BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Putin mendapat pijakan di Sudan: senjata dengan imbalan pangkalan angkatan laut

Putin mendapat pijakan di Sudan: senjata dengan imbalan pangkalan angkatan laut

internasional29 Juni 24 16:06Dimodifikasi pada 30 Juni 24 pukul 10:23pengarang: Mark Van Harveld

Rusia akan mendirikan pangkalan angkatan laut di Sudan, dan sebagai imbalannya Moskow akan memasok senjata kepada tentara pemerintah Sudan, menurut Forum Pertahanan Afrika, sebuah publikasi dari Departemen Pertahanan AS. Menurut seorang analis Sudan, tentara “sangat membutuhkan senjata, amunisi dan suku cadang untuk pesawat tempur buatan Rusia, dan menawarkan pangkalan angkatan laut ke Rusia sebagai imbalannya dianggap sebagai pilihan terbaik.”

(Kantor Berita Afghanistan/Associated Press)

Pemerintah Sudan, yang dipimpin oleh Letnan Jenderal Al-Burhan, telah melancarkan pertempuran sengit dengan milisi Pasukan Dukungan Cepat sejak musim panas 2023, dan tampaknya menghadapi kekurangan senjata dan suku cadang untuk sebagian besar persenjataan Rusia. Di sana ia bertemu dengan penguasa Sudan dan Vladimir Putin, yang terakhir telah berusaha mendapatkan pijakan di wilayah tersebut selama bertahun-tahun dengan pangkalan angkatan laut di Laut Merah. Sebuah tujuan yang sekarang dapat dicapai.

Anggur lama, botol baru

Menurut ADF, kesepakatan tersebut dicapai di paviliun Forum Ekonomi Internasional yang diadakan baru-baru ini di St. Petersburg di mana para pejabat Sudan bertemu dengan rekan-rekan mereka dari Rusia dan masalah pelabuhan dikembalikan ke meja perundingan. Karena file ini sama sekali bukan hal baru; Pada awal tahun 2017, diktator Sudan saat itu, Omar al-Bashir, bernegosiasi dengan Rusia mengenai pembangunan pangkalan tersebut, rencana yang ditunda ketika militer menggulingkan Bashir pada tahun 2019.

Pengakuan pemerintah Sudan

Pada bulan April, saat berkunjung ke Port Sudan, Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Mikhail Bogdanov berjanji untuk mendukung dan mengakui pemerintah Sudan “sebagai badan resmi yang mewakili kepemimpinan Sudan dan rakyat Sudan.” Menteri juga berjanji, dalam bahasa Arab klasik, untuk memberikan “bantuan militer kualitatif tanpa batas,” mengacu pada kehadiran pasukan Rusia di wilayah Sudan, menurut media Sudan. Pasukan Rusia di lapangan? Namun Letnan Jenderal Sudan Yasser Al-Atta, asisten kepala Dewan Militer Burhan, menegaskan bahwa pangkalan Rusia terutama ditujukan untuk layanan logistik dan memasok bahan bakar ke kapal dan tidak akan menjadi pangkalan angkatan laut yang lengkap.

READ  Seorang pengendara sepeda yang mendorong seorang anak di Belgia menggugat ayahnya yang merekam kecelakaan | Luar negeri

Bertaruh pada satu kuda

Para analis tidak hanya melihat perjanjian tersebut sebagai bukti lebih lanjut bahwa Putin benar-benar ingin memperluas operasinya di Afrika, namun juga bertanya-tanya sejauh mana Rusia mengabaikan strateginya untuk mendukung kedua belah pihak dengan dukungan baru kepada tentara pemerintah. Karena sejak pecahnya pertempuran antara tentara pemerintah dan RSF, Rusia telah mendukung tentara tersebut, sedangkan korps tentara bayarannya di Afrika (sebelumnya Grup Wagner) tetap bersekutu dengan RSF.

Emas adalah kuncinya

Kelompok terakhir ini mengendalikan beberapa tambang emas besar di Sudan barat, sehingga memungkinkan Rusia menghindari sanksi internasional dan membiayai invasi ke Ukraina. Menurut Bank Sentral Sudan, tentara bayaran Wagner menyelundupkan emas senilai $1,9 miliar ke luar negeri antara Februari 2022 dan Februari 2023, jumlah yang kira-kira setara dengan aktivitas penambangan legal di Sudan pada tahun 2022.

Pertempuran yang sedang berlangsung antara tentara pemerintah Sudan dan RSF telah sangat mengganggu operasi penambangan emas, itulah sebabnya Rusia mengakhiri hubungannya dengan RSF, menurut seorang analis dari Institute for the Study of War. ISW menulis bahwa dukungan ini sebenarnya telah menurun sejak kematian ketua Wagner Prigozhin pada tahun 2023. Sejak kematian Prigozhin, Grup Wagner dan Korps Afrika tampaknya kurang aktif di Sudan. Menurut Institute for the Study of War, hal ini menunjukkan bahwa Rusia melakukan trade-off antara kebijakan negara dan usaha bisnis Wagner. Keputusan ini akan mengorbankan Wagner, Korps Afrika, dan pasukan Reporters Without Borders.

Transfer sumber daya

Menurut Institute for the Study of War, peralihan dukungan Rusia dapat “membebaskan sumber daya Rusia” yang kemudian dapat dikerahkan di Ukraina dan wilayah lain di Afrika. ISW melaporkan, berdasarkan sumber-sumber Rusia, bahwa Kementerian Pertahanan Rusia mempunyai rencana untuk memindahkan tentara Rusia dari unit Korps Afrika yang tidak ditentukan ke Ukraina. ISW juga mengutip beberapa Telegram dan sumber intelijen bahwa sejumlah pasukan Korps Afrika, yang terdiri dari anggota baru, mantan pejuang Grup Wagner dan mungkin tentara bayaran Afrika, berpartisipasi dalam serangan Rusia baru-baru ini di wilayah Kharkiv.

READ  Hazara takut akan warisan dan keamanan di bawah pemerintahan Taliban

Masuk ke Iran

Terakhir, dengan beralih ke militer pemerintah Sudan, Putin menjadikan strateginya lebih sejalan dengan sekutu aktif lainnya di kawasan: Iran. Sejak akhir tahun 2023, Iran telah memperkuat hubungan bilateralnya dengan Sudan, dan Teheran telah mengekspor drone ke Khartoum. The Wall Street Journal melaporkan pada bulan Maret bahwa Iran juga mencoba, meskipun tidak berhasil, untuk mendirikan pangkalan angkatan laut permanen di Port Sudan. Menurut Institute for the Study of War, aliansi Rusia dengan Iran akan memungkinkan Kremlin mengoordinasikan bantuan dengan Iran. Sebelum Wakil Menteri Bogdanov berangkat ke Sudan, ia bertemu dengan Wakil Perdana Menteri Iran Ali Bagheri Kani. Dalam pertemuan tersebut, mereka membahas “pentingnya hubungan bilateral dan isu-isu regional.” Bagi ISW, hal ini menandakan kedua sekutu sudah melakukan koordinasi.