BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pratinjau final piala, pemain muda Gilles de Kerff berharap mendapatkan kesempatan melawan Herentals: “Saya telah belajar banyak dalam latihan musim ini” (Brussels)

Pratinjau final piala, pemain muda Gilles de Kerff berharap mendapatkan kesempatan melawan Herentals: “Saya telah belajar banyak dalam latihan musim ini” (Brussels)

Futsal sepak bola dalam ruangan papan atas Anderlecht

Kualifikasi piala tidak dalam bahaya bagi Anderlecht. Stephen Dillen pandai mencetak tiga gol.© Geert Tresini

Klub futsal Anderlecht dengan nyaman lolos ke final piala pada hari Rabu dengan memenangkan leg kedua dengan mudah melawan Charleroi. Setelah menang 10-5 atas Hino, Real Elmos Herentals menanti kedatangan Jumat ini. Benar sekali, lawan Ungu & Putih di final piala pada Sabtu Paskah, 8 Mei di Ghent.

William Redant

Charleroi membutuhkan keajaiban pada hari Rabu, tetapi setelah tiga belas menit sudah jelas setelah gol dari Lennon, Gilovic, Delin dan Sergenho bahwa trik itu tidak mungkin lagi dilakukan. Stephen Dillin memimpin skor menjadi 6-0 setelah jeda dengan dua gol perpanjangan waktu, setelah itu Ungu & Putih menyalakan cruise control untuk menyelesaikannya dengan kemenangan 10-5. “Setelah tampil buruk melawan Red Lantern Pilsen, kami sangat ingin tampil bagus, terutama untuk mencapai final,” kata Delin, yang menarik perhatian dengan tiga gol. “Dengan keunggulan 8-1, kami kehilangan fokus sejenak. Meskipun itu mungkin masuk akal, karena pikiran kami telah beralih ke pertandingan liga pada hari Jumat.”

Di semifinal lainnya, Real Herentals mengalahkan Standar Divisi Dua 7-2. Serendipity mengadu kedua finalis satu sama lain dalam kompetisi pada hari Jumat. Gilles de Kerf berharap untuk memainkan menit dan mencoba naik hierarki selangkah demi selangkah. “Saya sedang melakukan pemanasan dan bersiap untuk masuk, tetapi kemudian Charleroi masuk ke Remont dan pelatih memutuskan untuk tetap berpegang pada nilai-nilai yang ditetapkan,” kata pemain sayap kiri berusia 20 tahun dari Duerp. “Nasib buruk bagi saya, meskipun saya terutama ingat bahwa tiket ke final tidak pernah dipertaruhkan. Mungkin terdengar gila, tapi saya telah belajar banyak dalam latihan musim ini. Jika Anda melakukan kesalahan, Anda akan langsung dipanggil untuk dihubungi Komunikasi sering kali keras dan tidak langsung menyenangkan, tetapi dengan cara itu Anda dapat membuat kemajuan dengan cepat, ”kata mahasiswa tingkat dua LO dan Kinesiologi di Parnas di Dilbeek.

READ  KPI Pusat dan ISKI mengadakan diskusi untuk meningkatkan kualitas siaran TV di Indonesia

Organisasi Pemuda Internasional

De Kerf dididik di AA Gent dan menjadi pendukung Buffalo sejak kecil. “Dengan U15 saya memilih Tubize. Ini diikuti oleh satu tahun di Sekolah Sepak Bola Hans Beckmann, setelah itu saya memilih Rodean di divisi tiga. Setelah itu saya menggabungkan sepak bola lapangan di Persil-Drugenbos dan Halle-Gowijk. Sementara itu, saya fokus sepenuhnya tentang futsal, Dan ini lebih cepat dari sepak bola dan memberikan lebih banyak kegembiraan. Itu sebabnya saya lebih suka futsal. Sementara itu saya juga tergabung dalam tim nasional U23. Nah, ini belum tentang pertandingan kualifikasi Kejuaraan Eropa dan hanya tentang pertandingan latihan , tapi itu berfungsi sebagai batu loncatan ke tim nasional.