BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertengkaran diplomatik memudar: Erdogan tidak mengusir duta besar

gambar AP

Ini menjadi jelas Senin malam setelah pertemuan pemerintah Turki atas pertikaian diplomatik yang bisa menjerumuskan Turki dan mitra Baratnya ke dalam konflik politik terbesar dalam beberapa dekade. Erdogan mengatakan setelah itu bahwa para duta besar “mundur” dan “akan lebih berhati-hati di masa depan.” Menurutnya, “Niat kami bukan untuk menciptakan krisis, tetapi untuk melindungi hak berdaulat Turki.”

Sebelum dimulainya rapat kabinet pada Senin sore, media resmi melaporkan bahwa Erdogan “menyambut baik” pengumuman sejumlah negara Barat, di mana mereka menyatakan dukungan mereka terhadap Pasal 41 Perjanjian Wina tentang Hubungan Diplomatik. Ini menyatakan bahwa diplomat tidak boleh ikut campur dalam urusan internal negara tuan rumah.

Negara-negara Skandinavia me-retweet pengumuman Twitter Kedutaan Besar AS tentang masalah ini. Belanda, Kanada dan Selandia Baru masing-masing mengirim pesan mereka sendiri. Hanya Jerman dan Prancis yang diam.

“Mencampuradukkan urusan dalam negeri” justru menjadi keluhan pemerintah Turki. Ini berulang kali disebutkan di media lokal. Sepuluh duta besar Barat mengeluarkan pernyataan Senin lalu, menyerukan pembebasan segera pengusaha dan dermawan Osman Kavala. Ini mengikuti keputusan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa pada 2019.

Pemerintah Turki menanggapi masalah ini dengan serius dan menuntut pertanggungjawaban dari para duta besar pada hari Selasa. Tetapi Presiden Erdogan melangkah lebih jauh, dengan mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia telah memerintahkan menteri luar negerinya untuk menyatakan duta besar persona non grata.

Namun, langkah tersebut tidak dilakukan. Dalam beberapa hari terakhir, media sosial Turki telah melaporkan bahwa ada banyak ketidaksepakatan di dalam pemerintah Turki atas ancaman Erdogan. Dikatakan bahwa banyak menteri khawatir tentang kerusakan yang akan ditimbulkan Turki dalam meningkatkan konflik diplomatik dan politik dengan semua negara Barat yang kuat. Dokter pemerintah, yang biasanya memposting semua rencana Erdogan di Twitter, bungkam dalam beberapa hari terakhir.

READ  Pemimpin perlawanan Massoud melawan Taliban: Orang-orangku siap berperang

Dengan keputusan akhir, Eropa, dan terutama Turki sendiri, akan dibebaskan tanpa rasa takut. Pengusiran duta besar akan membebani hubungan Turki anggota NATO dengan negara-negara anggota aliansi lainnya, terutama dengan Eropa. Komisi Eropa pekan lalu mengindikasikan bahwa proses aksesi Turki ke Uni Eropa telah terhenti, karena kegagalan supremasi hukum dan demokrasi di Turki. Dengan konflik diplomatik yang begitu besar, tidak ada pertanyaan tentang pemulihan hubungan baru, sebaliknya.

Hubungan Turki dengan 47 anggota Dewan Eropa juga akan mendapat tekanan yang lebih besar. Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa di Strasbourg (sebuah badan Dewan) menyatakan pada tahun 2019 bahwa sama sekali tidak ada bukti terhadap Kavala dan bahwa dia harus segera dibebaskan.

Sejak itu, Ankara terus-menerus didesak oleh Eropa untuk mematuhi putusan ini. Sepuluh duta besar Barat juga mengacu pada putusan pengadilan dalam pernyataan mereka pekan lalu. Bulan lalu, Dewan Eropa memberi Turki waktu hingga akhir November untuk membebaskan Kavala. Jika tidak, negara menghadapi proses pidana. Hal ini dapat mengakibatkan Turki dicabut hak suaranya atau bahkan ditangguhkan sebagai anggota.

Kolumnis Turki Abdulkadir Selfi menjelaskan di surat kabar pada hari Senin kebebasan Skenario yang lebih berani. Menurutnya, konflik bisa menjadi sangat tidak terkendali sehingga Dewan Eropa dan Uni Eropa memutuskan hubungan dengan Turki, dan 10 negara Barat juga mengusir duta besar Turki, merusak hubungan ekonomi secara serius (terutama dengan mengorbankan Turki.) dan bahwa dia tidak akan Mungkin di masa depan untuk memilih dalam pemilihan Turki di Eropa. “Saya berharap akal sehat menang,” pungkas Sylvie. Tampaknya ini sudah terjadi.