BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Reaksi tidak memuaskan dari Platform India 2.0 terhadap tujuan Bloquois

Pada hari Senin, Bloquiz akan meluncurkan proyek Indonesian Community Recognition-Additional Gesture 2021-2024 di Belanda tanpa berkonsultasi dengan DPR. Rencana tersebut mencakup tambahan dana 20 juta sebagai “pertunjukan” kepada komunitas India (semua bekas Hindia Belanda dan generasi berikutnya). Gerakan ini dianggap sebagai jumlah total dari pemulihan hak yang sebenarnya.

Sekali lagi, Sekretaris Negara untuk VWS, Bloguis, mengabaikan banyak pertanyaan terbaik dari komunitas India. Pertanyaan masih harus diselesaikan di DPR. Selama 76 tahun, masyarakat India telah berurusan dengan politik identitas: politik mengabaikan preferensi masyarakat. Kebijakan ini, juga dikenal sebagai “kebijakan penghancuran”, bertentangan dengan hak-hak masyarakat. Ini akan diumumkan dalam surat terbuka dari Platform India 2.0 ke Blockquise. Janda 93 tahun Ny. dalam surat terbuka. Hookweld-lantai. Dia mengungkapkan ketidaksenangannya pada pertemuan sebelumnya selama diskusi meja bundar dengan Komite VWS. Dia tidak pernah menerima tanggapan resmi untuk itu.

Surat Terbuka:

Paul Bloquis yang terhormat,

Saya melihat berita di Museum Sofiahof, di mana Anda memulai gerakan tambahan berjudul “Pengakuan Kolektif Komunitas India 2021-2024”. Benar-benar gestur ekstra bagi masyarakat Hindia dan Maluku.

Dengan pesan ini Anda memilih untuk secara emosional meminggirkan bagian penting dari masyarakat India. Ini menjadi perhatian semua orang Indo-Belanda yang masih memiliki akun terbuka, yang telah menjadi fokus berkali-kali. Sebuah akun yang sepenuhnya dijelaskan dalam Laporan NIOD 2005 Hans Meijer. Penyelidikan yang ditunjuk pemerintah. Hasil laporan ini jelas dan kemudian ditempatkan di laci di bawah kabinet saat itu.

Juga, jangan lupa bahwa pada tahun 2006 NIOD merilis laporan penting kedua tentang kerusakan perang, penjarahan dan pemulihan hak di Indonesia: Jejak Kehancuran, oleh Peter Kepi. Laporan menarik ini belum diperdebatkan di DPR dan telah diajukan di laci yang sama dengan laporan Hans Meijer.

READ  300 orang Irak yang heroik melawan Israel untuk dinormalisasi dengan CIDI

Anda tahu apa itu: Selama pendudukan Jepang, tahanan tidak dibayar selama penahanannya: The Back Bay. Meskipun bertahun-tahun berjuang dan berdiskusi dengan negara Belanda, ayah saya mampu meniup peluit.

Yang disebut rencana penarikan dari tahun 2015 adalah untuk mengkompensasi pemain KNIL yang masih hidup, dan untuk mencegah pembayaran kembali dari mereka. Sayangnya, para janda dikesampingkan. Bibi saya yang lebih tua (sekarang 93) membuat permintaan emosional untuk ini Diskusi meja bundar (30 Sep 2019) dengan House Committee di bawah VWS. Sayangnya, dia tidak menerima tanggapan apa pun dari Anda.

Rasa sakit ini masih berlanjut di banyak keluarga, termasuk kerabat. Gaji yang tidak dibayar dan kegagalan untuk memberikan kompensasi kepada banyak keluarga di Hindia Belanda atas kerusakan akibat perang merupakan pukulan lain. Periode Persia (45-49) penuh kekerasan dan secara brutal menghancurkan banyak keluarga India.

Anda tahu sejarah ini, tetapi Anda telah mengambil sikap bahwa kita harus melupakan kesengsaraan itu dan puas dengan hibah tambahan lainnya. Jadi kita tidak.

Dalam percakapan terakhir dengan Anda di Platform India 2.0 (IP2.0) pada tanggal 25 Juni 2020, kami menjelaskan buku “Flew Letters” oleh Henk Horkson (dibuat dengan berkonsultasi dengan IP2.0). Konsep “pemindahan India”. Kami berharap buku ini tidak berakhir di laci yang sama seperti dua buku sebelumnya.

Pemulihan hak masih merupakan masalah yang paling penting untuk IP2.0 dan tidak akan dibeli seperti yang disebut otentikasi kolektif.

Hormat kami,

Ditandatangani oleh Peter Floor, Anggota Tim Platform 2.0 India. L Hookweld – Lantai.

Baca juga: Tidak ada jumlah pemulihan hukum India adalah ,5 36,5 miliar