BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sambal Terung Goreng Sukarno ternyata enak dan enak

Sejarawan kuliner Charlotte Klein mengeksplorasi kisah di balik makanan kita dan suka merincinya di dapurnya.

Dalam beberapa bulan terakhir saya telah bepergian secara teratur melalui Indonesia dalam pikiran saya. Chef Titi Weber dan seniman kuliner Maureen de Young memasak menu takeaway setiap akhir pekan dengan hidangan dari pulau lain di nusantara (lihat kleinkookbedrijf.nl).

Suatu kali mereka tidak memasak dari distrik, tetapi dari buku masak. Sebuah buku yang sangat istimewa. Mustika Rasa, Resep Masakan Indonesia Dari tahun 1967 itu adalah proyek pribadi Presiden Sukarno, yang ingin menyatukan negara baru Indonesia dan mencoba menciptakan identitas nasional. Antara lain dengan buku ini, ia mempromosikan persatuan negara dengan menunjukkan keragaman kulinernya yang luar biasa, menurut sejarawan JJ Rizal, yang mencetak ulang Mustika Rasa pada 2016. Ini adalah ide klasik untuk menciptakan identitas nasional melalui makanan: hal serupa terjadi di Italia setelah Konsolidasi Buku Masak Pellegrino Artosi.

Mustika Rasa didahului oleh studi skala besar, yang terutama melibatkan istri Soekarno, Hartini, serta ahli gizi, juru masak, dan kepala desa. Hasilnya sangat besar. Buku itu memiliki lebih dari seribu halaman, dan sebenarnya terlalu mahal untuk menjadi hit besar di Indonesia. Di Belanda, sejauh yang saya tahu, Anda hanya dapat menemukannya di Perpustakaan Universitas Leiden, baik yang asli maupun yang dicetak ulang dari tahun 2016. Sejauh ini, yang mengejutkan, teman saya bisa mendapatkan salinan dari Jakarta ke Belanda. Saya sumbangkan ke grup memasak di Allard Pierson (Koleksi Universitas Amsterdam), sehingga semua orang – termasuk mereka yang bisa membaca Bahasa Indonesia – dapat menggunakannya.

Namun tidak sebelum memasak sejumlah resep menggunakan mesin terjemahan online. Sambal terung goreng ini misalnya tidak lebih dari terong, daun bawang, cabai dan terace – sangat lezat dan beraroma. Menurut buku itu, Anda harus menggunakan sepuluh terong bulat kecil dan lima paprika merah. Saya mengambil terong biasa di sini dan menghitung ulang jumlah paprika, tetapi pada dasarnya itu disesuaikan dengan selera saya sendiri.

READ  Larangan "mengerdilkan" harga sekaleng bir juga menghambat penjualan Heineken

Bahan untuk 4 orang

• 2 terong
• 4 daun bawang
• 1 cabai mentah (atau 2 cabai besar, buang bijinya jika perlu)
• 4 sendok makan minyak bunga matahari
sendok teh terraci/trace (terasi, tuco, atau kecap asin yang difermentasi)

Mempersiapkan

Potong terong menjadi kubus 3 cm. Potong daun bawang dan paprika menjadi potongan-potongan kecil.

Panaskan minyak dalam wajan atau wajan besar dan tumis daun bawang dan paprika selama 3 menit. Tambahkan terong dan masak, aduk, di atas api sedang selama 10 menit.

Gosok terrase dengan satu sendok makan air panas dengan sendok. Masukkan ke dalam panci dan biarkan tertutup selama 10 menit. Makan dengan nasi pandan.