BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden baru Iran ingin “berinteraksi dengan dunia,” bukan dengan Amerika Serikat di luar negeri

Presiden Iran berikutnya, Ebrahim Raisi, langsung mengkritik Amerika Serikat. Dia bersedia berbicara tentang kesepakatan nuklir lagi, tetapi menolak untuk bertemu dengan Joe Biden. Amerika harus mencabut semua sanksi terhadap Iran.




Ketua Mahkamah Agung, 60, akan menggantikan Hassan Rouhani yang pragmatis sebagai presiden pada 3 Agustus. Raisi, seorang pengikut pemimpin spiritual Ayatollah Ali Khamenei, menerima 62 persen dari 29 juta suara.

Dalam konferensi pers pertamanya setelah kemenangan telak dalam pemilihan umum Jumat lalu, Raisi memimpin dalam kebijakan luar negerinya. “Iran ingin berinteraksi dengan dunia,” kata Raisi. Meningkatkan hubungan dengan tetangga kami di kawasan ini akan menjadi prioritas pemerintah saya.”

Iran, yang diperintah oleh ulama Syiah, memiliki hubungan tegang dengan negara-negara Teluk di Timur Tengah, yang diperintah oleh keluarga Sunni. Raisi ingin meningkatkan hubungan dengan Arab Saudi, di antara negara-negara lain.

peri

Teheran juga berselisih dengan Amerika Serikat dan Israel, yang ingin mencegah Iran memproduksi senjata nuklir di masa depan.

Amerika Serikat, Iran dan negara-negara besar menandatangani kesepakatan tentang program nuklir Teheran pada tahun 2015. Mereka sepakat bahwa Iran akan membatasi kegiatan nuklirnya dengan imbalan keringanan sanksi ekonomi.

© Reuters

Itu benar-benar salah beberapa tahun kemudian ketika Presiden AS saat itu Donald Trump membatalkan perjanjian itu, yang, katanya, tidak cukup. Kepergian Trump membuka jalan bagi negosiasi baru untuk memulihkan kesepakatan nuklir.

Raisi mengatakan dalam konferensi persnya bahwa dia mendukung negosiasi selama itu untuk kepentingan nasional. Kami tidak mengizinkan negosiasi demi negosiasi. Setiap pertemuan harus membuahkan hasil.”

Selain itu, presiden terpilih menolak untuk membuat konsesi untuk program rudal balistik Iran. ‘Ini tidak bisa ditawar,’ kata bos saya.

mencabut sanksi

Dia meminta Amerika Serikat untuk menghormati kesepakatan sebelumnya. Amerika harus segera kembali ke kesepakatan dan mencabut semua sanksi terhadap Iran.

Kelompok garis keras menolak untuk bertemu dengan Presiden AS Joe Biden. Bahkan jika Amerika mencabut sanksi.

Terlepas dari perubahan pemerintahan di Teheran, sumber-sumber seputar pembicaraan nuklir optimis tentang hasil negosiasi nuklir di Wina. Pemimpin de facto Iran, Ayatollah Ali Khamenei, juga menginginkan kesepakatan nuklir baru untuk membebaskan negaranya dari sanksi ekonomi yang berat.

Tidak ada yang berubah

Pada hari Senin, Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Amerika Serikat tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Iran. Juga tidak ada rencana untuk pertemuan antara para pemimpin. “Jadi tidak jelas apakah ada yang benar-benar berubah di bagian depan ini.”

Dia menambahkan bahwa Biden menganggap Pemimpin Tertinggi Iran Khamenei. ..itulah yang terjadi sebelum pemilu. Ini adalah kasus hari ini. Ini kemungkinan juga akan terjadi di masa depan. ”

Orang dalam mengatakan untuk Waktu New York Bahwa masih ada beberapa kendala. Misalnya, Iran dikatakan menuntut jaminan tertulis bahwa presiden AS masa depan tidak akan membuang kesepakatan itu ke tempat sampah, seperti yang dilakukan Trump.

Seorang pejabat AS menggambarkan ini sebagai “permintaan yang masuk akal” yang tidak layak secara politik karena “tidak ada demokrasi sejati” yang dapat menjamin hal seperti itu.

Raisi pertama kali bertemu langsung dengan perannya dalam eksekusi massal tahanan politik pada tahun 1988, menjelang akhir Perang Iran-Irak. Diperkirakan 5.000 orang dieksekusi.

Bos saya tidak menjelaskan itu. Dia hanya berkata, “Saya bangga bahwa saya selalu membela hak asasi manusia.”

Lihat video berita kami yang paling banyak ditonton di daftar putar di bawah ini:

READ  Topan mengamuk di seluruh Asia: Lebih dari 100 orang tewas di India yang terkena dampak parah, China menguatkan diri lagi | luar negeri