BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan-perusahaan Belanda adalah pembeli minyak sawit terbesar di Eropa, sementara hak asasi manusia masih banyak dilanggar.

Perusahaan-perusahaan Belanda adalah pembeli minyak sawit terbesar di Eropa, sementara hak asasi manusia masih banyak dilanggar.

Arend van Wijngaarden, Ketua Dewan Direksi CNV International: “Meskipun hak-hak pekerja di rantai pasokan minyak sawit masih banyak dilanggar,” impor minyak sawit Belanda – setelah bertahun-tahun mengalami penurunan – tampaknya meningkat lagi pada tahun lalu . Demikian dilansir Badan Pusat Statistik pada Senin, 19 Maret 2018.

Belanda adalah importir dan eksportir minyak sawit terbesar di Uni Eropa. Perusahaan-perusahaan Belanda yang menggunakan minyak sawit sebagai bahan mentah dapat membantu mencegah pelanggaran hak asasi manusia dengan berfokus pada hal ini, namun hal ini jarang terjadi.

“Ini waktunya untuk mengambil tanggung jawab,” kata Van Wijngaarden. CNV International mendukung penggunaan 100% minyak sawit berkelanjutan, termasuk keberlanjutan sosial.

Angka dari Kantor Pusat Statistik menunjukkan bahwa Belanda mengimpor minyak sawit mentah, fraksi minyak sawit, dan minyak inti sawit senilai lebih dari €2 miliar pada tahun 2017. Angka ini 22 persen lebih banyak dibandingkan tahun 2016. Sebagian besar minyak sawit berasal dari Indonesia dan Malaysia lebih banyak minyak sawit dari Amerika Latin.

Minyak sawit digunakan dalam makanan seperti ghee, makanan bayi, keripik kentang, sup, saus dan biskuit. Namun juga digunakan sebagai bahan baku produksi pakan ternak, sabun, sampo, kosmetik dan biodiesel, misalnya.

Pekerja anak

Fakta bahwa hak-hak pekerja di rantai pasok kelapa sawit masih banyak dilanggar terbukti dari studi terbaru yang dilakukan CNV International. Penelitian menunjukkan bahwa pekerja terpaksa bekerja lembur tanpa bayaran untuk mencapai tujuan produktivitas yang tidak realistis. Tujuan mulia ini adalah para pekerja membawa istri dan anak mereka ke perkebunan kelapa sawit untuk bekerja. Van Wijngaarden: “Hal ini sebenarnya mengarah pada pekerja anak.”

Pelanggaran hak asasi manusia lainnya termasuk penindasan terhadap serikat pekerja, bekerja tanpa kontrak kerja, peralatan pelindung diri yang tidak memadai, dan dukungan medis yang tidak memadai. Produksi minyak sawit di negara-negara seperti Indonesia dan Malaysia seringkali disertai dengan perampasan lahan dan penggundulan hutan. Misalnya, sebagian hutan hujan ditebang untuk dijadikan perkebunan kelapa sawit.

READ  Permintaan maaf tidak dapat dibenarkan tanpa Indonesia mengembalikan kompensasi

Kemitraan strategis

CNV International adalah mitra dalam Civic Engagement Alliance (CEA), sebuah kemitraan strategis dengan organisasi nirlaba ICCO, yang bertujuan untuk meningkatkan kondisi kerja di sektor kelapa sawit Indonesia. CNV International bekerja sama di Indonesia dengan serikat pekerja mitranya KSBSI dan Serikat Pekerja Hocatan. Hocatan memiliki sekitar 35.000 anggota yang bekerja di sektor kelapa sawit di Sumatera dan Kalimantan. Sebagian besar minyak sawit yang diimpor ke Belanda berasal dari Indonesia (31 persen).

Pesan inti tetap ada berulang kali; Menggunakan serikat pekerja lokal yang independen sebagai telinga dan mata bagi karyawan. Bagaimanapun, mereka sedang berdiskusi dengan pemilik dan manajer peternakan atas nama karyawan mengenai kondisi kerja.

Di Indonesia, CNV International berupaya meningkatkan dialog (sosial) di sektor kelapa sawit dengan mitra serikat pekerja lokal. Dialog konstruktif antara pengusaha dan pekerja berkontribusi dalam menemukan solusi bersama dan memperbaiki kondisi kerja.

Van Wijngaarden: “Perusahaan Belanda tidak bisa hanya mengandalkan sertifikasi, namun juga harus melakukan penelitian mereka sendiri mengenai risiko hak asasi manusia dan hak buruh dalam rantai pasokan mereka untuk memastikan bahwa mitra dagang mereka tidak melanggar sertifikasi.

Dalam melakukan hal ini, mereka secara aktif mematuhi kerangka standar internasional PBB mengenai bisnis dan hak asasi manusia. Namun CNV juga mengadvokasi minyak sawit berkelanjutan dalam konteks negosiasi perjanjian perdagangan CEPA – antara Uni Eropa dan Indonesia.