BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Quin Dokters menjual praktik mereka sendiri lagi

Quin Dokters, sebuah perusahaan yang mendigitalkan beberapa praktik umum, akan menghapus lima praktiknya. Inilah yang dikatakan perusahaan dalam sebuah wawancara dengan Dewan Pengungsi Norwegia. Quin ingin fokus sepenuhnya pada platform digitalnya untuk membuat perawatan GP lebih mudah dan efisien.

Keputusan tersebut mengikuti kasus yang terungkap musim panas ini dalam sejumlah praktik yang telah diperoleh Quin selama setahun terakhir. Dewan Pengungsi Norwegia Dia menulis pada bulan Juli bahwa waktu tunggu janji temu telah meningkat secara dramatis dan ribuan orang belum mengunjungi perawatan rutin selama beberapa hari dokter Dia bisa.

Direktur Belanda Olivier Molenkamp mengatakan “banyak percakapan” sedang berlangsung dengan dokter umum lain yang mungkin bertanggung jawab atas pasien atau praktik. Hal ini dibenarkan oleh seorang dokter umum – yang namanya diketahui redaksi.

Perusahaan telah mengambil alih lima klinik dengan total sepuluh cabang di Amsterdam, Enschede, Potterschok, Ridderkerk dan Spekenes. Di sana dia ingin meluncurkan platform digital yang akan membuat perawatan dokter umum lebih sederhana dan lebih efektif. “Untuk benar-benar melihat tantangan apa yang dihadapi para dokter umum di Belanda,” kata Molenkamp. Namun dia yakin startup tersebut telah gagal memenuhi tantangan tersebut. “Kami mengujinya sendiri.”

Baca juga artikel sebelumnya: ‘Dokter Digital’ Tidak Pernah Merespons Lagi: Bagaimana Quin Dokters Menyebabkan Pasien Mengalami Gangguan

Pemeriksa Gejala

Quin menanggapi kekurangan dokter umum yang semakin meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Dia percaya bahwa perawatan kesehatan bisa menjadi lebih efisien. Misalnya, dengan membantu pasien dengan “pemeriksa gejala” memutuskan apakah mereka harus pergi ke dokter umum. Dokter akan memiliki lebih banyak waktu untuk pasien jika diperlukan. Selain itu, idenya adalah untuk melibatkan para profesional medis dalam konsultasi sebelumnya, sehingga mereka akan menerima lebih sedikit rujukan yang kemudian terbukti tidak perlu.

READ  Google melaporkan perangkat Nest mana yang menerima dukungan penting - gambar dan suara - berita

Namun, ada kerusuhan musim panas ini di antara pasien dan dokter umum, terutama di tempat-tempat di Amsterdam. Beberapa dari praktik ini benar-benar mengalami masalah sebelum Quinn mengambil alih. “Kami biasanya membeli situs yang sudah mencari penerus, dan di mana masih ada ruang untuk perbaikan. Jadi kami pikir kami dapat dengan cepat mencapai hasil dengan platform kami.”

Menurut Molenkamp, ​​kekurangan dokter menjadi salah satu masalah tersebut. “Dalam istilah praktis, Anda melihat bahwa kami sebenarnya disibukkan dengan banyak minat dan upaya untuk menghadirkan kemampuan ke dalam sistem. Dan tidak begitu banyak dengan peluncuran platform kami.” Jadi platform digital belum banyak diimplementasikan dalam praktik.

Molenkamp mengatakan mereka telah menghubungkan pasien dalam praktik dengan kekurangan dokter umum ke dokter umum di tempat lain di negara ini melalui panggilan video, untuk mengatur lebih banyak konsultasi. Selain itu, sejumlah dokter umum yang menangani praktik mengatakan mereka juga ingin menggunakan platform digital, menurut Mollenkamp.

Quinn salah menilai tantangan latihan GP

Apakah tekanan pada dokter lebih tinggi dari yang mereka harapkan? “Ya, tentu,” kata Molenkamp. Tapi suasana hati Quin juga tidak bagus saat itu. “Saat itu benar-benar kekurangan dokter umum, kemudian Covid mewabah, dan sejak Mei lalu kami melihat kekurangan monitor, sebagian karena program vaksinasi GGD.”

Menurut Mollenkamp, ​​praktik dengan masalah terbesar adalah yang pertama dikurangi. “Di Amsterdam, kami sudah membuat kesepakatan dengan rekan-rekan kami dari klinik tentang penerimaan pasien. Ini menyisakan sekitar 6.500 pasien, dan kami ingin memastikan praktik berjalan lancar sebelum kami mencari mitra baru. Tentu saja kami tidak melakukannya. ingin mentransfer latihan yang rusak. ”

READ  Honor mengumumkan smartphone Magic 3 Series dengan layanan Google - tablet dan ponsel - berita

Baca juga: Tidak bisakah perawatan GP yang terfragmentasi menjadi lebih pintar? Inisiatif yang cukup

Tidak tertarik pada sistem TI

Perusahaan muda, yang didirikan tahun lalu oleh Bart Malenstein, 41, salah satu pendiri dan mantan pemilik Bergmann Clinics. Quin Dokters mengembangkan pemeriksa gejala, tetapi praktik dokter umum tidak tertarik pada platform digital. Jadi Mallinstein memutuskan untuk mengambil beberapa dari mereka.

Rencana bisnis tahun lalu menetapkan bahwa pada tahun 2023, perusahaan berharap untuk tumbuh menjadi 43 klinik dan setengah juta pasien – yang seharusnya menghasilkan 150 juta euro. Selain Bergman Clinics, CZ, Zilveren Kruis dan mitra ekuitas swasta, mereka juga menginvestasikan uang di perusahaan, yang terakhir bernilai 25 juta euro.

Ide utama Quin Dokters adalah menawarkan platform digital sebagai lisensi untuk dokter umum di seluruh Belanda. Sekarang akan terus berlanjut. Namun, karena masalah tahun ini, ia mengurangi praktiknya lebih cepat. “Tapi ini (kurangnya dokter umum, editor) bukan masalah tersendiri di Belanda. Ada juga praktik di tempat lain yang harus ditutup sementara. Ini juga memperkuat keyakinan kami bahwa ada kebutuhan besar akan inovasi digital.”