BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pria Ukraina dipenjara selama 13 tahun di AS karena peretasan ransomware melalui Kasya – Komputer – Berita

Seorang pria Ukraina telah dijatuhi hukuman 13 tahun penjara di AS atas serangkaian serangan ransomware yang didistribusikan melalui penyedia layanan Kasya. 2,500 infeksi REvil dilakukan melalui perusahaan rantai pasokan tersebut.

Seorang hakim AS menjatuhkan hukuman penjara kepada pria Ukraina, Yaroslav Vasinsky Hukuman penjara selama tiga belas tahun tujuh bulan. Pelaku juga harus membayar enam belas juta dolar kepada para korban. Wasinski (24 tahun) sebelumnya telah diekstradisi dari Polandia dan ditangkap. Dia telah mengaku bersalah menyebarkan ransomware dan melakukan penipuan.

Orang Ukraina itu menjadi pusat kasus ransomware kontroversial pada tahun 2021. Kemudian Kasya menjadi korban serangan siber. Tweakers menulis artikel latar belakang tentang hal ini pada saat itu. Satu cassia Penyedia layanan terkelola Yang membuat perangkat lunak yang memungkinkan usaha kecil untuk mengelola TI mereka. Pada tahun 2021, peretas menyerang perusahaan tersebut. Hal ini tidak dilakukan untuk memeras Kaseya sendiri dengan ransomware, namun untuk mendistribusikan ransomware melalui alat akses jarak jauh Administrator Sistem Virtual Kaseya.

Masalah ini menjadi topik hangat pada tahun 2021, karena perusahaan rantai pasokan lain juga telah diretas tidak lama sebelumnya. Peretasan SolarWinds menarik perhatian pada saat itu karena ini adalah pertama kalinya penyedia perantara disusupi dalam skala besar, yang menurut para ahli tampaknya merupakan perubahan besar dalam cara penyebaran ransomware.

Kaseya VSA telah disalahgunakan untuk menginfeksi setidaknya 2.500 perusahaan dengan ransomware REvil. Perusahaan-perusahaan tersebut tidak diketahui jumlahnya, sehingga mendorong FBI untuk mengambil alih kasus ini. Tidak diketahui berapa banyak perusahaan yang sebenarnya diperas oleh pelaku, namun ia harus membayar kembali setidaknya $16 juta kepada perusahaan tersebut, sementara ia menuntut uang tebusan total sebesar $700 juta. Departemen Kehakiman AS mengatakan pihaknya juga menyita $6,1 juta dari tersangka lain yang terlibat dalam peretasan tersebut, bersama dengan 39,9 bitcoin.

READ  CDA MEP Tom Berendsen: 'Kami ingin kunci kembali ke gerbang Eropa'