BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Iran sedang menyelidiki kematian seorang wanita berusia 22 tahun setelah protes besar | Saat ini

Presiden Iran Ebrahim Raisi telah memerintahkan penyelidikan lebih lanjut atas kematian Mohseh Amini yang berusia 22 tahun. Demonstrasi terus berlanjut di negara itu selama berhari-hari karena kematian wanita yang meninggal ketika dia ditangkap.

Amini ditangkap pada hari Jumat oleh Komisi Pemajuan Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan karena dia tidak mematuhi aturan berpakaian Islami. Polisi diduga memukul kepalanya, dan dia kemudian meninggal di kantor polisi. Polisi menyangkal dan mengatakan wanita itu meninggal karena sebab alami.

Pada hari Kamis, Raisi mengulangi kesimpulan koroner bahwa Amini tidak dipukuli. “Tapi saya tidak ingin langsung mengambil kesimpulan,” katanya pada konferensi pers di New York. Presiden ada di sana untuk Sidang Umum PBB.

Presiden juga marah atas sanksi AS terhadap pasukan moral Iran. Barat dituduh melakukan “standar ganda” pada hari Kamis. Dia menunjukkan bahwa banyak warga sipil dibunuh oleh polisi Amerika setiap tahun. “Kenapa tidak ada pelajaran kalau begitu?”

Protes terbesar telah terjadi di negara itu selama bertahun-tahun. Raisi menekankan bahwa ada kebebasan berekspresi di Iran, tetapi kekacauan itu “tidak dapat diterima”.

Pihak berwenang Iran pada Kamis memperingatkan bahwa menghadiri demonstrasi setelah kematian Amini adalah ilegal. Para pengunjuk rasa akan diadili. Sejauh ini, 17 orang telah tewas dalam protes tersebut. Di antara mereka adalah warga sipil dan polisi.

READ  Aktivis anti-Islam turun dari jalan setelah membakar Alquran di Oslo