BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang wanita Jerman dari Negara Islam dijatuhi hukuman 10 tahun penjara, termasuk pembunuhan seorang gadis Yazidi

Di Jerman, Jennifer W. Seorang yang kembali dari Negara Islam dijatuhi hukuman sepuluh tahun penjara. Pengadilan Munich memvonisnya karena menjadi anggota organisasi teroris, terlibat dalam pembunuhan, dan berusaha melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Wanita berusia 30 tahun dari Lohn itu dituduh, antara lain, menyaksikan suaminya saat itu – yang diadili di Frankfurt am Main – membunuh seorang gadis Yazidi berusia 5 tahun. Dia telah mengikatnya di halaman, di mana dia membiarkan anak itu mati kehausan di bawah terik matahari.

disebutkan dan. Sebelumnya, dia telah melakukan perjalanan ke Irak pada tahun 2014 karena alasan ideologis, untuk menikah dengan seorang pejuang Negara Islam. Menurutnya, setahun kemudian gadis itu dibunuh oleh suaminya, sebagai hukuman untuk “dan.” Basahi anak sampai dia dingin. Dengan kata-kata mereka sendiri, Jerman tidak bisa berbuat apa-apa.

sriapolite

Kasus Jennifer W menjadi berita besar pada April 2019. Yazda menggambarkan persidangan di Munich sebagai gugatan pertama terhadap minoritas agama oleh anggota organisasi teroris ISIS. lebih-lebih lagi Nadia Murad |Seorang aktivis Yazidi terkenal yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada 2018 menekankan pentingnya masalah ini.

Selama persidangan, W Sebelumnya, dia adalah anggota Hisba, polisi sah ISIS yang ditakuti, di Irak. Wanita dari Lower Saxony, yang tumbuh dalam keluarga Protestan dan masuk Islam pada tahun 2013, mengatakan dia mengambil bagian dalam patroli bersenjata di Fallujah dan Mosul untuk memeriksa moral para wanita.

dan dikonfirmasi. sendiri di pengadilan hari ini bahwa masih ada keraguan tentang kejahatan apa yang sebenarnya dia lakukan, tetapi pengadilan tidak memperhitungkannya dalam putusan. Dia percaya bahwa kecaman ini memberikan contoh dan mengatakan bahwa tampaknya dia harus membayar harga untuk semua ketidakadilan yang dilakukan di bawah organisasi teroris ISIS.

READ  Hukuman pertama Hong Kong di bawah hukum Tiongkok yang kontroversial: 9 tahun penjara karena bendera dengan slogan | luar negeri