BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Putusan pengadilan memberi Biden lebih sedikit kekuatan untuk mengurangi emisi | Saat ini

Mahkamah Agung AS telah memutuskan bahwa Badan Lingkungan pemerintah tidak dapat membatasi jumlah gas rumah kaca yang dapat dikeluarkan oleh perusahaan dan pabrik. Putusan ini berarti bahwa Presiden Joe Biden memiliki kekuasaan terbatas untuk memerangi perubahan iklim.

Enam dari sembilan hakim kunci memberikan suara menentang batas emisi Badan Perlindungan Lingkungan (EPA). Tujuan utamanya adalah untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dari pembangkit listrik tenaga batu bara. Hampir 20 persen listrik di Amerika Serikat berasal dari pembangkit listrik tenaga batu bara.

Di bawah undang-undang saat ini, EPA mengontrol emisi dari pembangkit listrik yang ada. Para hakim percaya bahwa EPA tidak dapat menetapkan aturan ini sendiri dan harus terlebih dahulu mendapatkan persetujuan dari Parlemen (Kongres) sebelum menetapkan batasan baru.

Pemerintahan Biden saat ini sedang mengerjakan undang-undang “udara bersih” baru, yang harus disetujui oleh Kongres. Presiden menginginkan sektor energi berhenti mengeluarkan gas rumah kaca pada 2035.

Gedung Putih menyebut putusan itu “menghancurkan” dan yakin negara itu mengambil langkah mundur. Biden mengatakan dia tetap berkomitmen untuk mengatasi krisis iklim dalam kekuasaannya.

PBB menggambarkan langkah ini sebagai kemunduran. Seorang juru bicara PBB percaya bahwa tindakan satu negara seharusnya tidak mempengaruhi tujuan iklim Perjanjian Paris. Karena “resolusi seperti hari ini membuat pencapaian tujuan semakin sulit”.

READ  Trudeau menggunakan hukum darurat untuk memprotes pengemudi truk • OMT: Lebih pendek dalam isolasi setelah cedera