BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perkemahan Marial dan Herman di kamp mereka sendiri: ‘dengan kenyamanan rumah’

Di musim ramai, kedua pemilik selalu bekerja di kamp. Dalam beberapa tahun terakhir, Marial dan Herman telah melakukan perjalanan ke negara-negara seperti Nepal, Kuba dan Indonesia di musim dingin. “Kami ingin menemukan Eropa sekarang,” kata Mariel kepada ADTNL. Krisis Corona memaksa petualangan dimulai di Belanda, tetapi pasangan itu sama sekali tidak khawatir.

Kafilah

Pada tanggal 1 April, pasangan itu membeli Caravan Tur baru, yang dengannya mereka berkemah beberapa kali di kamp yang berbeda. “Ada begitu banyak situasi. Kemudian terpikir oleh saya bahwa kami bisa tinggal di kamp kami sendiri. Kami mengeluarkan karavan dari gudang dan menyiapkan tempat kami,” kata Herman Niehof.

Kamp ini berbasis di rumah orang tua Herman. Kedua pemilik sebelumnya bekerja di dunia IT dan memutuskan untuk melakukan perubahan lima belas tahun yang lalu. Semuanya dimulai dengan hanya lima belas lemparan, dan sekarang kamp kecil memiliki lima puluh lemparan. Salah satunya sekarang ditempati oleh pemiliknya.

Selama liburan, pasangan lain di kamp menerima tugas mereka. “Kami masih menjalankan putaran pertama di pagi hari, tetapi liburan kami benar-benar fokus,” tegas Herman.

Kegiatan liburan

Seperti pembuat liburan lainnya, Marial dan Herman melakukan segala macam hal di daerah tersebut. “Kami bersepeda, berjalan, bermain game di malam hari, kami sarapan di bawah sinar matahari di pagi hari,” kata Marial, “walaupun dekat dengan rumah, tempat tidurnya berbeda, kursinya berbeda, dan lingkungan lebih tenang.”

Ketika mereka menikmati semua keindahan yang mereka tawarkan pada liburan, mereka diam-diam menggunakan fasilitas di rumah. “Kami sering berjalan melewati blok toilet dengan banyak demonstrasi, tetapi piring kami berakhir di mesin pencuci piring,” canda Mariel. Juga bak mandi masih digunakan di rumah. “Kami memiliki hal-hal baik seperti berkemah dan fasilitas di rumah. Kami benar-benar makan dari kedua sisi,” Herman tertawa.

READ  Mariette Hammer menerima salinan pertama biografi Tinbergen

Tinggalkan spasi

Dalam satu setengah minggu, keduanya mengharapkan lebih banyak orang, dan mereka harus meninggalkan tempat mereka untuk tamu baru. Itu tidak masalah: “Kalau begitu kita pergi ke tempat tidak resmi.” Mereka sudah menikmati musim super – mungkin karena krisis korona. Kami memiliki tip emas lain untuk pemilik kamp lain: pergi dan tinggal di kamp Anda sendiri.

“Ini penegasan bahwa ini benar-benar desa. Anda bisa merasakan seluruh suasana dan keindahannya,” jelas Mariel. Kedua pemilik memiliki komunikasi yang baik dengan tamu, tetapi tampaknya menjadi lebih baik sekarang. “Para tamu memanggil Anda sebagai tamu, bukan sebagai pemilik kamp. Jadi Anda bisa bersantai.”