Putra sulungnya Hamzah, yang juga seorang jurnalis, tewas dalam serangan pesawat tak berawak Israel pada bulan Januari. Al-Dahdouh dikatakan telah “mengemudikan alat terbang” yang membahayakan tentara Israel. Tentara kemudian menyatakan bahwa dia juga anggota gerakan Jihad Islam. Hal ini merupakan tuduhan yang dibuktikan dengan cara sebagai berikut: BBC Kualitasnya terlalu rendah untuk dijamin asli.

Koresponden kami Daisy Mohr berbicara dengan Wael Dahdouh selama masa rehabilitasinya di Qatar:

Koresponden Al Jazeera yang Terluka: Tidak ada lagi mata asing di Gaza

Di luar riset Mulai dari Washington Post hingga foto Hamza Dahdouh, pertanyaan kini muncul mengenai pernyataan Israel mengenai dugaan bahaya yang ditimbulkannya terhadap tentara.

TNO baru-baru ini menyelidiki kematian seorang jurnalis kantor berita Reuters di Lebanon. Kesimpulannya adalah bahwa sebuah tank Israel mungkin telah menembaki para jurnalis yang dapat diidentifikasi dengan jelas. NVJ mengirimkannya baru-baru ini surat Kepada Duta Besar Israel untuk Belanda. Inti permasalahannya: Israel harus melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam melindungi jurnalis. Menurut organisasi tersebut, “kompleksitas perang” tidak akan menjadi alasan untuk menyerang jurnalis.

READ  Kurangnya daftar personel pertahanan lokal membuat evakuasi dari Kabul semakin sulit

Inilah paradoks perang Gaza: ketika mata dunia terfokus pada wilayah tersebut, pandangan mereka menjadi semakin kabur. Untuk sementara, Al Jazeera hanya memberikan laporan langsung dari Gaza melalui audio. Jika reporter muncul di layar langsung, mereka akan menjadi sasaran yang lebih mudah.

Banyak organisasi berita tidak mempunyai reporter di tempat. Wartawan asing ingin masuk ke Gaza, tapi Israel menolak. Terkadang mereka hanya diperbolehkan masuk di bawah pengawasan tentara Israel, karena tentaralah yang menentukan apa yang dilihat jurnalis dan di mana mereka boleh melihatnya.

Akibatnya, sebagian besar berita dari wilayah tersebut bergantung pada jurnalis lokal atau Palestina yang berbagi foto melalui media sosial seperti Instagram dan TikTok. Inilah salah satu alasan mengapa tiga jurnalis Palestina baru-baru ini dinominasikan untuk Penghargaan Kebebasan Pers.