BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Polo Air: Singapura mengalahkan Indonesia 16-2 untuk memenangkan Piala Dunia 2022

Polo Air: Singapura mengalahkan Indonesia 16-2 untuk memenangkan Piala Dunia 2022

SINGAPURA – Tim polo air putra Singapura mengambil langkah pertama untuk menegaskan kembali dominasi regionalnya dengan menjuarai International Water Polo Nations Cup perdana 2022 pada Minggu (22 Mei).

Rekor tak terkalahkan Republik dan 27 medali emas SEA Games 2019 diakhiri oleh Indonesia. Olahraga ini dikeluarkan dari Olimpiade Hanoi tahun ini karena pertemuan lima hari di OCBC Aquatic Center dipentaskan sebagai kompetisi alternatif.

Tuan rumah menurunkan dua tim, Singapura A dan Singapura B, dengan yang pertama menampilkan delapan pemain yang merupakan bagian dari tim yang meraih perunggu pada Olimpiade 2019 di Filipina.

Singapura A mengalahkan Indonesia 16-2 pada hari Minggu untuk mengakhiri kampanye mereka dengan lima kemenangan berturut-turut – mengalahkan Thailand, Malaysia, Filipina dan Singapura B juga – untuk muncul sebagai juara round robin. Mereka mencetak 81 gol dan kebobolan 17 gol.

“Hasil hari ini adalah milik seluruh tim pelatih yang telah meluangkan waktu dan berkorban untuk mencapai kami,” kata kapten Li Kai Yang, 28, peraih emas SEA Games 2015 dan 2017 dan juga masuk skuad 2019. Ke tempat kita berada saat ini.

“Kami bermain sesuai dengan rencana permainan kami. Itu jelas tidak sempurna dan kami selalu berusaha untuk meningkatkan tetapi saya cukup puas dengan cara bermain seluruh tim. Kami membuat kesalahan tetapi kami saling menutupi dan itu adalah bagian yang paling penting.”

Mengenai pentingnya mengalahkan rival regional mereka, Lee mengatakan: “Ini penting karena mengingatkan para pemain bahwa dalam olahraga tidak ada hasil pasti sampai pertandingan dimainkan.

“Kami senang dengan kemenangan ini namun yang lebih penting, tim akan terus bekerja keras. Kami akan terus mengerahkan waktu dan tenaga yang diperlukan dan berharap hasilnya akan menguntungkan kami saat bertanding di kesempatan berikutnya.”

READ  Indonesia berencana bekerja sama dengan Arab Saudi di bidang pencak silat dan kepanduan

Pelatih sementara nasional dan direktur teknis Kan Aoyagi, 42, sangat senang dengan penampilan tersebut, dan menyebutnya sebagai “pertandingan yang hampir sempurna”.

Dia menambahkan: “Saya sangat ingin mengalahkan Indonesia hari ini. Selain itu, tim sangat gugup di pertandingan sebelumnya dan mereka tidak terbiasa bermain di depan banyak penonton (karena pandemi), jadi kami ingin mereka mendapatkan pengalaman bermain. .” “Dalam lingkungan seperti itu lagi.”

Pelatih Indonesia Benny Rispati (37 tahun), yang merupakan asisten Milos Sakovich dari Serbia di Olimpiade 2019, mengatakan: “Kami hanya memiliki waktu persiapan yang singkat dan kami tahu bahwa Singapura adalah tim yang sangat kuat.

“Enam puluh persen pemain kami berasal dari tim junior dan baru pertama kali masuk tim nasional. Sekarang, mereka tahu levelnya dan apa yang bisa mereka tingkatkan.

“Kami dapat belajar banyak dari turnamen ini dan saya berharap ini akan menjadi turnamen reguler di wilayah ini.”

Di turnamen putri, Malaysia mengalahkan Singapura B 9-3 dalam perebutan medali perunggu sementara Singapura A mengalahkan Thailand 9-4 untuk dinobatkan sebagai juara.