BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Biden: Bukan kepentingan Amerika Serikat untuk tetap berada di Afghanistan

Presiden Biden dengan penuh semangat membela keputusannya untuk meninggalkan Afghanistan dalam pidatonya di depan negara. Dia mengatakan itu bukan kepentingan Amerika untuk tinggal di sana. “Saya tidak akan mengulangi kesalahan masa lalu,” katanya.

Biden menekankan bahwa “dia tidak bisa membiarkan pasukannya berperang tanpa henti dalam perang saudara di negara lain. Ini bukan yang diinginkan dan pantas diterima rakyat Amerika.”

Dia mengakui bahwa jatuhnya pemerintah Afghanistan dan perebutan kekuasaan Taliban terjadi lebih cepat dari yang diperkirakan. Tapi dia sepenuhnya menyalahkan pemerintah Afghanistan dan tentara Afghanistan, yang tidak memiliki keinginan untuk berperang. Tidak ada yang bisa dilakukan terhadap keengganan membela tanah air, katanya. Itulah sebabnya Biden tetap bertekad untuk mengakhiri perang terpanjang Amerika.

Trump mulai berbicara dengan Taliban

Dia menunjukkan bahwa pendahulunya, Presiden Trump, mengadakan negosiasi dengan Taliban dan memutuskan untuk meninggalkan Amerika pada Mei tahun ini.

Jadi Biden dihadapkan pada pilihan: Haruskah dia melanjutkan jalan ini dan menarik pasukan, atau meningkatkan perang melawan Taliban lagi dan mengirim lebih banyak tentara Amerika ketika Taliban lebih kuat daripada kapan pun sejak 2001.”

Amerika Serikat memberi Afghanistan setiap kesempatan untuk membentuk masa depan mereka, katanya, “tetapi kami belum mampu memberi mereka keinginan untuk berperang.”

NOS op 3 memberikan penjelasan tentang situasi saat ini di Afghanistan dan bagaimana negara itu sampai di sana:

READ  Serangan diplomatik: Kaag merencanakan perjalanan ke Pakistan, Turki dan Qatar | Afganistan