April 11, 2021

BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perdana Menteri Italia: Von der Leyen dipermalukan ketika dia mengunjungi Erdogan

Perdana Menteri Italia Draghi menuduh Presiden Turki Erdogan menghina Ursula von der Leyen. Pada akhir kunjungan ke Turki oleh von der Leyen, Presiden Komisi Eropa dan Charles Michel, Presiden Dewan Eropa, presiden Van der Leyen tidak diangkat.

Dia harus duduk di sofa di samping, sementara Erdogan dan Michel duduk di dua kursi di depan bendera Turki dan Uni Eropa.

Von der Leyen, yang menyatakan keheranannya pada “uhmm” dan bahasa tubuhnya, tidak mendapat dukungan dari sesama Michel. Dia memicu kemarahan di media sosial dan tidak mempublikasikan tuduhan diskriminasi atas dasar jenis kelamin. Kecelakaan itu segera dijuluki “gerbang sofa”.

diktator

Draghi mengatakan kepada wartawan malam ini bahwa penting untuk jujur ​​dalam “mengungkapkan perbedaan pendapat, dan saya menyebut mereka apa adanya, diktator.” “Saya benar-benar tidak setuju dengan perilaku Erdogan, dan saya pikir itu tidak pantas dan saya pikir penghinaan yang diderita oleh von der Leyen sangat mengerikan.”

Tidak lama setelah pernyataan Draghi, duta besar Italia di Ankara harus datang ke Kementerian Luar Negeri. Menteri Cavusoglu dengan keras mengutuk “bahasa jelek” Draji. Dia menolak tuduhan bahwa von der Leyen dipecat karena jenis kelaminnya.

Tonton rekaman kecelakaan di sini:

READ  Sekolah elit di Prancis menutup pintunya. Alumnus Macron menginginkan lapangan bermain yang setara untuk semua orang Prancis