BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan Rusia menampilkan senjata dan rudal di Pameran Pertahanan UEA

Sebuah pameran pertahanan besar dimulai di Uni Emirat Arab pada hari Senin dengan partisipasi perusahaan Rusia di bagian lepas pantai, meskipun ada tekanan Barat pada negara-negara Teluk untuk membantu mengisolasi Moskow dan kehadiran kuat perusahaan Israel.

Perusahaan Rusia termasuk Kalashnikov dan Rosoboronexport menampilkan senapan serbu, rudal, dan drone di Pameran Pertahanan Angkatan Laut dan Keamanan Maritim (NAVDEX), bagian dari Pameran Pertahanan Internasional (IDEX) dua tahunan.

Pria berpakaian tradisional Emirat, yang dikenal sebagai thawb, dan pria berseragam militer dari India, Pakistan, dan negara lain berbicara dengan delegasi dari perusahaan Rusia. Setidaknya tiga perusahaan Rusia yang dihubungi oleh Reuters menolak untuk berbicara.

UEA dan Arab Saudi, yang tidak mengadopsi sanksi Barat terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina, menolak tekanan AS untuk memutuskan hubungan dengan Rusia, yang memiliki hubungan dengan mereka di bidang energi dan ekonomi.

CEO BrahMos Aerospace, perusahaan patungan Indo-Rusia, mengatakan perusahaan membuat kemajuan dalam pembicaraan dengan UEA yang dimulai lima tahun lalu mengenai rudal jelajah supersonik perusahaan, yang dapat diluncurkan dari laut, darat dan udara.

kata Atul d. “Kami tentu saja sedang dalam pembicaraan dengan UEA dan negara tetangga lainnya,” kata Rani kepada Reuters. Dia menggambarkan pembicaraan dengan UEA berjalan dengan baik setelah penundaan selama pandemi COVID-19.

Otoritas UEA tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Beberapa negara penghasil senjata bersaing untuk mendapatkan pengaruh dan kontrak dari negara-negara Teluk Arab yang kaya, terutama Uni Emirat Arab dan Arab Saudi, yang ingin mendiversifikasi mitra pertahanan mereka dan mengembangkan industri mereka sendiri.

UEA dan Bahrain menjalin hubungan dengan Israel pada tahun 2020, sebagian karena kekhawatiran bersama tentang Iran, yang kemampuan rudal dan pesawat tak berawaknya dipandang sebagai ancaman oleh negara-negara Teluk Arab.

READ  Marketmind: "Lebih Banyak Panduan"

Perusahaan Israel sangat terwakili di IDEX, termasuk produsen sistem anti-rudal Iron Dome Rafael.

Perusahaan Industri Dirgantara Israel menyelenggarakan pertunjukan kapal tak berawak dengan Perusahaan Pembangunan Kapal Abu Dhabi dan Edge Group milik pemerintah Abu Dhabi, pameran bersama peralatan militer pertama antara kedua negara.

“Hubungan kami adalah contoh yang sangat baik dari hubungan antara negara dan perusahaan. Kami saling melengkapi satu demi satu,” kata Oren Guter, penasihat operasi urusan maritim untuk CEO Israel Aerospace Industries, kepada Reuters.

Menurut penyelenggara, 65 negara berpartisipasi dalam IDEX, yang berlangsung hingga 24 Februari, termasuk konglomerat pertahanan utama AS seperti Raytheon Technologies, Lockheed Martin, dan Boeing.

Pada hari Senin, UEA mengatakan telah menandatangani kesepakatan senilai 4,5 miliar dirham ($1,23 miliar) dengan perusahaan lokal dan internasional, termasuk kesepakatan 1,5 miliar dirham dengan Pt Pal Indonesia untuk membeli kapal multi-misi, dan kontrak 421 juta dirham dengan Amerika Serikat. Emirat Arab. Thales LAS radar Perancis GM403.

(Cerita ini telah diparafrasakan untuk memperbaiki ejaan di paragraf pertama)

($1 = 3,6728 dirham UEA)