BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rumah Sakit Al-Shifa di Kota Gaza hancur total akibat pengepungan Israel

Rumah Sakit Al-Shifa di Kota Gaza hancur total akibat pengepungan Israel

Bangunan rusak dan terbakar. Fasadnya masih bertuliskan “Operasi Khusus” dengan huruf perak. Ratusan orang berdiri di atas tumpukan pasir di halaman yang dulunya merupakan kompleks rumah sakit utama di Gaza. Orang mati dikeluarkan dari sisa-sisa bangunan.

Setelah pengepungan selama dua minggu, tentara Israel mundur dari kompleks Rumah Sakit Shifa di Kota Gaza. Senin sudah berakhir Cuplikan video Untuk melihat kehancuran kompleks. Ada “kehancuran total” Memberi tahu Koresponden Al Jazeera Ismail Al-Ghoul. “Tidak ada kehidupan di sini.”

Rumah sakit tidak lagi berfungsi, peralatan medis rusak, dan pencarian korban tewas terus berlanjut. Foto-foto tersebut, yang tidak dapat diverifikasi secara independen oleh Dewan Pengungsi Norwegia, menunjukkan bahwa terdapat banyak jenazah yang membusuk dan dimutilasi parah di dalam dan sekitar rumah sakit. Buldoser menabrak beberapa mayat yang terkubur di halaman. tersebut Jurnalis Al Jazeera Anas Al Sharif.

Tidak ada sumber daya layanan kesehatan

Menurut kantor media Hamas di Gaza, lebih dari empat ratus orang tewas dalam pengepungan tersebut. Ada juga banyak pengungsi di rumah sakit. Direktur Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus buku Minggu tanggal X ada 21 pasien meninggal. 107 pasien tetap berada di gedung yang tidak sesuai.

“Para pasien tersebut termasuk empat anak-anak dan 28 pasien dalam kondisi kritis yang tidak mendapatkan perawatan yang diperlukan – tidak ada popok, kantong urin, air untuk membersihkan luka. Banyak dari mereka mengalami luka yang terinfeksi dan mengalami dehidrasi.”

Citra satelit kiri Rumah Sakit Al-Shifa 1 Juni 2022 Dan langsung ke rumah sakit 1 April 2024. Citra satelit Maxar melalui Reuters

Menurut tentara Israel, pejuang Hamas berada di Rumah Sakit Al-Shifa dan dua ratus di antaranya tewas dan lima ratus ditangkap. Hal ini dibantah oleh staf rumah sakit dan Hamas.

READ  Polandia khawatir akan krisis migran yang berkepanjangan | Luar negeri

Rumah sakit juga menjadi sasaran pengepungan pada bulan November. Saat itu tidak ada apa-apa memandu Untuk penggunaan militer rumah sakit oleh Hamas, penelitian dilakukan olehnya Washington Post.

Kondisi lumpuh

Selama pengepungan Rumah Sakit Al-Shifa yang dimulai pada 18 Maret, pertempuran terjadi di sekitar rumah sakit. “Siapapun yang mendekati rumah sakit akan ditembak,” Islam Badr, koresponden Al-Arabi, mengatakan kepada Dewan Pengungsi Norwegia melalui telepon dari Kota Gaza.

Badr berbicara dengan saksi mata dari rumah sakit dan lingkungan sekitar kompleks. Mereka bercerita tentang evakuasi paksa, penangkapan, penyiksaan dan eksekusi di sekitar rumah sakit. Ada juga intimidasi terus-menerus yang dilakukan tentara Israel melalui pengeras suara. “Terkadang mereka diminta untuk tinggal di rumah, di lain waktu mereka diminta untuk pergi.”

Badr mengatakan bahwa warga di lingkungan sekitar rumah sakit “dalam kondisi lumpuh.” “Banyak orang terjebak di rumah, tanpa makanan, dan tidak ada yang bisa menghubungi mereka.”

Hanya sepuluh yang masih bekerja

Israel telah berulang kali mengepung rumah sakit di Gaza dalam beberapa bulan terakhir, dengan dalih pejuang Hamas bersembunyi di sana. Hanya sepuluh dari 36 rumah sakit yang kini berfungsi sebagian. Organisasi hak asasi manusia menuntut penyelidikan apakah kejahatan perang dilakukan dalam serangan Israel terhadap rumah sakit di Gaza.

Jumlah korban tewas di Gaza kini meningkat menjadi lebih dari 32.800, menurut Kementerian Kesehatan Gaza. Diperkirakan jumlah korban tewas sebenarnya jauh lebih tinggi karena masih banyak orang yang hilang atau terkubur di bawah reruntuhan.

Fotografi oleh Daoud Abu Al-Kass – Reuters

Di Khan Yunis, selatan Jalur Gaza, Rumah Sakit Nasser dan Rumah Sakit Al Amal tidak dapat beroperasi pada bulan lalu karena pengepungan tersebut. Kementerian Kesehatan Palestina mengeluarkan pernyataan pada hari Senin menyampaikan Kepada bantuan internasional untuk dapat memberikan pelayanan kembali di RS Nasser.

READ  Seorang pria Tiongkok ditangkap di terowongan bawah tanah setelah 9.000 tanaman ganja ditemukan di Spanyol (video)

Salah satu rumah sakit terakhir yang beroperasi di Gaza selatan adalah Rumah Sakit Eropa di Khan Yunis. Fisioterapis Belanda Brigitte Houben telah bekerja di sana untuk Palang Merah Internasional sejak akhir Februari. Dia mengatakan melalui telepon bahwa dia membantu rehabilitasi pasca operasi korban perang yang terluka parah. Seperti anak berusia delapan belas tahun dari Khan Yunis, dia kehilangan seluruh kakinya akibat ledakan dan melukai kaki lainnya. “Dia berkata dengan sedih betapa atletisnya dia selama ini,” kata Hoppin.

Huibin mengatakan rumah sakit kewalahan. Selain staf dan pasien, lebih dari 21.000 pengungsi Palestina tinggal di rumah sakit. “Saya berbicara dengan seorang dokter di sini yang telah bekerja setiap hari dari pagi hingga sore selama enam bulan. Beberapa staf medis telah melarikan diri dari wilayah lain di Gaza dan bekerja di sini sebagai sukarelawan dengan imbalan tempat tinggal dan makanan. Semua orang di sini kelelahan dan trauma.”

Baca juga
“Kami juga mulai melihat kelaparan di kalangan anak-anak di Gaza selatan.”

Anak-anak Palestina yang terluka menerima perawatan di Rumah Sakit Al-Aqsa, hari ini, Sabtu, setelah pemboman Israel di kota Deir al-Balah di Jalur Gaza tengah.