BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Indonesia Teflon duduk jauh dari epidemi

Pintu Liam Jamon

Bagaimana Presiden Indonesia Teflon? Bagaimana Anda memantau salah satu wabah COVID-19 terburuk di dunia, menerapkan reformasi ekonomi yang tidak populer selama resesi, dan mendapatkan persetujuan publik luas bahwa sebagian besar pemimpin Demokrat ingin berjalan di atas bara api? Tanyakan kepada Presiden Indonesia Joko Widodo, yang mengalami tahun yang sulit di tahun 2020 oleh semua aturan politik.

Indonesia, dengan pemerintahannya yang terdesentralisasi, ekonomi informal yang besar, tingginya angka merokok dan penyakit tidak menular, dan sistem perawatan kesehatan di bawah standar, diperkirakan akan sangat rentan terhadap COVID-19. Dan itu tidak peduli siapa yang bertanggung jawab. Menjadi jelas bahwa kinerja Indonesia lebih buruk daripada banyak negara dengan tingkat pembangunan yang sama. Paling tidak bahwa pemerintah lebih tertarik pada politik daripada kesehatan masyarakat.

Dan karena berpuas diri, pemerintah pusat telah mengecilkan risiko Covid-19 bagi Indonesia. Ketika jumlah kasus virus corona mulai meningkat pada bulan Maret dan April, politisi daerah yang mengincar Pilpres 2024 melihat peluang untuk berkonfrontasi dengan Jokowi. Yang paling menonjol adalah gubernur Jakarta yang ambisius, Anis Baswedan, yang menginginkan penutupan ibu kota terlebih dahulu, yang ditentang oleh pemerintah pusat.

Anis Baswedan, Gubernur Van Jakarta

Ketika pemerintah akhirnya menyadari gawatnya situasi, tanggapan pertamanya adalah membatasi kerusakan politik. Pandemi terutama dianggap sebagai masalah politik dan keamanan. Oleh karena itu, peran utama dilimpahkan kepada aparat militer untuk membungkam kritik terhadap kebijakan pemerintah. Pada saat yang sama, pemerintah tidak ingin mengambil tindakan seperti penutupan yang dapat merugikan kegiatan ekonomi, karena takut kehilangan popularitas. Apa yang dilakukannya adalah mendorong melalui paket tindakan yang dirancang untuk merangsang ekonomi.

READ  Layanan Bangun 13/5: Demonstrasi Korona di Den Bosch • Umat Muslim merayakan Festival Gula

Strategi ini menimbulkan banyak korban. Pada pergantian tahun, Indonesia mencatat lebih dari 8.000 infeksi sehari, sementara hanya beberapa yang telah diuji. Sedikitnya sembilan menteri dilaporkan terjangkit COVID-19, dan sebagian besar dirahasiakan dari publik. Tanda suram dari kehancuran yang disebabkan oleh COVID-19 adalah kuburan di kota-kota besar. Saat ini hanya ada sedikit ruang di sana karena tingginya tingkat kematian.

Namun, mensubordinasikan masalah kesehatan ke ekonomi sangat populer. Sebuah survei nasional pada akhir Desember menemukan bahwa dua dari tiga orang Indonesia setuju dengan strategi pemerintah, meskipun kondisi ekonomi memburuk. Kerusakan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi tidak dapat disangkal. Tetapi dengan menggunakan strategi penguncian sesedikit mungkin, pemerintah tampaknya lolos begitu saja. Banyak pemilih tampaknya menyalahkan virus untuk penurunan ekonomi, dan masyarakat pada umumnya karena tidak mematuhi aturan jarak sosial.

Bersinar dengan kepercayaan diri politik, pemerintah menerapkan reformasi ekonomi mikro yang kontroversial pada bulan Oktober. Yang disebut Omnibus Act, yang bertujuan untuk menciptakan lapangan kerja. Cepatnya pengesahan undang-undang ini menimbulkan pertanyaan tentang berfungsinya proses demokrasi di Indonesia. Setelah pemilu 2019, hampir semua partai politik menjadi bagian dari koalisi Jokowi yang berkuasa. RUU itu buru-buru disahkan tanpa banyak perdebatan, dan sebagian besar mengabaikan pedoman saat ini untuk sesi Parlemen.

Parlemen Indonesia dalam sidang

Serikat pekerja dan masyarakat sipil yang selama ini terpinggirkan, geram dengan perilaku tersebut. Namun, sejak awal, lobi bisnis terlibat dalam penyusunan Omnibus Act. Setelah memenangkan pemilu, ia bersatu di belakang Jokowi. Sulit untuk melihat liberalisasi hubungan industrial dan “penyederhanaan” prosedur lingkungan dari undang-undang ini selain hadiah untuk bisnis lokal. Terutama untuk perusahaan besar dan sektor bahan baku. Tidak ada upaya serius yang dilakukan untuk menarik investasi asing berkualitas tinggi, yang sangat penting bagi Indonesia.

READ  Paket Ritel Analisis SWOT Pasar Jamur Putih Organik dan Strategi Pertumbuhan oleh Perusahaan Besar 2030 - Mooiveendam

Omnibus Act menghindari segala macam isu penting yang membuat perusahaan asing waspada berinvestasi di Indonesia: korupsi yang tidak terkendali, iklim politik nasionalis dan preferensi untuk perusahaan milik negara. Tidak ada kejadian apa pun di tahun 2020 yang memberi kesan bahwa pemerintah akan mengatasi masalah ini. Korupsi sempat menjadi terkenal pada akhir tahun 2020, ketika Otoritas Anti-Korupsi membantah tuduhan pemecatannya dengan menuduh dua menteri pemerintah melakukan penyuapan.

Menteri Sosial Giuliari B. Batupara

Pada akhirnya, pandemi tidak banyak mengubah lintasan politik Indonesia. Tren saat ini telah diperkuat sebelumnya.

Meskipun terpilih kembali dengan murah hati pada tahun 2019, Jokowi tetap menyadari potensi kelemahan politiknya. Beroperasi di luar sistem kepartaian, dia sangat menyadari ketergantungannya pada opini publik. Secara praktis, ini berarti bahwa 2020 adalah tahun lagi untuk menari mengikuti irama pendukung populer dan elitnya, menghindari beberapa tindakan keras tetapi perlu, dan mencela oposisi sebagai ekstremis atau pengkhianat.

Semakin lama epidemi berlanjut dan mempengaruhi kesehatan dan standar hidup penduduk Indonesia, semakin kecil kepercayaan pemerintah terhadap dominasi politiknya. Oleh karena itu, ada banyak hal yang dipertaruhkan ketika memulai program vaksinasi dengan cepat. Sebuah program yang kompleks dan mahal, tetapi merupakan kondisi yang diperlukan agar Indonesia dapat berfungsi secara normal kembali.

Liam Gamon adalah kandidat PhD di Departemen Perubahan Politik dan Sosial di Coral Bell School of Asia and the Pacific di Australian National University. Ini sebuah alat Bagian dari rangkaian konsekuensi krisis Corona di Forum Asia Timur.
Sebelumnya di Meeting Point Asia di seri yang sama pemulihan ekonomi Thailand yang lambat