BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Putin akan memenangkan pemilu di Rusia, dan jutaan warga Rusia tidak terwakili

Putin akan memenangkan pemilu di Rusia, dan jutaan warga Rusia tidak terwakili

Sebuah papan reklame bergambar Putin di kota Saint Petersburg, Rusia

Berita Noos

  • Gert Groot Koerkamp

    Koresponden Rusia

  • Gert Groot Koerkamp

    Koresponden Rusia

Para pemilih di Rusia dapat pergi ke tempat pemungutan suara pada hari Jumat, Sabtu dan Minggu untuk memilih presiden baru untuk enam tahun ke depan. Tidak ada keraguan tentang siapa yang akan melakukannya. Pemilu ini seharusnya memberi Vladimir Putin lampu hijau untuk masa jabatannya yang kelima, yang akan berlangsung hingga tahun 2030. Jika ia menjabat, ia akan tetap berkuasa selama lebih dari tiga puluh tahun, termasuk beberapa tahun ia memerintah negara itu sebagai perdana menteri. menteri.

Pemilu ini diperkirakan akan menjadi pemilu paling membosankan dalam sejarah modern Rusia. Tidak ada keraguan dalam pertarungan apa pun, kecuali pertarungan setengah hati mengenai siapa yang akan finis kedua.

Perebutan tempat kedua

Pertarungan ini terjadi antara tiga kandidat yang ikut serta dalam pemungutan suara bersama Putin (71), dan perwakilan partai politik yang setia kepada Kremlin dan dengan sepenuh hati mendukung rancangan undang-undang yang diajukan oleh otoritas saat ini di parlemen. Ketiganya mendukung “operasi militer khusus” di Ukraina dan oleh karena itu masuk dalam berbagai daftar sanksi Barat. Jika mereka mengkritik sesuatu, tentu saja itu bukan Putin.

Nikolai Sharitonov, 75 tahun, berpartisipasi atas nama Partai Komunis. Dia pernah melakukan hal yang sama sebelumnya, pada tahun 2004. Partai tersebut memilih Sharitonov daripada Gennady Zyuganov, 79, yang pada awalnya akan terlibat. Zyuganov telah berpartisipasi dalam pemilihan presiden empat kali sejak tahun 1996.

Leonid Slutsky, 56, mewakili Partai Demokrat Liberal sayap kanan, yang ia pimpin sejak kematian pendirinya, Vladimir Zhirinovsky, pada tahun 2022. Slogan kampanye utamanya adalah “Hidup Perjuangan Zhirinovsky.” Zhirinovsky telah mencalonkan diri dalam setiap pemilihan presiden Rusia sejak tahun 1991 (ketika Uni Soviet masih ada), jadi ini adalah pemilu pertama yang diadakan tanpa dia. Namun berkat kampanye Slutsky, dia menjadi terlibat.

READ  Perusahaan Eropa mengatakan 'tidak' untuk menaikkan upah perempuan dan pendapatan minimum | Tindakan

Penyusupnya adalah Vladislav Davankov, 40 tahun, yang termuda di grup. Davankov adalah wakil ketua Duma, majelis rendah parlemen Rusia, atas nama Partai Rakyat Baru – proyek Kremlin mulai tahun 2020. Dia mencoba menampilkan dirinya sebagai “alternatif yang masuk akal” dan secara teratur menggunakan kata “perdamaian”, yang membuat dia menarik bagi beberapa pemilih. Beberapa jajak pendapat memperkirakan dia berada di posisi kedua di belakang Putin dengan sekitar 6% suara. Presiden saat ini dapat mengandalkan hampir 80 persen suara.

Orang yang belum pernah terdengar

Jutaan warga Rusia tidak terwakili dalam pemilu ini. Mereka adalah orang-orang yang mengutuk tindakan Rusia di Ukraina dan oposisi ekstra-parlemen terhadap Putin. Mereka juga termasuk puluhan ribu orang yang datang untuk memberikan penghormatan terakhir kepada pemimpin oposisi Alexei Navalny di Moskow, dengan lantang meneriakkan slogan-slogan anti-perang.

Dua kandidat yang ingin memberikan suara kepada kelompok ini tidak diperbolehkan mengikuti pemilihan presiden. Politisi daerah, Ekaterina Dontsova, melakukan penolakan pada tahap awal, dengan alasan kesalahan prosedur dalam pencalonan. Dia sekarang ingin membuat partai politiknya sendiri untuk berpartisipasi dalam pemilu mendatang.

Politisi liberal Boris Nadezhdin diizinkan maju ke putaran berikutnya, di mana ia harus mengumpulkan setidaknya seratus ribu tanda tangan untuk mendukung pencalonannya. Dia lebih dari sukses. Antrean panjang orang-orang yang datang untuk mendukungnya di seluruh negeri tidak diragukan lagi. Namun KPU Pusat juga menghentikan ambisinya.

Dengan tidak adanya kandidat mereka sendiri, banyak dari orang-orang ini ingin berpartisipasi pada hari pemilu yang paling penting, Minggu, dalam kampanye yang dirancang oleh politisi St. Petersburg Maxim Reznik dan didukung sepenuh hati oleh Navalny. “Melawan Putin pada jam 12 siang” adalah slogan kampanye, yang berarti bahwa mereka yang menentang presiden petahana akan datang ke tempat pemungutan suara sekitar tengah hari, bukan lebih awal atau lebih lambat. Hal ini harus membuktikan bahwa banyak orang memang menentang Putin dan menentang perang, dan menunjukkan bahwa presiden tidak mempunyai mayoritas yang mendukungnya, apa pun hasilnya.

READ  In Hide Van Ranst menantang pendukung Conings di Telegram
Kotak suara juga telah dipasang di wilayah pendudukan Ukraina, seperti di Mariupol, di mana masyarakat dapat memberikan suara mereka lebih awal. Hal ini tidak akan terjadi tanpa adanya tekanan.

Hasil resmi pemilu harus dipandang dengan skeptis. Pemilu sebelumnya selalu mengalami kecurangan yang meluas di kotak suara, menurut analisis statistik terhadap kotak suara. Selain itu, kampanye pemilu yang normal di Rusia terhambat oleh kurangnya kebebasan media, tidak adanya kandidat yang tidak diinginkan, dan penolakan dari pemantau pemilu independen. Pemungutan suara secara elektronik, yang secara aktif didorong oleh pemerintah, juga membuat pemilu menjadi kurang transparan.

“Kebebasan berekspresi menjadi mustahil,” organisasi pemantau pemilu independen Rusia, Golos (De Vote) menyimpulkan dalam laporan baru mengenai kampanye tersebut. Ia menambahkan, “Pemilu saat ini tidak dapat memberikan gambaran tentang apa yang sebenarnya dipikirkan warga negara dan tidak memberikan mereka kesempatan untuk membuat keputusan independen tentang masa depan negara.”

Organisasi ini telah aktif di Rusia sejak tahun 2000, dan dinyatakan sebagai “agen asing” pada tahun 2013, setelah itu terus berlanjut sebagai gerakan tanpa badan hukum. Pada bulan Agustus, pemimpin gerakan tersebut, Grigory Melkonjanets, ditangkap atas tuduhan berkolaborasi dengan sebuah LSM Eropa Timur yang dilarang di Rusia. Dia bisa menerima hukuman hingga enam tahun penjara karena ini. Masa penahanan praperadilannya telah diperpanjang hingga bulan April, yaitu hingga setelah pemilu.