BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jumlah gas rumah kaca pada tahun 2020 mencapai tingkat rekor meskipun epidemi Corona

Konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer mencapai tingkat rekor tahun lalu, meskipun terjadi penurunan sementara emisi global selama epidemi Corona. Selain itu, upaya internasional untuk memperlambat pemanasan global masih sangat kurang. Dengan peringatan ini, Badan Meteorologi PBB di daerah itu laporan baruKurang dari seminggu sebelum dimulainya KTT Perubahan Iklim di Glasgow.

Konsentrasi pada tahun 2020 meningkat lebih dari rata-rata tahunan pada tahun 2000 hingga 2010. Jika peningkatan ini berlanjut pada kecepatan saat ini, ini berarti bahwa kenaikan suhu rata-rata di Bumi akan jauh lebih tinggi dari target Perjanjian Iklim Paris 2015. Rumah Kaca adalah penyebab utama suhu tinggi.

Perjanjian Paris menetapkan bahwa kenaikan ini tidak boleh melebihi dua derajat, sebaiknya 1,5 derajat. Jika tidak ada yang terjadi, peningkatan rata-rata pada akhir abad ini akan menjadi 2,7 derajat, Badan Meteorologi memprediksi.

Perkembangan baru yang mengkhawatirkan

“Kami jauh tertinggal,” kata Sekretaris Jenderal WMO Taalas. “Kita perlu merombak semua industri, energi, dan sistem transportasi kita dan sepenuhnya membentuk kembali cara hidup kita.”

Menurutnya, diperlukan tujuan iklim yang lebih ambisius. Emisi karbon dioksida, gas utama pemanasan global, terutama dihasilkan dari penggunaan bahan bakar fosil seperti minyak dan gas, dan, misalnya, produksi semen.

Ketua KTT Iklim Glasgow, Alok Sharma, mencatat bahwa kemajuan telah dibuat sejak Perjanjian Paris: maka sepertinya suhu global akan naik rata-rata 4 derajat.

WMO juga menunjukkan perkembangan baru yang mengkhawatirkan: sebagian hutan hujan tropis di barat daya Amazon tidak lagi menyerap karbon dioksida, seperti yang terjadi baru-baru ini, tetapi malah menjadi sumber emisi. Ini karena penggundulan hutan dan kelembaban rendah di sana, yang berarti hujan jauh lebih sedikit dari sebelumnya.

READ  Peneliti: 3000 pedofil di Gereja Katolik Prancis sejak 1950

Reporter Rollin Creighton melakukan perjalanan ke Greenland, di mana lapisan es mencair lebih cepat dari sebelumnya karena perubahan iklim: