BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prakiraan tutupan awan menambah kekhawatiran para pengamat gerhana matahari

Saat Adam Epstein melihat ramalan cuaca Dallas pada 8 April beberapa hari lalu, dia merasa mual. awan!

Pengembang real estat asal New York ini begitu terpesona dengan gerhana matahari total pada tahun 2017, yang ia saksikan dalam kondisi sempurna di gurun Oregon, sehingga ia memberi tahu teman-temannya bahwa mereka pasti akan melihat gerhana matahari berikutnya. Mereka percaya padanya. Epstein mengorganisir ekspedisi untuk melihat “perguruan tinggi” tahun ini, dan pada hitungan terakhir dia memiliki 82 orang dalam kelompoknya.

Dia mempelajari peta iklim dan memilih Dallas sebagai tujuan mereka karena secara historis kota itu memiliki peluang bagus untuk langit cerah Pada awal April.

“Terkadang para dewa cuaca suka menertawakan Anda,” kata Epstein, 58, yang suasana hatinya membaik minggu ini berkat sedikit perbaikan dalam ramalan cuaca Dallas yang masih meragukan sejak Senin.

Secara nasional, prakiraan gerhana agak… Berawan – Seperti tidak jelas, keruh, misterius, tetapi juga dipenuhi dengan awan menjengkelkan yang dapat mengaburkan pemandangan besar ini.

Gerhana total dapat diprediksi secara astronomis dan tidak dapat diprediksi secara meteorologis. Para ahli mengetahui secara pasti kapan Bulan akan menutupi Matahari seluruhnya. Mereka tidak dapat memprediksi apakah manusia di Bumi akan dapat menyaksikan hal tersebut terjadi.

Meskipun Bulan membutuhkan sekitar tiga jam untuk melakukan gerhana Matahari, periode totalitas yang sangat aneh ini terjadi – ketika Matahari sepenuhnya tertutup kecuali oleh atmosfer magisnya, dan bintang-bintang terang serta planet-planet tampak menonjol di langit yang gelap. -Itu hanya berlangsung beberapa menit. Orang-orang di Amerika Serikat yang berdekatan tidak akan mempunyai kesempatan lagi untuk melihat hal seperti itu selama dua puluh tahun.

Dengan kurang dari seminggu sebelum gerhana matahari bulan April, New England tampaknya memiliki peluang terbaik untuk mendapatkan cuaca yang sempurna. Meksiko juga memiliki lokasi yang indah. Namun ini adalah saat-saat yang mencemaskan bagi para penggemar gerhana yang berjarak 2.000 mil.

READ  Pneumonia misterius tewaskan tiga orang di Argentina

“Saya harap saya dapat mengungkapkan apresiasi saya,” kata astrofisikawan Adam Frank dari Universitas Rochester, sambil mencatat bahwa kotanya di bagian utara New York mengalami cuaca efek danau, yang sering kali berawan di musim semi. Dia akan tetap di Rochester apapun yang terjadi, karena dia berkomitmen untuk memberikan komentar di televisi tentang gerhana tersebut.

“Saya mempunyai harapan yang tinggi dan harapan yang rendah,” tambahnya.

Kerja keras meramalkan awan

Prakiraan awan penuh dengan ambiguitas, ketidakpastian, dan probabilitas yang sulit dipahami. Wajar jika kita bertanya: Apa sebenarnya yang dimaksud dengan “mendung”?

Awan terbentuk ketika udara naik dan terdapat cukup kelembapan di udara. Tekanan rendah, yang memungkinkan udara naik lebih mudah, sering kali menimbulkan hambatan. Tekanan tinggi, yang mencegah naiknya udara, cenderung membuat langit lebih cerah.

Beberapa sistem cuaca menciptakan area lembab yang luas, udara naik, sehingga menghasilkan area tutupan awan padat yang luas. Sistem lain hanya menghasilkan kantong-kantong udara yang naik di sana-sini, dengan beberapa kantong cukup lembab untuk membentuk awan dan yang lainnya tidak. Awan ini – baik lokasi maupun waktunya – sulit diprediksi, terutama satu atau dua hari sebelumnya.

Yang benar-benar ingin diketahui orang adalah apakah lokasi spesifik mereka akan berawan selama menit dan jam gerhana hari Senin. Namun, model tidak dapat memprediksi awan secara akurat dengan akurasi seperti ini sedini mungkin. Sebaliknya, mereka memperkirakan berapa proporsi langit yang mungkin tertutup awan dalam interval tiga jam.

Oleh karena itu, para astronot gerhana yang berada di jalur gerhana total mungkin harus khawatir terhadap perkiraan cakupan awan yang lebih dari 60 persen, dan sangat optimis terhadap perkiraan cakupan awan yang kurang dari 30 persen. Di tengah-tengah, situasinya sangat ambigu.

READ  Apakah Anda masuk angin, terkena demensia? Mengungkap koneksi yang tiba-tiba

Jenis penarikan juga penting. Awan tinggi tersusun dari kristal es, sedangkan awan rendah tersusun atas tetesan air. Awan yang tinggi dan tipis tidak akan sepenuhnya mengaburkan gerhana, namun awan yang rendah, padat, dan gelap yang menghalangi matahari dapat merusak pemandangan.

Yang menambah kekhawatiran adalah musim semi adalah waktu yang sangat sulit dalam setahun untuk memprediksi tutupan awan.

Misalnya, suhu dingin yang terus-menerus pada musim dingin dapat mengakibatkan udara dingin dan lembap yang menciptakan awan di malam hari, sementara sinar matahari dan kehangatan di siang hari belum cukup kuat untuk menghilangkan awan secepat prediksi model prakiraan. Aliran jet cenderung menggerakkan sistem cuaca lebih lambat di musim semi dibandingkan di musim dingin. Hal ini juga dapat menyebabkan tutupan awan menghilang lebih lambat dari perkiraan.

Variabel lainnya adalah dampak langsung gerhana. Suhu udara turun drastis karena sinar matahari menghalangi dan berhenti memanaskan bumi sehingga menyebabkan udara berhenti naik. Salah satu efek yang mungkin terjadi, yang dicatat oleh banyak astronot gerhana, adalah terciptanya “lubang gerhana” di tutupan awan.

Namun hal ini tidak terjadi pada semua jenis cloud. Awan cumulonimbus tingkat rendah – bola kapas yang menggembung – kemungkinan besar akan menghilang selama gerhana, menurut kertas Hal ini diterbitkan awal tahun ini di Communications Earth & Environment.

Dimana ramalan cuaca untuk hari Senin

Model-model tersebut saat ini berada dalam kondisi yang sangat baik untuk tanggal 8 April, menunjukkan tekanan yang lebih rendah dan front dingin dari Texas hingga Arkansas, kemudian tekanan yang lebih tinggi bergerak ke timur laut. Jadi hal ini sangat menggembirakan bagi New York, Vermont, dan Maine, dan paling tidak menggembirakan bagi Texas dan Arkansas.

Namun ada dua peringatan. Pertama, kita tinggal lima hari lagi. Pada kisaran ini, segala sesuatunya masih bisa berubah, tidak peduli seberapa yakin ramalan cuaca saat ini. Kamis atau Jumat adalah saat orang harus mulai menganggap serius prakiraan awan. Namun, prakiraan awan terkadang bisa menjadi tantangan bahkan pada hari yang sama.

READ  Lubang hidungnya keras? Seekor ikan kecil ditemukan mengeluarkan suara yang sangat keras

Kedua, hanya karena model yang dibuat mungkin benar mengenai pola cuaca secara keseluruhan, bukan berarti model tersebut tepat mengenai waktunya. Pada kisaran ini, pola dapat tetap tidak aktif selama 12 hingga 24 jam di kedua arah. Jika demikian, bukan tidak mungkin prakiraan awan dapat berubah secara dramatis, baik atau buruk, bergantung pada lokasi.

Epstein, pengembang real estat, mengatakan teman-temannya meyakinkannya bahwa mereka akan bersenang-senang meskipun langit di atas Dallas tidak mendukung. Namun, ketika ramalan cuaca sangat suram delapan hari sebelum gerhana, dia merasa tidak enak.

“Saya tahu saya tidak bertanggung jawab atas cuacanya, namun tetap saja, banyak orang yang percaya bahwa ini akan menjadi acara yang hebat,” katanya. “Memikirkan bahwa semua itu sia-sia sangatlah mengecewakan.”

Di Arboretum Dallas, gerhana akan dirayakan dengan acara dan penyelenggara selama tiga hari Kami mengharapkan 10.000 orang juga Seperti yang dilakukan para ilmuwan NASA dan media nasional pada hari Senin. Namun wakil presiden pemasaran pembibitan tersebut, Terri Leyendecker, mengatakan pada hari Selasa bahwa dia tidak mengkhawatirkan cuaca.

“Mereka memperkirakan kemungkinan hujan sebesar 30 persen. Di Texas, hal itu tidak berarti apa-apa. Cuaca berubah begitu cepat setiap saat,” kata Leyendecker. “Meskipun kami memantau cuaca, terutama untuk alasan keselamatan para tamu kami, pertunjukannya harus tetap berjalan.” “Saat Anda berada di luar ruangan.”

“Bagaimanapun, ini akan menjadi hari yang indah di taman,” tambahnya.