BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Haiti ditembak mati di rumahnya

Presiden Haiti Jovenel Moise dibunuh tadi malam. Perdana Menteri Sementara Claude Joseph mengatakan dalam sebuah pernyataan pers bahwa sekelompok orang tak dikenal masuk ke rumah Moyes di ibukota, Port-au-Prince, dan menembak dan membunuh presiden.

Istri Moyes dibawa ke rumah sakit setelah serangan itu. Perdana Menteri Sementara Joseph menggambarkan pembunuhan itu sebagai “tindakan biadab, tidak manusiawi dan menjijikkan”.

Pada bulan Februari, ribuan pengunjuk rasa pergi di jalan Untuk berdemonstrasi menentang pemerintah Moise. Mereka menyalahkan dia karena gagal memberantas korupsi. Mereka juga marah karena kemakmuran perlahan-lahan meningkat. Mereka menuntut pengunduran diri presiden.

Bertengkar dengan oposisi

Sesaat sebelum protes itu, Moyes mengizinkan lebih dari dua puluh lawan memilih atau memilih Siapa yang mengira dia sedang merencanakan kudeta. Di antara mereka adalah seorang perwira polisi senior dan hakim agung yang seharusnya menjadi kepala negara baru.

Moyes telah berdebat dengan oposisi untuk beberapa waktu tentang kapan masa jabatannya akan berakhir. Dia sendiri mengatakan bahwa dia tidak harus pergi sampai tahun depan, karena presiden sementara diangkat selama setahun setelah kepergian pendahulunya Martelli. Lawan berpendapat bahwa masa jabatan lima tahunnya dimulai saat Martelli pergi, menyiratkan bahwa masa jabatannya akan berakhir lebih awal.

Moise, 53, telah berkuasa di Haiti sejak 2017.

READ  Petani Belgia pindah ke perbatasan dengan Prancis | di luar negeri