BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Astronot NASA 'terdampar' di luar angkasa karena kerusakan Boeing Starliner – seperti yang dikatakan para ahli SpaceX dapat melakukan misi penyelamatan

Astronot NASA 'terdampar' di luar angkasa karena kerusakan Boeing Starliner – seperti yang dikatakan para ahli SpaceX dapat melakukan misi penyelamatan

NASA telah menunda kembalinya dua astronot dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) untuk ketiga kalinya, meningkatkan kekhawatiran bahwa awaknya telah “terdampar”.

Butch Wilmore dan Sonny Williams awalnya dijadwalkan untuk residensi sembilan hari, yang ditunda dua kali bulan ini dan sekarang berada pada tanggal yang tidak dijadwalkan.

Boeing mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perpanjangan masa tinggal ini dimaksudkan untuk memberikan lebih banyak waktu untuk meninjau masalah teknis yang dihadapi kapsul tersebut saat melakukan perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, termasuk kegagalan propulsi dan kebocoran katup.

DailyMail.com berbicara dengan para ahli yang mengatakan NASA mungkin harus meluncurkan misi penyelamatan, dan dapat meminta SpaceX milik Elon Musk untuk melaksanakannya.

Butch Wilmore dan Sonny Williams awalnya dijadwalkan tinggal selama sembilan hari, namun NASA mengungkapkan tanggalnya belum ditentukan.

“Mengingat situasi Starliner saat ini, ada kemungkinan NASA akan memutuskan untuk menggunakan pesawat ruang angkasa alternatif, seperti Crew Dragon milik SpaceX, untuk membawa pulang astronot dengan selamat,” kata Katsuo Kurabayashi, profesor teknik kedirgantaraan di Universitas New York.

“Sejauh yang saya tahu saat ini, penundaan misi baru-baru ini hingga bulan Juli saja seharusnya tidak menimbulkan kekhawatiran serius yang mengarah pada misi penyelamatan lain yang sangat sulit atau ditinggalkannya misi berbasis Starliner di masa depan.

“Tetapi jika mereka mulai berbicara tentang misi penyelamatan secara kebetulan, itu akan menunjukkan bahwa ada beberapa kerusakan perangkat keras yang serius dan berpotensi mengancam jiwa yang ditemukan di Starliner.”

Kepulangan pertama para astronot ditunda hingga 14 Juni, dan minggu lalu dijadwal ulang menjadi 26 Juni.

NASA mengindikasikan bahwa stafnya sedang mengevaluasi tanggal kembalinya setelah dua rencana perjalanan luar angkasa ke stasiun tersebut pada 24 Juni dan 2 Juli, dengan harapan kedua astronot tersebut dapat kembali ke Bumi paling lambat awal Juli.

READ  Satelit NASA keluar dari orbit mengelilingi Bumi dan menuju bulan

“Kami meluangkan waktu dan mengikuti proses tim manajemen misi standar kami,” kata Steve Stich, manajer Program Kru Komersial NASA.

“Kami membiarkan data mengarahkan pengambilan keputusan kami mengenai pengelolaan kebocoran kecil dalam sistem helium dan kinerja propulsi yang kami amati selama pertemuan dan docking.”

“Selain itu, mengingat durasi misi, sudah sepantasnya bagi kami untuk menyelesaikan tinjauan menyeluruh terhadap lembaga tersebut, serupa dengan apa yang dilakukan sebelum kembalinya SpaceX Demo-2 milik NASA setelah dua bulan mengorbit, untuk mendokumentasikan formalitas badan tersebut. penerimaan peluncurannya.” Lanjutkan sesuai rencana.

Boeing mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perpanjangan masa tinggal tersebut dimaksudkan untuk memberikan lebih banyak waktu untuk meninjau masalah teknis yang dihadapi, termasuk kegagalan sistem propulsi dan kebocoran katup.

Boeing mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perpanjangan masa tinggal tersebut dimaksudkan untuk memberikan lebih banyak waktu untuk meninjau masalah teknis yang dihadapi, termasuk kegagalan sistem propulsi dan kebocoran katup.

Starliner mengalami lima kegagalan pada 28 mesin manuver, lima kebocoran helium yang dimaksudkan untuk membebani pendorong tersebut, dan katup pendorong yang bergerak lambat yang menunjukkan masalah sebelumnya yang belum terselesaikan sejak diluncurkan.

Starliner mengalami lima kegagalan pada 28 mesin manuver, lima kebocoran helium yang dimaksudkan untuk membebani pendorong tersebut, dan katup pendorong yang bergerak lambat yang menunjukkan masalah sebelumnya yang belum terselesaikan sejak diluncurkan.

Starliner lepas landas pada 5 Juni pukul 10:52 ET dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida minggu lalu dengan kebocoran yang sama yang menyebabkan kendaraan tersebut tergores pada bulan Mei.

Namun, kapsul tersebut diluncurkan dengan kebocoran yang diketahui tidak lebih besar dari kancing baju dan sangat tipis.

Stitch mengatakan bulan lalu dia yakin 27 dari 28 mesin berfungsi dengan baik, bebas dari kebocoran atau masalah lainnya.

Namun, Starliner mengalami lima kegagalan dari 28 mesin manuvernya, lima kebocoran helium yang dimaksudkan untuk menekan pendorong tersebut, dan katup pendorong yang bergerak lambat yang menunjukkan masalah sebelumnya yang belum terselesaikan sejak diluncurkan.

Ketika Starliner mencapai sekitar stasiun luar angkasa untuk berlabuh pada tanggal 6 Juni, lima kerusakan propulsi menghalangi pesawat ruang angkasa untuk melakukan pendekatan jarak dekat sampai perbaikan dilakukan oleh Boeing.

READ  Mengungkap misteri di balik sirkuit radio langka di alam semesta

Saya menulis ulang program dan memodifikasi beberapa prosedur untuk menghidupkan kembali empat program dan melanjutkan proses docking.

Pemisahan Starliner dan kembalinya ke Bumi mewakili tahapan paling kompleks dalam misi uji coba pesawat ruang angkasa tersebut.

Boeing menghabiskan $1,5 miliar untuk pembengkakan biaya di luar kontrak pengembangan NASA yang senilai $4,5 miliar.

Pejabat NASA mengatakan mereka ingin lebih memahami penyebab kegagalan propulsi, masalah katup, dan kebocoran helium sebelum Starliner mulai kembali beroperasi.

Meskipun hanya satu mesin yang mati pada penerbangan Starliner saat ini, Boeing mengalami empat masalah propulsi selama kapsul tersebut kembali tanpa awak dari luar angkasa pada tahun 2022.

Kebocoran yang menimpa pesawat tersebut pada bulan Mei menimbulkan kekhawatiran di kalangan kontraktor NASA yang mendesak badan antariksa tersebut untuk “menggandakan kembali pemeriksaan keselamatan dan memeriksa kembali protokol keselamatan untuk memastikan Starliner aman sebelum bencana besar terjadi.”

Pesawat luar angkasa Starliner lepas landas pada 5 Juni pukul 10:52 ET dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida minggu lalu dengan kebocoran yang sama yang menyebabkan pembersihan pada bulan Mei.

Pesawat luar angkasa Starliner lepas landas pada 5 Juni pukul 10:52 ET dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida minggu lalu dengan kebocoran yang sama yang menyebabkan pembersihan pada bulan Mei.

Bos ValveTech Erin Favell menyampaikan kekhawatirannya mengenai peluncuran bulan ini, dengan mengatakan kepada DailyMail.com: “Saya sudah diperingatkan. Saya akan memilih untuk membiarkan hal itu terjadi.”

Meskipun NASA dan Boeing tampaknya tidak khawatir dengan kebocoran awal tersebut, Mike Gruntman, seorang profesor astronotika di Universitas Southern California, berpendapat bahwa masalah tersebut berasal dari masalah manufaktur.

Dia mengatakan kepada DailyMail.com: “Banyak masalah serupa – kebocoran helium – dengan komponen yang sangat mirip, seperti yang diberitakan di media, menunjukkan adanya masalah sistemik dalam desain, manufaktur, pengujian, rekayasa sistem, atau kombinasi keduanya.”

READ  Ledakan besar dan misterius yang ditemukan di luar angkasa mengejutkan para ilmuwan

“SpaceX kemungkinan akan dapat melakukan peluncuran tambahan di masa mendatang untuk mengembalikan astronot,” kata Gruntmann juga.

Masalah Starliner muncul setelah serangkaian masalah yang menimpa jet komersial Boeing.

Pesawat Boeing mengalami terguling yang jarang terjadi pada ketinggian 32.000 kaki di tengah penerbangan bulan lalu, yang menyebabkan pesawat tersebut tidak dapat digunakan lagi.

Sebuah penerbangan Southwest Airlines, Southwest Flight 746, membawa 175 penumpang dari Phoenix ke Oakland pada tanggal 25 Mei ketika mengalami Dutch roll yang mengerikan.

Dutch roll adalah sebutan untuk kombinasi gerakan menguap saat ekor meluncur dan pesawat berayun dari ujung sayap ke ujung sayap. Konon meniru gerakan ice skater Belanda.

Pada bulan yang sama, Singapore Airlines Penerbangan SQ321 mengalami “turbulensi” mematikan yang mencakup kedekatannya dengan badai petir tropis.

Boeing 777 yang dioperasikan oleh Singapore Airlines berangkat dari Bandara Heathrow London pada pukul 22:17 waktu setempat dengan 211 penumpang dan 18 awak di dalamnya.

Namun, turbulensi tersebut menyebabkan beberapa orang terluka dan satu orang meninggal dunia – tidak jelas apakah pesawat Boeing tersebut mengalami masalah atau merupakan kejadian alami.

Baru minggu lalu, sebuah Boeing Air Canada terbakar beberapa detik setelah lepas landas.