BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertahanan Analitis Indonesia Mulai Jatuh Terhadap Dolar yang Tak Berujung

Pertahanan Analitis Indonesia Mulai Jatuh Terhadap Dolar yang Tak Berujung

Terlepas dari sejarah penurunan pasar saham di saat tekanan ekonomi global, Indonesia melakukannya dengan sangat baik hingga Agustus, sebagian besar berkat ekspor gas, minyak sawit, dan komoditas berharga lainnya.

Pasar sahamnya memiliki kinerja terbaik di Asia tahun ini, dengan rupee terdepresiasi hanya 3% dalam enam bulan hingga akhir Agustus terhadap dolar AS yang kuat, sementara won Korea Selatan dan baht Thailand keduanya turun lebih dari 10%.

Tetapi pada bulan September, keadaan menjadi lebih buruk dengan rupee jatuh 2,5%, penurunan bulanan terbesar tahun ini dan lebih sejalan dengan rekan-rekan Asia, membunyikan alarm kepada analis dan investor tentang risiko lama dan akrab: cadangan mata uang berkurang, meningkatnya kewajiban utang dan pelarian modal asing.

“Ini semacam efek mengejar atau mengejar ketinggalan,” kata Galvin Shea, ahli strategi pasar negara berkembang di NatWest Markets. Dia mengaitkan penurunan mata uang dengan faktor eksternal yang bergejolak, termasuk apresiasi dolar yang berkelanjutan.

Namun kali ini, menurut pakar pasar, akan berbeda, karena ekonomi Indonesia dan kebijakan moneter yang relatif kuat dapat menahan pukulan seperti yang terjadi pada krisis sebelumnya.

“Anda masih memiliki saldo yang masuk akal, Anda masih memiliki bank sentral yang, setidaknya sekarang, lebih aktif dan memiliki banyak kredibilitas, dan Anda masih memiliki penarik komoditas,” kata Ihab Salib, manajer portofolio senior dan presiden bank. Grup Pendapatan Tetap Internasional di Federasi Hermes.

“Saya pikir semua faktor ini digabungkan menunjukkan bahwa Indonesia dapat mengungguli sisanya secara relatif.”

Kelemahan historis rupiah adalah karena statusnya sebagai carry trade yang berisiko tetapi dengan pengembalian tinggi, yang menarik banyak saham asing ke obligasi Indonesia ketika pengembalian di pasar yang lebih maju relatif kecil.

READ  Moskow, Samsum, Geten: Kedatangan pembangkit listrik tenaga nuklir di Belanda telah digagalkan selama 70 tahun

Selama siklus pengetatan Fed sebelumnya pada tahun 2018, rupee jatuh ke posisi terendah beberapa dekade. Selama “taper tantrum” pada tahun 2013, dia tergelincir 20%.

turun rupiah

Namun harga komoditas yang lebih tinggi telah memberikan penyangga terhadap arus keluar modal tahun ini. Kepemilikan asing atas obligasi Indonesia, yang menguasai setengah dari pasar satu dekade lalu, juga lebih rendah, sekitar 14%.

Namun, keuntungan imbal hasil Indonesia menguap karena suku bunga di tempat lain naik lebih cepat. Arus keluar obligasi, dengan imbal hasil setinggi 7%, mencapai $11 miliar pada tiga kuartal pertama tahun 2022, hampir dua kali lipat dari $5,7 miliar pada seluruh tahun 2021.

“Saya pikir ini lebih merupakan reaksi yang terlambat,” kata Vishnu Varathan, kepala ekonomi dan strategi di Mizuho Bank, tentang penurunan rupee baru-baru ini.

“Ada beberapa faktor luar biasa, tetapi tidak ada yang menawarkan obat mujarab untuk risiko mendasar yang tersisa.”

Dengan tidak adanya indikasi bahwa reli dolar akan mencapai puncaknya dalam waktu dekat, Varatan menunjuk pada risiko bahwa kewajiban utang luar negeri Indonesia dan penurunan cadangan devisa dapat menjadi mengkhawatirkan pada saat yang sama bahwa pengetatan kebijakan domestik menghambat pertumbuhan.

“Jika hal-hal ini mulai bersekongkol … mungkin ada episode arus keluar modal yang tiba-tiba.”

Cadangan devisa Indonesia turun $1,4 miliar menjadi $130,8 miliar bulan lalu sebagai akibat dari pembayaran utang dan upaya Bank Indonesia untuk menstabilkan rupiah.

Data September juga menunjukkan bahwa inflasi Indonesia akan naik ke level tertinggi dalam tujuh tahun, karena kenaikan harga bahan bakar.

Namun, pasar saham tetap cerah, karena investor bertaruh bahwa harga minyak dan komoditas lain yang diekspor oleh Indonesia akan tetap tinggi. Patokan Jakarta, yang naik lebih dari 3% tahun-ke-tahun ketika ditutup pada hari Jumat, adalah salah satu dari sedikit yang naik tahun ini, bersama dengan Bovespa Brasil, yang naik hampir 7%.

READ  Pengadilan atas kekurangan eksploitasi tenaga kerja. Dampak Mengatakan "Bentuk yang Lebih Ringan Seringkali Tidak Menghukum"

Bank Indonesia, yang hingga saat ini merupakan salah satu bank sentral hawkish di dunia dan meningkatkan kekhawatiran tentang kepuasan inflasi, meyakinkan pasar bulan lalu dengan kejutan kenaikan suku bunga 50 basis poin, yang ditafsirkan sebagai tindakan pencegahan. Ekspektasi inflasi.

“Indonesia terus menjadi cerita yang sangat bagus dalam portofolio Asia,” kata Rajat Agarwal, ahli strategi ekuitas Asia di Société Générale SA.

“Jika Anda melihat konsumsi dan pertumbuhan kredit, Anda akan menemukan bahwa semuanya lokal, tidak seperti pasar ekspor lainnya di Asia. Indonesia akan menjadi salah satu pasar yang paling tangguh di lingkungan saat ini.”