BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Produsen minyak sawit marah atas larangan biodiesel, sebuah peluang bagi Belanda |  Berita RTL

Produsen minyak sawit marah atas larangan biodiesel, sebuah peluang bagi Belanda | Berita RTL

Biodiesel yang terbuat dari minyak sawit tidak berkelanjutan. Komisi Eropa telah memutuskan hal ini. Oleh karena itu, pihaknya ingin memberlakukan larangan penggunaan bahan bakar. Negara-negara produsen besar seperti Indonesia dan Malaysia berbicara tentang “diskriminasi”. Larangan ini sebenarnya berdampak baik bagi produsen biodiesel Belanda.

Kabar baik bagi orangutan dan penghuni hutan hujan lainnya. Minyak sawit adalah berdasarkan EC tidak berkelanjutan dan oleh karena itu tidak dapat lagi digunakan sebagai bahan baku biofuel. Lebih dari separuh jumlah total minyak sawit yang diimpor Eropa, empat dari total hampir delapan juta ton, digunakan untuk biofuel.

Namun karena hutan hujan sering ditebang untuk menghasilkan minyak sawit, bahan bakar ini lebih berbahaya bagi lingkungan dibandingkan solar biasa. Sejak tahun 2009, pertumbuhan biodiesel hampir seluruhnya berasal dari impor minyak sawit, kata Institute for Transport and Environment, sebuah lembaga penelitian Eropa yang mencakup Natuur & Milieu dan Miludefensie.

Gambar © Getty
Produksi minyak sawit sering kali disertai dengan pembukaan hutan hujan. Di sinilah pohon ditebang di Indonesia.

Polusi akibat penggundulan hutan

berdasarkan Transportasi dan lingkungan Faktanya, penggunaan minyak sawit meningkatkan emisi karbon dioksida tiga kali lipat. Tanaman lain seperti minyak kedelai dan minyak lobak juga secara konsisten lebih menimbulkan polusi dibandingkan penggunaan bahan bakar diesel konvensional. Hal ini disebabkan oleh deforestasi di negara-negara penghasil minyak sawit.

Keputusan UE, yang masih harus disetujui oleh Parlemen Eropa, akan menghapuskan penggunaan minyak sawit secara bertahap dari tahun 2023 menjadi nol pada tahun 2030. Namun, akan ada beberapa pengecualian untuk minyak sawit skala kecil yang diproduksi di lahan seluas dua hektar. hektar.

Belanda adalah raksasa minyak sawit

85% produksi minyak sawit global berasal dari Malaysia dan Indonesia. Belanda merupakan importir terbesar setelah India, Tiongkok, dan Pakistan. Pada tahun 2018 itu Menurut CBS Nilai impor Belanda mencapai dua miliar euro. Belanda adalah pedagang minyak sawit terbesar di Uni Eropa.

READ  De Heus membeli dua produsen pakan majemuk di Indonesia | Pluimveeweb.nl

Menurut manajer penjualan Bram van Santen di produsen biodiesel Argent Energy, larangan tersebut merupakan kabar baik bagi sebagian besar produsen biodiesel Belanda. “Contohnya, kami memproduksi biodiesel generasi kedua yang terbuat dari lemak bekas.”

“Minyak sawit pada roti, bukan pada tangki.”

Menurut Van Santen, minyak sawit terutama digunakan dalam produksi biodiesel di Eropa selatan dan timur serta Jerman. Namun, ia merasa aneh jika ada pembedaan antara minyak sawit sebagai bahan bakar atau sebagai bahan baku industri pangan.

“Anda bisa mengoleskannya pada roti Anda, tapi Anda tidak bisa mengisinya dengan bahan bakar. Yang perlu dilakukan adalah semua minyak sawit mudah dilacak, sehingga Anda bisa menerima minyak yang diproduksi secara berkelanjutan.”

Greenpeace dan organisasi lingkungan lainnya telah menentang penggunaan minyak sawit sebagai bahan bakar selama bertahun-tahun. Foto © Polisi Nasional Afghanistan
Greenpeace dan organisasi lingkungan lainnya telah menentang penggunaan minyak sawit sebagai bahan bakar selama bertahun-tahun.

Harganya turun

Harga minyak sawit telah turun sebesar 18 persen sejak awal tahun 2018. Para pedagang telah berspekulasi bahwa larangan Uni Eropa disebabkan oleh tekanan sosial, Bloomberg melaporkan.

Biofuel yang digunakan di Belanda tidak mengandung minyak sawit. Produsen biodiesel di sini bisa memanfaatkannya untuk penjualan ke luar negeri.

Indonesia dan Malaysia marah

Mengatur produsen minyak sawit CPOPC Di Jakarta, ia mengkritik fakta bahwa minyak sawit kini sebagian besar dilarang, sementara produk-produk seperti rapeseed (yang juga diproduksi di UE sendiri) diizinkan. Organisasi tersebut mengatakan bahwa undang-undang baru tersebut mengandung segala macam kekurangan ilmiah yang terutama digunakan dalam pengolahan minyak sawit.

Menurut para produsen, Uni Eropa juga menetapkan tren pelarangan ini, sehingga membuat negara-negara khawatir bahwa mereka tidak lagi dapat menjual minyak sawit mereka ke seluruh dunia. CPOPC akan menantang keputusan tersebut di Organisasi Perdagangan Dunia. Produsen Malaysia mengecam kampanye kotor yang diluncurkan di Eropa Beri nutrisi Melawan minyak sawit.

READ  “Perusahaan kopi yang permisif mengancam produksi kopi, petani, dan hutan”

kehilangan

Menurut Marjolein Demers, direktur Alam dan Lingkungan, pelarangan tersebut merupakan langkah yang baik. “Menggunakan produk makanan untuk menghasilkan energi adalah pemborosan.” Ia juga meyakini bahwa kedelai, produk yang juga menyebabkan deforestasi, tidak boleh dibuang ke waduk.

“Sama seperti kelapa sawit, ini adalah solusi yang salah. Kita pikir kita telah memecahkan masalah ini, namun pada kenyataannya kita menyebabkan masalah di seluruh dunia. Seperti halnya deforestasi di negara-negara di mana mereka diproduksi masalah yang harus dimenangkan dunia.”