BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengadilan membalikkan kebijakan iklim AS: Rencana Biden sulit untuk diterapkan

“Ini berarti Joe Biden kemungkinan besar tidak akan mencapai tujuan iklim ambisiusnya,” kata reporter AS Eric Motan. Ketika dia menjabat pada tahun 2020, presiden Demokrat menetapkan tujuan untuk mengurangi emisi dari sektor energi menjadi nol pada tahun 2035. Seorang juru bicara Gedung Putih menyebut keputusan itu sebagai “bencana”.

Kurangi emisi

Pada tahun 2015, Presiden Obama memutuskan untuk menghapus pembangkit listrik tenaga batu bara dengan mengatur badan lingkungan AS, Badan Perlindungan Lingkungan. Pembatasan emisi yang ketat diberlakukan. Pengadilan sekarang mengatakan bahwa layanan itu di luar kemampuannya karena tidak ada persetujuan parlemen dari tujuan yang dirumuskan Obama.

Kasus ini dibawa oleh sekelompok negara bagian Republik yang dipimpin oleh West Virginia Coal Production Company. Mahkamah Agung memutuskan mendukung mereka hari ini. Ketua Hakim John Roberts mengatakan Kongres tidak pernah memberikan EPA wewenang untuk mengatur industri energi sedemikian rupa.

tujuan iklim global

“Ini juga mempengaruhi seluruh dunia,” kata reporter Mouthaan. Setelah China, Amerika Serikat adalah penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia. KTT iklim Glasgow telah didesak untuk membatasi pemanasan global hingga satu setengah derajat. Singkirkan arang.

Selain itu, undang-undang baru untuk mengurangi emisi karbon dioksida di Amerika Serikat memiliki sedikit peluang untuk disahkan oleh Parlemen, kata de Mottan. “Di Senat, hampir semua Republikan menentangnya. Demokrat yang paling kuat, Joe Manchin, mewakili negara bagian Virginia Barat dan juga tidak mendukungnya.”

Mahkamah Agung Konservatif

Dari sembilan hakim senior, tiga memilih menentang pembatasan kekuasaan EPA. Hakim yang ditunjuk oleh presiden Demokrat berbicara tentang perkembangan “menakutkan” yang akan berbahaya bagi dunia. Tapi enam hakim pelestarian memiliki mayoritas.

READ  Perusahaan Eropa mengatakan 'tidak' untuk menaikkan upah perempuan dan pendapatan minimum | Tindakan

Sekali lagi, ini adalah pernyataan yang memiliki banyak hal yang harus dilakukan di Amerika Serikat. Pekan lalu, hak untuk memanggul senjata diperpanjang dan Mahkamah Agung memutuskan untuk mencabut hak aborsi secara nasional. “Karena parlemen tidak bisa menyepakati isu-isu kritis, tidak ada undang-undang dan keputusan akhir ada di tangan Mahkamah Agung,” kata Mathan.