BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Polisi Jerman akhiri patroli perbatasan sayap kanan: bayonet dan parang disita | Luar negeri

Lebih dari 50 anggota komite keamanan sayap kanan telah ditangkap di dekat perbatasan dengan Polandia, kata polisi Jerman, Minggu. Warga berencana berpatroli di perbatasan Polandia untuk mencegah imigran memasuki negara itu. Mereka dipersenjatai, antara lain, dengan semprotan merica, tombak, parang, dan pentungan.




Kelompok warga mengikuti seruan dari Third Way, sebuah partai sayap kanan yang diduga terkait dengan kelompok neo-Nazi, untuk menghentikan penyeberangan perbatasan ilegal di dekat kota Gubin di perbatasan Jerman-Polandia.

Polisi menyita senjata para penjaga dan mengizinkan mereka meninggalkan daerah sekitar Jubin semalaman dari Sabtu hingga Minggu. Beberapa tersangka melakukan perjalanan ke perbatasan Polandia dari bagian lain Jerman.


Sementara itu, demonstrasi anti-rasisme 24 jam diselenggarakan di kota perbatasan. Para pengunjuk rasa ada di sana Menurut media Jerman sekitar 120, mengatakan mereka “tidak ingin meninggalkan daerah itu ke neo-Nazi”. Walikota Jubin, Fred Mahro (CDU), mengatakan sebelum gerakan ekstremis sayap kanan, dia menolak segala bentuk penjagaan atau perampasan monopoli negara atas kekerasan.

masuknya imigran

Pada hari Minggu, Menteri Dalam Negeri Jerman Horst Seehofer mengatakan bahwa Jerman telah mengerahkan 800 petugas polisi tambahan ke perbatasan Polandia untuk mengendalikan aliran migran yang mencoba memasuki Uni Eropa dari Belarus. Seehofer mengatakan 6.162 imigran ilegal telah memasuki Jerman tahun ini.

Pekan lalu, Seehofer mengatakan Jerman tidak berniat menutup perbatasan dengan Polandia, tetapi mengatakan kepada surat kabar Bild am Sonntag pada hari Minggu bahwa negara itu mungkin harus mempertimbangkan untuk menerapkan kembali kontrol. Keputusan seperti itu akan “sah”, katanya, tetapi itu tidak mungkin dilakukan dalam waktu yang sangat singkat. “Keputusan ini akan diserahkan ke pemerintahan selanjutnya,” katanya.

READ  Salah satu pelabuhan terbesar di dunia - di China - ditutup karena satu infeksi Corona

Orang-orang melintasi perbatasan antara Jerman dan Polandia di Gobin, Jerman, 23 Oktober 2021. REUTERS/Michel Tantoussi

Orang-orang melintasi perbatasan antara Jerman dan Polandia di Gobin, Jerman, 23 Oktober 2021. REUTERS/Michel Tantoussi © Reuters

Saat ini, tiga partai Jerman – Partai Sosial Demokrat, Partai Hijau lingkungan dan FDP liberal – sedang dalam pembicaraan untuk membentuk pemerintahan baru yang dipimpin oleh Sosial Demokrat Olaf Schulz. Kedua belah pihak berharap untuk menyelesaikan pembicaraan tersebut pada akhir November, dengan pembentukan pemerintahan baru pada awal Desember.

Uni Eropa menuduh Belarus memindahkan migran dari Timur Tengah dan Afrika ke Minsk dan kemudian mengirim mereka berjalan kaki sebagai pembalasan atas sanksi yang dijatuhkan menyusul tindakan keras terhadap perbedaan pendapat.

Awal bulan ini, Polandia mengusulkan pembangunan tembok senilai 350 juta euro di sepanjang perbatasannya dengan Belarus untuk mencegah migran keluar.