BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertemuan presiden Amerika Serikat dan China harus memulihkan hubungan: inilah yang dipertaruhkan

Pertemuan presiden Amerika Serikat dan China harus memulihkan hubungan: inilah yang dipertaruhkan

Mereka bertentangan secara diametris di hampir semua perselisihan besar yang sekarang terjadi – termasuk Taiwan, Ukraina, dan penanganan perusahaan teknologi. Besok, Biden dan Xi akan berusaha menemukan pemulihan hubungan.

Harapan rendah

Baik Amerika maupun China mengharapkan sedikit solusi atau kesepakatan konkret setelah pembicaraan. Tapi itu tidak membuat pertemuan menjadi kurang penting, kata koresponden China Roland Smid. “Saya pikir pertemuan itu memiliki nilai simbolis yang tinggi, apa pun hasilnya. China mementingkan hubungan baik dengan Amerika Serikat terlepas dari segalanya.”

Biden mengindikasikan dalam konferensi pers minggu ini bahwa dia dan Xi ingin menentukan batasan mereka selama pertemuan. Berdasarkan ini, mereka dapat mencoba bekerja sama lebih jauh. Koresponden AS Eric Motan berkata, “Biden dan Xi akan mencoba memulihkan hubungan kerja.”

Taiwan

Ada banyak alasan mengapa hubungan kedua negara begitu buruk sekarang. Isu terhangat adalah isu Taiwan, yang dianggap Xi Jinping sebagai wilayah China. Amerika Serikat mendukung kemerdekaan Taiwan dan telah menentang tekanan China di pulau itu selama bertahun-tahun. Nancy Pelosi mengunjungi Taiwan pada bulan Agustus, yang mengangkat alis di Beijing dan menyebabkan lebih banyak latihan militer China di laut sekitar Taiwan.

“Setelah kunjungan Pelosi ke Taiwan pada bulan Agustus, semua komunikasi terhenti. Namun ketika sesuatu yang besar terjadi di dunia, Anda menginginkan jalur pendek,” kata Eric Motan.

Ambisi Xi untuk kekuasaan

China telah meningkat selama bertahun-tahun, ingin menjadi ekonomi terbesar di dunia. Sebagai bagian dari rencana itu, negara tersebut memperoleh pengaruh di Eropa dan Afrika. Di China, Xi Jinping semakin memperketat cengkeramannya pada politik. Dia menggunakan cara otoriter yang berat untuk ini.

READ  Karya seni resmi "Spider-Man: No Way Home" mengungkapkan rahasia besar

Amerika sangat kritis terhadap rezim otoriter di Beijing, serta pengaruh China yang tumbuh di seluruh dunia. “Biden menganggap China memiliki terlalu banyak ambisi kekuasaan,” kata Muthan.

Lawan tirani

Biden sering berbicara tentang pergulatan antara demokrasi dan otoritarianisme. Biden menunjukkan bahwa dia ingin melawan otoritarianisme dengan mendukung Taiwan dan Ukraina. “Biden mengatakan Amerika Serikat akan membela Taiwan jika China diserang. Gedung Putih kemudian kembali ke pernyataan ini, tetapi dia mengatakannya. Dengan melakukan itu, dia mengirim sinyal ke China,” kata Eric Motan.

kerjasama iklim

Jadi di sebagian besar titik, AS dan China berada di pihak yang berseberangan, tetapi keduanya mungkin dapat bekerja sama dalam hal perubahan iklim. Biden ingin menjadi pemimpin di bidang kebijakan iklim, dan setelah pemilihan paruh waktu di Amerika, dia juga mendapat dukungan dari rakyat Amerika. “Pemilih mendukung rencana iklim Biden,” kata Muthan.

Roland Smit mengatakan China juga ingin mengambil lebih banyak langkah terkait iklim. “Dalam hal iklim, China dan Amerika Serikat saling membutuhkan. Saya pikir kedua negara memahami hal ini, dan satu-satunya pertanyaan adalah apakah mereka bersedia melewati hambatan lain seperti perdagangan dan hak asasi manusia.”

Jika pertemuan besok berjalan dengan baik, negara-negara perlahan dapat membangun hubungan yang lebih baik. “Akan menarik untuk melihat ekspresi wajah Biden dan Xi sesudahnya. Apakah mereka tertawa, apakah mereka memakai masker wajah dan bagaimana mereka membicarakan percakapan tersebut,” kata Muthan.

Ukraina berada di puncak agenda KTT G20

Koresponden Asia Tenggara Tom Schelstright berbasis di Bali melaporkan G20 untuk RTL Nieuws. Menurut dia, Indonesia sebagai tuan rumah sedang menyiapkan program ekstensif untuk menggairahkan kerja sama ekonomi.

READ  Adik ipar Kate: James Middleton sudah menikah!

“Tetapi dengan semua krisis yang terjadi sekarang, para pemimpin dunia ingin membicarakan masalah-masalah besar akhir-akhir ini,” kata Schelstright. “Perang di Ukraina menjadi agenda utama, yang membuat Rusia kecewa, yang percaya bahwa G-20 seharusnya hanya menangani masalah ekonomi,” jelas Schelstright.

Masih harus dilihat apakah G-20 dan diskusi di belakang layar akan banyak membuahkan hasil. “Ini akan memberi Indonesia pengakuan yang sangat diinginkannya sebagai pemain yang terus tumbuh di panggung dunia. Tapi untuk terobosan nyata, dibutuhkan kemauan negara-negara seperti AS, China, dan Rusia untuk mendorong perbatasannya. Kemungkinan mereka adalah benar-benar bersedia melakukan itu tampaknya kecil saat ini.