BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Polisi Yunani mengawal kru kamera Belanda selama laporan tentang pengungsi | Rumah, rumah

MemperbaruiHari ini, polisi menculik jurnalis Belanda Bram Vermeulen dan kru filmnya di perbatasan Yunani-Turki. Mereka sedang mengerjakan laporan tentang pengungsi Afghanistan untuk seri VPRO Garis depan. Ketika polisi Yunani menemukan para migran tersebut, para wartawan Belanda juga diperiksa di stasiun tersebut. Vermeulen dibebaskan setelah satu jam, dan melaporkan situs web ini.




Kru film Belanda, yang terdiri dari empat atau lima orang, sedang meliput program tersebut di daerah perbatasan Evros Garis depan Oleh VPRO. Antara lain, mereka menembak ke tembok perbatasan untuk menghentikan para migran. Di jalan hutan, mereka bertemu dengan sekelompok pengungsi Afghanistan, termasuk anak-anak.

“Ternyata polisi perbatasan Bulgaria menjadi sasaran penganiayaan serius,” kata Vermeulen. “Banyak dari pengungsi yang mengalami luka di wajah, lengan dan kaki mereka dan melepas sepatu mereka, sama seperti semua barang milik lainnya. Kaki mereka. Dengan kaus kaki. Kami berjalan bersama mereka jauh ke desa pertama, di mana mereka ditangkap oleh polisi. Polisi dan tentara Yunani. “

Bram Vermeulen (Pendahuluan) beraksi untuk Seri Garis Depan VPRO. © VPRO

Kemudian Vermeulen dan timnya dibawa ke kantor polisi. Karena kami akan syuting di area militer. Kami duduk di sana selama satu jam agar polisi bisa mengeluarkan pengungsi yang tidak terlihat. “Kami telah diperlakukan dengan sangat baik,” kata Vermeulen.


Daerah terlarang

Wartawan itu berada di desa perbatasan utara Ad-Diqah. Di sana perbatasan Bulgaria, Turki, dan Yunani berpotongan. “Selama perjalanan mereka, para pengungsi diberitahu bahwa mereka telah dikirim kembali ke Turki berkali-kali,” kata Vermeulen. “Mereka melakukan perjalanan melalui Bulgaria karena perbatasan Yunani menjadi lebih sulit. Sebuah tembok sedang dibangun dan dikendalikan jauh lebih ketat dari sebelumnya.”

Menurut orang Yunani, Belanda sibuk mewawancarai para imigran gelap. “Mereka mungkin mengetahui bahwa mereka menyeberang dari Turki melalui Sungai Evros ke wilayah Yunani,” kata situs web setempat. Evros News.

Menurut polisi Yunani, Belanda telah berada di daerah itu sejak minggu lalu, dan berkeliling dengan mobil van putih untuk mencari pengungsi. Media Yunani menulis dalam kalimat penutup, “Perlu dicatat bahwa lembaga penyiaran dan bantuan Belanda sering mengklaim bahwa pihak berwenang Yunani berusaha mengembalikan imigran ilegal dari Evros ke Turki.”


Tonton video berita populer dalam playlist di bawah:

READ  Koki Belgia kehilangan 500 piring | di luar negeri