BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Putri Kapten Westerling menyerukan boikot film fitur ‘De Oost’

Holland membutuhkan film panjang Timur Dan memboikot materi pendidikan yang menyertainya. Palmyra Westerling, putri Kapten Raymond Westerling, menelepon. Pahlawan (imajiner) didasarkan padanya.

Menurut Westerling, “Pendekatan film adalah bahwa tentara Belanda pergi ke Hindia Belanda untuk memadamkan perjuangan kemerdekaan Indonesia.” Anda menulis di situs opini EW. Menurutnya, tidak demikian. Mereka pergi ke Hindia Belanda untuk memerangi terorisme Indonesia yang menyebabkan banyak korban (sipil) di sana. Ia meminta “pembaca dan rakyat bangsa” untuk memboikot film, materi pendidikan, dan novel yang menyertainya.

Film ini telah tayang di Amazon Prime selama beberapa hari dan sangat menarik. Sebelumnya, dalam persidangan ringkasan, Federasi Hindia Belanda menuntut agar film dimulai dengan naskah peringatan bahwa itu adalah “representasi fiktif” dari intervensi Belanda, dan ini adalah reaksi terhadap Bersiap – periode kekacauan dan kekerasan di Indonesia. Segera setelah Perang Dunia II. Hakim menolak permintaan ini minggu lalu.

Baca juga:

Ayah saya kontroversial? “Dia juga menyelamatkan banyak orang di Sulawesi Selatan.”

Pada musim gugur tahun 2020, Trouw Palmyra Westerling berbicara dalam serial tentang Perang Kemerdekaan Indonesia, yang menyatakan: “Ayah saya selalu mendukung keputusan dan tindakannya.”

READ  Timur merobek luka lama, juga di Indonesia