BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Liann van der Linden berbicara tentang dekolonisasi di museum

Bagaimana museum menghadapi masa lalu kolonial? Dan apa yang tersisa? Dekolonisasi Museum pada? Ini adalah pokok bahasan episode kedelapan “Pertanyaan Sejarah” di mana Hasna Al-Maroudi berbicara dengan sejarawan Lianne van der Linden. Ada juga kata yang diucapkan oleh Gershwin Bonifacia.

Liann van der Linden memberikan kuliah tentang Dekolonisasi Museum Kisahnya dimulai dengan proses penjajahan. Dia membawa ruangan itu ke Pameran Internasional Kolonisasi dan Ekspor di Amsterdam pada tahun 1883. “Tujuan dari acara ini adalah pertama dan terutama untuk memperluas kontak bisnis dan pasar penjualan baru untuk produk Belanda,” jelasnya. Tujuan ekonomi ini merupakan bagian integral dari mentalitas kolonial di mana Barat melihat dirinya sebagai misi yang membudayakan dan mengangkat, membenarkan pendudukan kolonial dan rasisme. Hal-hal berjalan beriringan.”

melantai
Perspektif ini baru berubah ketika era kolonial berakhir. “Tidak segera, karena kemerdekaan Indonesia akan berarti kerugian ekonomi yang besar bagi Belanda dan kehilangan muka. Negara baru Indonesia juga sudah lama tidak ada hubungannya dengan bekas penjajah,” kata van der Linden. “Sampai awal 1960-an tidak ada oposisi tentang Indonesia. Fakta bahwa ada pergeseran perspektif adalah akibat langsung dari imigrasi kolonial ke Belanda oleh Indo-Belanda, India, Monarki Cina dan Indonesia. Mereka tidak lagi membiarkan diri mereka disajikan hanya sebagai subjek oposisi. Mereka ingin berbicara untuk diri mereka sendiri. Mereka mengambil itu dan mendapatkannya.”

Lianne van der Linden adalah seorang sejarawan dan bekerja di sektor budaya dan warisan. Dengan Alexandra van Dongen dia menulis sebuah bab di Grup Kolonial di Rotterdam dan co-editor Rotterdam, Kota Poskolonial di Pindahkan.

Semua episode History Matters dapat ditemukan di sini dan di situs web Gedeeld Verleden, Joint Future Rotterdam. Minggu depan Anda akan melihat kelanjutan dari episode ini dengan Maria Ray Lamslag, Alexandra van Dongen dan Chris Opgenort, antara lain.

READ  Wall Street ingin menarik unicorn di seluruh Asia karena perusahaan China dihapuskan

Foto: Nikki Do Rosario