BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peter Molyneux mengiklankan game menggunakan nft’s – Gaming – Geeks

Peter Molyneux, pencipta game Fable, antara lain sedang mengerjakan game yang menggunakan NFT. Dalam “simulasi bisnis blockchain” ini, pemain dapat membangun perusahaan dengan memiliki “NFT Tanah”, lapor Molyneux.

Janji Molino Segala sesuatu di dunia game dibuat oleh para pemain itu sendiri. “Dari rumah tempat tinggal karyawan Anda, menyiram lubang dan kebun untuk menghibur mereka, hingga fasilitas yang membuat hidup mereka lebih mudah dan produk yang dibangun perusahaan Anda.” Ada “ribuan suku cadang” yang harus dibuat, kata pabrikan. Kemudian menjadi mungkin untuk menjual kreasi buatan Anda melalui blockchain untuk mendapatkan uang nyata.

Gim yang disebut Legacy, bekerja dengan LegacyCoins, mata uang kripto yang dapat ditukarkan oleh pemain. Koin ini ada di blockchain Ethereum dan sesuai dengan “Standar Token ERC-20 yang Dicoba dan Tepercaya” menurut Molyneux.

Molyneux menjelaskan bahwa dengan LegacyCoins, “pemilik perusahaan dalam game” dapat membeli Kunci Legacy. Bisa dipinjamkan ke pemain lain yang juga ingin memulai bisnis Legacy. Dengan melakukan itu, mereka menjadi “mitra bisnis” dan berpartisipasi sebagai balasannya kunci Persentase LegacyCoin yang diperoleh. Selain itu, pemain dapat membeli “Item Game NFT” eksklusif dengan cryptocurrency. Tidak diketahui persis bagaimana semua ini bekerja.

Menurut Molyneux, LegacyCoins dapat diperoleh selain membeli dengan uang sungguhan dengan memenangkan “acara kompetitif”: “Pemain harus mendorong kemampuan produksi mereka hingga batasnya untuk menggunakan imajinasi dan kreativitas mereka untuk merancang produk terbaik dan kota paling unik, mengambil melawan yang lain.” Menurut Molyneux. , “Hadiah Luar Biasa” dapat dimenangkan dengan ini, tetapi ini tidak akan dibahas secara lebih rinci.

warisan

Proyek Berbicara

Masih harus dilihat apakah warisan itu akan menjadi sesuatu. Peter Molyneux telah memimpin waralaba game yang sukses seperti Fable dan Black & White di masa lalu. Dia juga seorang ‘pencipta’ permainan dewagenre’, dengan judul dalam portofolionya seperti Dungeon Keeper dan Populous. Namun dalam beberapa tahun terakhir, proyeknya kurang berhasil.

READ  Medion berhenti menjual melalui toko online miliknya - Komputer - Berita

Pada 2012, ia meninggalkan Microsoft setelah mengerjakan proyek Fabel yang diterima dengan buruk untuk Microsoft Kinect. Dia memulai studionya sendiri 22cans dan dibawa pada tahun yang sama Keingintahuan “eksperimen sosial”. Dalam “permainan” seluler ini, pemain harus mengetuk kubus raksasa hingga setiap kubus menghilang. Siapa pun yang menyentuh balok terakhir dijanjikan hadiah “mengubah hidup”.

Pemenangnya akan menjadi “dewa perkasa” dalam game dewi baru dari Molyneux bernama Godus dan menerima bagian dari pendapatan game. Permainan mencapai pemenang setelah setengah tahun, tetapi setelah beberapa saat hubungan antara 22 klip dan pemain memudar. Menurut Molino Ini karena siapa pun yang harus tetap berhubungan dengan pemenang meninggalkan perusahaan dan tidak ada yang dipekerjakan sebagai pengganti.

Godus muncul pada tahun 2014 dan tidak berhasil. Gim ini tersedia untuk dibeli di Steam hingga hari ini sebagai akses awal-nama panggilan. Juga Sekuel Godus Wars Dari 2016 masih di Early Access. Sejauh ini, studio belum merilis satu pun game penuh.