BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pratinjau Immortals of Aveum – Tweaker

Pratinjau Immortals of Aveum – Tweaker






Judul Dewa Avium
platform Windows (Aplikasi EA, Steam, Epic), PlayStation 5, Xbox Series X/S.
Pengembang Studio Kenaikan
penerbit Asal EA
tanggal rilis 20 Juli 2023

Bayangkan sebuah adegan dari game Call of Duty mana pun di mana tentara berhadapan langsung dengan semua jenis senjata, helikopter menyerang dari langit, dan segala jenis ledakan terjadi untuk menambah kekacauan. Sekarang ubah helikopter menjadi naga, bayangkan ledakan sebagai segala macam efek magis, dan ganti senjata klasik prajurit dengan senjata magis berbeda yang berperilaku hampir sama. Voilá: Anda baru saja mengubah penembak biasa menjadi Penembak Ajaib. Itulah tepatnya Immortals of Aveum. Gim ini adalah proyek Ascendant Studios baru dan akan dirilis pada 20 Juli oleh Electronic Arts, di bawah label EA Originals.

Ini adalah label yang sama yang bertanggung jawab untuk Unravel dan It Takes Two, antara lain. Game terbaru secara khusus menempatkan cabang EA ini, yang berfokus pada kolaborasi dengan studio yang lebih kecil, di peta. Dengan Immortals of Aveum, label tersebut memasuki kolaborasi terbesarnya. Label ingin lebih fokus pada proyek AAA dan dengan game ini, dan rilis sebelumnya Wild Hears, strategi itu dibalik. Ini tidak berarti bahwa EA Originals sekarang akan fokus terutama pada AAA dan tidak lagi melakukan bisnis “niche”, Jeff Gamon menunjukkan kepada kita. Gamon adalah Managing Director EA Partners dan karenanya bertanggung jawab atas EA Originals. “Izinkan saya segera memperjelas bahwa saya sama sekali tidak percaya pada ‘game khusus’. Game inovatif berkualitas tinggi apa pun memiliki potensi untuk menarik jutaan penonton. Kami berupaya memperluas apa yang termasuk dalam definisi dari game EA Originals, tetapi Bintang Utara kami masih mendukung pengembang.” pencipta, terlepas dari ukuran dan anggaran studio yang terlibat.”


Brett Robbins, CEO dan Direktur Kreatif

Gamon menjelaskan bahwa kolaborasi antara EA dan studio pengembangan bervariasi berdasarkan kolaborasi. “Kami baru-baru ini merilis Wild Hearts. Peran kami dalam proyek ini adalah membantu Koei Tecmo membawa game tersebut ke pemain di Barat. Di Immortals of Aveum, fokus kami adalah mendukung produksi, pemasaran, dan publikasi game. Dengan cara ini kami memastikan bahwa Brett Robbins dan timnya memiliki semua kebebasan berkreasi untuk mengembangkan visi mereka”.

Call of Duty, tapi dengan sihir

Brett Robbins adalah Presiden Ascendant Studios dan Direktur Kreatif Immortals of Aveum. Anda mungkin tahu namanya jika Anda mengikuti game Sledgehammer Call of Duty selama bertahun-tahun. Jauh sebelum itu, Robbins juga bekerja di Crystal Dynamics dan menjadi desainer utama From Russia With Love dan The Lord of the Rings: Return of the King. Terobosannya datang sebagai direktur kreatif di Dead Space yang asli. Selama ini Robbins memiliki gagasan tentang penembak yang berlatarkan dunia yang penuh sihir, semacam Call of Duty, tetapi dengan dunia magis dan pertempuran alih-alih tentara. Setelah hampir tiga puluh tahun berkecimpung di industri ini, tibalah waktunya untuk mengartikulasikan visi ini. Misalnya, Ascendant Studios, yang kini berbasis di San Rafael, California, lahir sekitar lima tahun lalu.

Ketika tersiar kabar bahwa Telltale ditutup, Robbins dan rekan kerjanya langsung pergi ke bar tempat para pengembang Telltale meminum kesedihan mereka karena memberi tahu mereka tentang Immortals of Aveum.Kebetulan yang lucu adalah bahwa hari-hari awal Ascendant Studios bertepatan dengan berakhirnya Telltale Games, pembuat game seperti The Wolf Among Us, Tales of the Borderlands, dan The Walking Dead. Anda dapat memahaminya secara harfiah. Pada hari karyawan Telltale diberi tahu bahwa studio mereka tidak akan ada lagi, sekelompok besar karyawan tersebut pergi ke bar untuk meminum kesedihan mereka. Ketika berita penutupan Telltale keluar, Robbins dan teman-teman sekelasnya segera mematikan komputer mereka dan menuju ke bar yang sama. Ini diingat dengan baik oleh Dave Bogan, Artistic Director of Immortals of Aveum. “Ketika kami berada di sana, email dan pesan dari departemen sumber daya manusia studio lain sudah berdatangan, tetapi Bret dan krunya segera menelepon kami dan memberi tahu kami tentang rencana mereka. Seminggu kemudian saya duduk di garasi di Sausalito, saya dipekerjakan dan Bret memberi saya dokumen desain dari Lebih dari enam puluh halaman, itu adalah dasar dari Keabadian Aveum.

Kemitraan dengan EA Originals

Setelah fase start-up, tiba saatnya Ascendant Studios mencari partner. Lagi pula, sebagian besar studio pengembangan tidak memiliki sumber daya untuk memasarkan game ke seluruh dunia dan untuk menyediakan pemasaran dan dukungan. Beberapa penerbit tertarik, Robbins melaporkan, tetapi EA Originals ternyata merupakan pilihan yang logis. “Yang terpenting, saya menginginkan mitra yang dapat membawa game kami ke khalayak seluas mungkin. Saya telah bekerja untuk EA selama bertahun-tahun, saya tahu jangkauan mereka dan ini sepertinya pilihan terbaik. Dan saya benar: mereka mendukung kami dengan sangat baik dengan pemasaran dan penerbitan. Saya merasa bahwa dengan EA kami tidak hanya menjangkau lebih banyak orang, tetapi mereka juga dapat membantu membuat game menjadi lebih baik. Dan itulah yang terjadi.”


Studio tersebut terletak di sebuah gedung yang dulunya adalah sebuah bank.
Pintu ruang bawah tanah tua masih bisa dilihat di sebelah kanan.

Ascendant Studios telah berkembang menjadi perusahaan yang mempekerjakan lebih dari 140 orang, di Bay Area sekitar San Francisco, tetapi juga di luarnya. Produser eksekutif Kevin Boyle “berterima kasih” pada pandemi virus corona untuk yang terakhir. “Tentu saja sulit untuk memiliki semua orang di rumah, tetapi itu juga membuka kemungkinan baru. Karena kolaborasi lokal menjadi kurang penting, kami dapat menarik bakat dari seluruh negeri dan bahkan dari benua lain. Jika saya bisa berkumpul semua orang yang bekerja untuk kami di satu studio Bersama: hebat! Tapi sebenarnya kami tidak akan memiliki sebagian besar pasukan kami saat ini. Dalam hal ini, pandemi juga membantu kami. “

Krisis Corona memungkinkan Ascendant Studios merekrut bakat dari seluruh dunia, bukan hanya orang yang tinggal di dekat San Francisco.Boyle setuju bahwa pekerjaan jarak jauh menghadirkan tantangan. Misalnya, perbedaan zona waktu adalah salah satu faktornya. Selama kunjungan saya baru-baru ini ke studio, saya secara pribadi melihat bagaimana Ascendant Studios berharap agar antrean tetap pendek. bersaksi setiap minggu Semua tangan bertemu Yang berlangsung setiap hari Rabu pukul 10 pagi, yaitu pukul 7 malam di Eropa Barat. Semua anggota tim terus diperbarui oleh pemimpin tim. Misalnya, kami mendengar bahwa semua elemen sistem pertarungan telah diintegrasikan ke dalam game dan pembaruan DLSS akan dibuat untuk versi PC akhir minggu itu. Robbins juga memberi tahu rekan-rekannya bahwa jurnalis akan hadir hari itu untuk bermain game dan memberikan wawancara. Ada juga acara pratinjau online, di mana sedikit lebih banyak pembuat konten akan melihat permainan beraksi. Semua ini terjadi dalam konteks trailer pertama dirilis dan mengumumkan tanggal rilis, yang ditetapkan pada 20 Juli.

TIDAK Sesedikit mungkin crunch

Pertemuan tersebut adalah contoh bagaimana Robbins ingin orang-orangnya terus melihat dan merasakan: sebagai manusia. Ini termasuk kelompok pemimpin tim yang dapat diakses, tetapi juga keseimbangan kehidupan kerja yang sehat. Masuk akal, tetapi di era ketika cerita demi cerita keluar tentang anak-anak kecil, menyegarkan melihat studio bergerak begitu jelas ke arah lain. Robbins: “Crunches bisa bermanfaat, tetapi hanya jika tujuan dan kerangka waktunya jelas. Apa yang saya alami dalam beberapa kesempatan adalah bahwa kerangka waktu khususnya tidak jelas: terus dan terus. Saya tidak ‘ Saya tidak menginginkan itu untuk orang-orang saya. Kami melakukan beberapa crunch khusus.” urutan hari ini.”


Pemimpin tim Ascendant Studios sedang berkonsultasi. Labrador bernama Indy dan dia adalah salah satu anjing kantor dengan bulldog Goose.
READ  ASUS Perkenalkan Monitor 32 Inci dengan Refresh Rate 170Hz dan DisplayHDR 400 - Komputer - Berita