BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Relawan’ yatim piatu Korea Utara di tambang: ‘Kembalikan cinta pesta’ | di luar negeri

Korea Utara mengirimkan ratusan anak yatim piatu untuk bekerja di tambang batu bara. Mereka juga melakukan pekerjaan berat di pertanian dan konstruksi. Menurut media pemerintah, anak-anak yang diyakini di bawah umur melakukannya “secara sukarela”. Bersyukur atas kepedulian terhadap bangsa yang penuh kasih.




Hari ini, kantor berita resmi KCNA melaporkan bahwa lebih dari 700 anak yatim piatu melakukan “pekerjaan sukarela” di pertanian dan hutan. Mereka memilih untuk bekerja “dengan bijaksana dan berani di awal masa muda mereka” untuk kemakmuran negara.

Pada hari Kamis, badan tersebut menyatakan bahwa 150 lulusan dari tiga sekolah menengah bekerja untuk yatim piatu di tambang batu bara. Kantor berita negara tidak menyebutkan berapa usia anak-anak itu. Foto-foto di surat kabar menunjukkan bahwa para remaja akan bekerja di sektor yang “sulit dan padat karya”.

dengan tulus

Anak-anak dibesarkan di panti asuhan yang dikelola negara. Menurut Kantor Berita Pusat Korea, mereka sekarang “secara sukarela” setia kepada pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Partai Pekerja Korea yang berkuasa.

Media pemerintah memperlihatkan gambar-gambar upacara di mana anak laki-laki dan perempuan dengan antusias pergi ke tambang dengan kalung bunga di leher mereka. “Lusinan anak yatim piatu telah bergegas ke kompleks pertambangan batu bara di Distrik Chunai untuk memenuhi sumpah mereka untuk membayar hingga satu juta cinta yang ditunjukkan oleh partai tersebut,” lapor Kantor Berita Pusat Korea.

Pesta dengan anak yatim piatu Korea Utara yang bekerja di pertambangan © Minju Joseon

Dalam bahaya

Korea Utara baru-baru ini menerbitkan cerita memilukan tentang remaja dan 20-an yang mempertaruhkan hidup mereka dalam menghadapi kebakaran hutan atau mengorbankan hidup mereka untuk menyelamatkan orang muda lainnya “dalam bahaya.”

Mahasiswa universitas dan tentara wajib militer juga menjadi sukarelawan untuk mengerjakan proyek konstruksi besar, menurut media pemerintah.

Negara ini mengambil langkah drastis untuk menghindari krisis Corona. Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, pandemi ini menyebabkan lebih banyak pelanggaran hak asasi manusia dan masalah ekonomi. Akan ada kelaparan.

Organisasi hak asasi manusia telah lama menuduh Korea Utara melakukan kerja paksa. Pada bulan Februari, BBC melaporkan bahwa tawanan perang Korea Selatan telah dikirim ke tambang batu bara sebagai budak.

Batalyon konstruksi

Departemen Luar Negeri AS menyimpulkan dalam sebuah laporan tahun lalu bahwa anak-anak berusia antara 16 dan 17 tahun telah direkrut ke dalam “batalion konstruksi” militer, yang mengharuskan mereka melakukan pekerjaan berbahaya dengan hari kerja yang panjang selama sepuluh tahun.

Anak-anak dieksploitasi baik secara fisik maupun psikologis. Laporan tersebut menyebutkan bahwa mereka menderita malnutrisi, kelelahan dan stunting akibat kerja paksa.

Korea Utara membantah laporan pelanggaran hak asasi manusia. Minggu ini, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menulis dalam sebuah surat kepada serikat pekerja bahwa negara itu sedang mengalami “periode terburuknya” dalam beberapa tahun, tetapi keluar dari krisis berkat “kesetiaan dan perjuangan heroik para pekerja.”

READ  Partisi di Australia: Lebih Banyak Batubara? Apakah kita hidup di planet yang sama?