BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertarungan kepresidenan Prancis dilanjutkan antara Macron dan Le Pen

Jadi Macron harus menyingsingkan lengan bajunya untuk mendapatkan cukup banyak pemilih di belakangnya. Para pemilih sayap kiri khususnya tidak senang dengan kebijakannya selama lima tahun terakhir. Mereka pikir Macron sangat benar.

Ada spekulasi bahwa untuk alasan ini, sebagian, presiden akan membuka serangan terhadap Le Pen, terutama untuk mendiskreditkannya. Dia ingin menunjukkan bahwa dia masih radikal seperti dulu. Jumat lalu dia sudah menyebutnya rasis. Dalam pidatonya tadi malam, Macron menekankan bahwa dia ingin menjadi presiden dari semua orang Prancis, sementara Le Pen mengecualikan orang-orang di matanya.

Presiden juga mengkritik rencana daya beli Le Pen. Menurut dia, janji untuk memotong pajak dan meningkatkan pendapatan tidak berkelanjutan. Itu akan banyak muncul dalam beberapa minggu ke depan. Dia juga ingat bahwa Le Pen ingin mencopot Prancis dari kepemimpinan militer NATO dan menjauhkan diri dari Uni Eropa: dua opsi yang sangat sensitif karena perang di Ukraina.

ekonomi atau keamanan

Apa yang diperjelas oleh pemilihan kemarin adalah bahwa perpecahan lama antara kiri dan kanan akhirnya telah terkubur di Prancis. Dua partai tradisional, kiri dan kanan, mendapat skor sangat buruk. Valerie Pecresse, seorang kandidat dari Partai Republik sayap kanan, menerima kurang dari 5 persen suara. Bahkan kandidat Sosialis Anne Hidalgo tersandung kurang dari 2 persen. Sepuluh tahun lalu, calon dari kedua partai secara bersama-sama meraih 55 persen suara.

Kiri radikal Jean-Luc Mélenchon melakukannya dengan sangat baik lagi. Dia berada di urutan ketiga, di belakang Le Pen, dengan hampir 22 persen suara.

Pertempuran sekarang terutama antara visi sosial Macron dan Le Pen. Presiden saat ini pro-Eropa, dan lawannya adalah seorang nasionalis. Dia bertaruh pada kemajuan ekonomi, dan dia memilih untuk melindungi Prancis.

READ  Gruppe S. ingin pergi ke Reichstag untuk 'melenyapkan semua politisi dalam satu gerakan'

Terserah 48,5 juta orang Prancis untuk memutuskan. Awan gelap di atas demokrasi Prancis adalah jumlah pemilih yang rendah: masih bisa menimbulkan kejutan. Jika sangat sedikit orang yang memberikan suara, sebuah kelompok kecil dapat menentukan skala untuk seorang kandidat.

Prancis jauh lebih kuat dari yang Anda kira. Dan tentu saja presiden. Seberapa kuat tepatnya? NOS menjelaskan ini dalam 3: