BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Politisi Hongaria Magyar berharap dapat membuktikan dirinya sebagai pesaing nyata Orban

Politisi Hongaria Magyar berharap dapat membuktikan dirinya sebagai pesaing nyata Orban

Berita Noos

  • Christian Bowie

    Koresponden Eropa Tengah dan Timur

  • Christian Bowie

    Koresponden Eropa Tengah dan Timur

Puluhan ribu orang Hongaria menghadiri pertemuan Peter Magyar di Budapest. Ketika politisi tersebut naik panggung pada sore hari, ia melakukannya dengan pendukung baru yang menghadiri demonstrasi Fidesz minggu lalu, yaitu partai Perdana Menteri Hongaria Orbán. “Sekarang dia bersama kita,” teriak orang Hongaria itu. “Setiap hari pendukung Fidesz bergabung dengan partai kami.”

Magyar sendiri berasal dari jajaran Perdana Menteri Orbán, namun kini mengikuti jalannya sendiri. Dalam waktu singkat ia muncul sebagai wajah terpenting oposisi Hongaria. Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, ia memiliki seseorang yang mampu menjadi penantang serius Perdana Menteri Viktor Orbán. Dia berhak mencalonkan diri untuk pertama kalinya dalam pemilu Eropa besok.

Partai Hongaria dan Partai Tessa-nya – akronim untuk rasa hormat dan kebebasan dalam bahasa Hongaria – ingin menjadi alternatif bagi Orban. Empat bulan lalu, tidak ada seorang pun yang mengenalnya di Lapangan Pahlawan Budapest. Partai ini bisa menjadi partai kedua dalam pemilu Eropa, dan diharapkan memperoleh lebih dari seperempat suara. Jajak pendapat menunjukkan bahwa Fidesz memperoleh sekitar 50 persen suara.

“Banyak hal bisa dicapai dalam waktu singkat”

Pensiunan Robert, 67 tahun, pernah memilih Orban, namun kecewa dengan pemerintahannya selama bertahun-tahun. “Tidak ada pihak dalam sejarah Hongaria yang lebih mengkhianati negaranya selain Fidesz,” katanya. Mantan guru tersebut kini berharap, bersama dengan Hongaria, Hongaria akan kembali bersahabat dengan negara-negara Eropa Barat dan membawa perubahan yang menurutnya dibutuhkan oleh negara tersebut. “Magyar telah menunjukkan bahwa dia bisa mencapai banyak hal dalam waktu singkat.”

READ  Khawatir tentang wawancara wartawan AS yang 'sangat baik' dengan Putin: 'Dia seharusnya mengalihkan perhatiannya' di luar negeri
Pendukung Hongaria berkumpul di Lapangan Pahlawan di Budapest sore ini

Demonstrasi tersebut terlihat berbeda dari protes oposisi lainnya dalam beberapa tahun terakhir. Dengan banyaknya bendera Hongaria, simbol-simbol nasionalis, dan musik, pertemuan ini hampir terlihat seperti pertemuan Fidesz. Di situlah letak kekuatan pria yang kita bicarakan saat ini. Magyar mengeluarkan suara nasionalis sayap kanan, sekaligus terus-menerus menyerang Orbán. Dengan cara ini, dia tahu cara menarik pemilih sayap kiri dan kanan.

'Inspirasional'

Mahasiswa Butund Felten (20 tahun) memilih oposisi bersatu dalam pemilu terakhir. Sekarang dia pasti akan memilih orang Hongaria. “Jumlah partisipasi pemilih sangat menginspirasi,” katanya. “Kami sudah selesai dengan sistem ini dan percaya bahwa Hongaria adalah solusinya. Dia bisa menyatukan orang-orang di jalanan.”

Rakyat Hongaria bosan dengan pemerintah dan partai oposisi lainnya, tambah seorang teman berusia 19 tahun yang menemaninya dalam demonstrasi. “Pihak oposisi belum mampu mencapai apa pun bersama-sama selama bertahun-tahun. Hongaria telah berhasil membuat semua orang berdiri tegak hanya dalam beberapa bulan.” Besok Anda akan memilih untuk pertama kalinya.

“Hongaria punya momentum”

Jurnalis politik Zsolt Kerner menggambarkan suasana politik Hongaria kacau seiring kemajuan Hongaria. Kerner bekerja untuk 24.hu, situs berita independen terbesar di Hongaria.

Hingga awal tahun ini, tampaknya pemilu ini akan berjalan mudah bagi Orban, namun kini penantang serius telah muncul untuk pertama kalinya dalam empat belas tahun. Sejauh ini Fidesz berhasil menjaga oposisi tetap kecil dan terpecah belah kiri dan kanan. “Pemain asal Hongaria ini mempunyai momentum sekarang dan itulah sebabnya orang-orang memperhatikannya sekarang.”

Spanduk itu bertuliskan: “Orban sedang berbalik,” dengan gambar kepala Orban dan presiden Tiongkok dan Rusia.

Magyar, seorang tokoh kurang dikenal yang telah diberi berbagai pekerjaan atas nama Fidesz karena posisi istrinya di dalam partai, berbicara tentang situasi tersebut dalam sebuah wawancara YouTube dan mengkritik keras korupsi dan nepotisme di bawah Orbán. Dia kemudian membagikan rekaman percakapan diam-diam dengan istrinya yang menunjukkan bahwa istrinya mengakui adanya korupsi di tingkat tinggi pemerintahan.

Segera menjadi jelas bahwa orang Hongaria mempunyai naluri politik yang baik. Dia bergabung dengan partai kecil Tessa dan memulai kampanye pemilihannya. Dalam beberapa bulan terakhir, ia mengunjungi hampir 200 tempat di Hongaria dengan minivan, dan ia mengkritik pemerintah dalam pidatonya.

“Kampanye kotor”

Kekhawatiran Fidesz terhadap popularitas Magyar yang semakin meningkat terlihat dari kampanye yang mereka mulai melawannya. Dia digambarkan di media yang dikendalikan negara sebagai seorang psikopat yang ingin menjerumuskan Hongaria ke dalam perang dengan Rusia.

Mantan istrinya, Varga, memberikan wawancara emosional kepada saluran TV pro-pemerintah pada bulan April, mengatakan Magyar menganiaya dia secara fisik dan emosional selama pernikahannya. Saat warga Hongaria mengadakan demonstrasi pada hari Sabtu, lima puluh ribu pendukung Orban berkeliling negara untuk berbicara kepada satu juta pemilih. Mereka belum pernah menyelenggarakan bisnis sebesar ini sebelumnya.

Namun hal ini tampaknya tidak menghentikan kemajuan Hongaria untuk saat ini. Pertanyaan paling penting dalam pemilu ini adalah berapa banyak suara yang berhasil ia curi dari Fidesz, atau apakah ia menelan partai oposisi lainnya.