BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rekrutmen mahasiswa asing mengganggu keluhan tentang pertumbuhan

Universitas telah mendorong lebih banyak pilihan hukum untuk mengekang masuknya mahasiswa asing selama bertahun-tahun. Namun, penyedia swasta program bridging mahal yang mendatangkan lulusan asing masih diterima di kampus.

Lagi-lagi, universitas menarik lebih banyak mahasiswa, meskipun pertumbuhannya tidak sebesar tahun lalu ketika jumlah mahasiswa meningkat sebesar 8 persen. Tahun ini, 340.700 siswa terdaftar, menurut angka sementara yang diterbitkan oleh Konsorsium Universitas (VSNU) pada awal November. pertumbuhan 4 persen. Ini karena aliran konstan dari luar. Secara total, hampir 80.000 siswa internasional sekarang belajar di tiga belas universitas Belanda, hampir seperempat dari total keseluruhan.

University of Amsterdam (UvA) masih tumbuh sedikit lebih cepat daripada yang lain, dengan jumlah mahasiswa meningkat sebesar 6 persen. Untuk pertama kalinya di universitas lebih dari 40 ribu siswa. Dalam lima tahun terakhir, hampir 13.000 siswa telah ditambahkan, ukuran universitas sekecil Wageningen atau Twente. Siswa internasional menyumbang dua pertiga dari pertumbuhan. Tidak lama lagi, UVA akan memiliki lebih banyak siswa internasional daripada siswa Belanda. Tahun ini, 40 persen mahasiswa yang diterima di program sarjana dan 60 persen mahasiswa baru magister berasal dari luar negeri.

Ketua Parool Geert Ten Dam berpendapat, UVA tidak bisa lagi menangani pertumbuhan seperti itu. Pasar kamar sibuk, kampus penuh sesak dan guru serta staf pendukung menghadapi beban kerja yang meningkat. “Kelompok semakin besar, dosen harus lebih banyak mengawasi tesis, itu penuh.” Menurut Ketua, tanpa lembur yang berarti, karyawan tidak bisa lagi menyelesaikan pekerjaannya. Batasnya sudah tercapai ditambahkan Dia menambahkan di majalah universitas Folia. Den Haag harus membantu kita melakukan sesuatu tentang masuknya pengungsi. Ini tidak akan berhenti dengan sendirinya.

(Cerita berlanjut di bawah ilustrasi)

Foto: Lynne Monique

Studenttenstop

Dalam beberapa tahun terakhir, universitas telah menampilkan diri mereka sebagai korban dari kesuksesan mereka sendiri. Belajar di Belanda sangat menarik. Universitas Belanda memiliki peringkat internasional yang tinggi, biaya kuliah untuk siswa UE masuk akal dan tidak ada batasan masuk. Karena ada pergerakan bebas orang di Eropa, universitas tidak dapat menolak mahasiswa UE yang memenuhi persyaratan penerimaan.

VSNU telah melobi lebih banyak opsi hukum untuk membendung arus mahasiswa internasional selama empat tahun sekarang. Satu-satunya pilihan yang tersedia untuk universitas sekarang adalah membekukan siswa untuk studi populer. Namun mahasiswa Belanda juga menjadi korbannya. Itu sebabnya universitas menginginkan pilihan untuk hanya membatasi jumlah tempat studi pada metode studi bahasa Inggris mereka. Mereka didengar oleh Menteri Pendidikan Ingrid van Engelshofen yang akan keluar. Tetapi RUU yang memungkinkan penggunaan sejumlah kalimat untuk jalur bahasa Inggris tertunda hampir satu tahun karena jatuhnya Departemen Keuangan.

READ  Den Haag, perlakukan orang Palestina seperti manusia

Impotensi yang berpura-pura menjadi universitas dipertanyakan. Agustus lalu mereka mengumumkan bahwa mereka akan berhenti secara aktif merekrut siswa internasional. Terlambat, apalagi, pertanyaannya adalah apa yang akan terjadi dengan pembekuan pendaftaran ini. Perguruan tinggi mungkin kurang hadir dalam beasiswa luar negeri, tapi tahun lalu hampir tidak ada perguruan tinggi karena pembatasan Corona. Mereka berpartisipasi penuh dalam pameran virtual, acara rekrutmen online dan juga merekrut melalui saluran media sosial dan situs web mereka. Sejumlah universitas di negara-negara di luar Uni Eropa beroperasi dengan agen perekrutan lokal yang dibayar untuk setiap siswa yang dirujuk.

Keluhan tersebut kontras dengan kepatuhan universitas yang terus-menerus terhadap tahun transfer yang kontroversial bagi siswa internasional yang tidak memenuhi persyaratan untuk pendidikan sebelumnya di Belanda.

Mengeluh tentang kurangnya alat untuk menolak siswa internasional juga kontras dengan universitas yang terus berpegang pada tahun transfer kontroversial untuk siswa internasional yang tidak memenuhi persyaratan untuk pendidikan Belanda sebelumnya. Tiga tahun lalu, majalah Education mengungkapkan bahwa lima universitas dan tiga perguruan tinggi pendidikan tinggi telah bekerja sama dengan agen perekrutan Inggris Study Group, Oncampus dan Navitas Australia. Perusahaan-perusahaan ini membawa siswa yang tidak dapat diterima ke Belanda untuk mendapatkan tahun Ditemukan yang menyediakan akses ke gelar sarjana sarjana. Ini akan membebani mereka dari empat belas ribu hingga delapan belas ribu euro, hampir dua kali lipat biaya kuliah yang dibayarkan oleh siswa non-Uni Eropa untuk gelar sarjana Belanda. Program bridging dilakukan oleh perusahaan, tetapi sebaiknya di kampus universitas Belanda. Hal ini memberikan siswa internasional perasaan bahwa mereka benar-benar belajar di universitas kelas dunia saat mereka berpartisipasi dalam program penyegaran bisnis.

jeram

Agen perekrutan mencari banyak siswa tambahan berkat jaringan agen mereka yang luas. Australian Navitas, mitra di University of Twente sejak 2019, memiliki 5.000 agen pengajar di 125 negara berbeda, perusahaan tersebut melaporkan di situs webnya. Delapan puluh persen siswa Navitas menggunakan agen semacam itu.

Pada 2019, 37 persen mahasiswa sarjana Twente – sekitar seribu – berasal dari luar negeri. Berkat program bridging Navitas, ratusan mahasiswa internasional telah ditambahkan. Pada awalnya Jalur Dua Puluh Sebagai Navitas menyebut tahun persiapan, disepakati untuk mendaftarkan 270 siswa setiap tahun. Tahun ini, 371 siswa sudah memulai program bridging.

Perusahaan Inggris Oncampus telah menyelenggarakan tahun persiapan di UVA sejak 2013. Kolaborasi ini dikritik tahun lalu setelah majalah universitas Folia muncul Penipuan digunakan untuk memberikan visa kepada siswa yang datang ke Amsterdam untuk belajar administrasi bisnis. IND hanya mengeluarkan izin belajar untuk tahun persiapan jika siswa sudah terdaftar dalam studi lanjutan. Hal ini tidak mungkin dilakukan dengan mempelajari bilangan tetap karena seleksi tidak dilakukan sampai setelah siswa berhasil menyelesaikan tahun persiapan. Inilah sebabnya mengapa UVA mendaftarkan mahasiswa Oncampus yang ingin melakukan administrasi bisnis dengan program studi ekonomi lain.

Publikasi di Jurnal Pendidikan dan Folia menyebabkan serangkaian pertanyaan parlemen dan penyelidikan oleh komisi nasional

Postingan di Onderwijsblad dan Folia menghasilkan seri pertanyaan parlemen dan investigasi oleh Komite Pengawas Nasional untuk Kepatuhan terhadap Kode Etik yang dibentuk oleh universitas dan perguruan tinggi untuk mengatur perekrutan mahasiswa internasional. Komisi menunjukkan bahwa universitas dan penyedia layanan swasta di tahun-tahun transisi memperluas basis secara signifikan. Tahun Persiapan adalah untuk siswa yang memiliki tingkat yang setara dengan VWO Belanda, tetapi tidak memiliki pengetahuan profesional khusus atau yang masih perlu meningkatkan bahasa Inggris mereka. Di Study Group, Oncampus dan Navitas, tahun persiapan telah berubah menjadi jalur rekrutmen di mana ratusan mahasiswa internasional direkrut di tingkat HAVO. Seperempat siswa tidak berhasil menyelesaikan tahun transisi, yang menimbulkan pertanyaan tentang cara penyedia memilih siswa.

READ  Blokade Terusan Suez memicu kelangkaan perdagangan kayu di Gadeiro di Groningen. "Mungkin tidak akan ada lagi kayu taman selama liburan Mei"

(Cerita berlanjut di bawah ilustrasi)

Foto: Lynne Monique

Pengaduan yang disampaikan pada bulan September ke Inspektorat Pendidikan (yang memiliki Jurnal Pendidikan) menunjukkan bahwa tahun lalu Navitas menerima seorang siswa dengan ijazah yang, menurut organisasi internasionalisasi Nuffic, sebanding dengan tingkat VMBO-TL. Siswa lain di Navitas memiliki paket mata pelajaran tingkat HAVO, tetapi nilainya terlalu rendah untuk diterima dalam program HBO Belanda. Oleh karena itu, siswa seperti itu tidak boleh diterima dalam program bridging yang menyediakan akses ke gelar sarjana universitas.

celah

Menteri van Engelshofen ingin mengakhiri penyalahgunaan tahun persiapan. Perguruan tinggi harus menerapkan kriteria seleksi yang lebih ketat sehingga penerimaan mahasiswa non-Uni Eropa dengan diploma di tingkat HAVO menjadi pengecualian, tulisnya dalam surat kepada DPR pada awal Januari. Mengedepankan tahun persiapan program dengan angka pasti tidak boleh berakhir, karena bertentangan dengan kode etik.

Faktor yang memperumit adalah menteri tidak banyak bicara soal tahun persiapan karena tidak ada yang diatur dalam undang-undang pendidikan tinggi.

Faktor yang memperumit adalah menteri tidak banyak bicara soal tahun persiapan karena tidak ada yang diatur dalam undang-undang pendidikan tinggi. itu trek Oleh karena itu, Oncampus dan Navitas tidak menghasilkan ijazah yang diakui. Kesenjangan dalam hukum berarti bahwa Departemen Inspeksi Pendidikan tidak berwenang untuk bertindak terhadap penyedia swasta yang menerima siswa di tingkat pra-profesional. Karena itu, Menkeu mengandalkan regulasi mandiri yang lebih ketat oleh lembaga dan mereka tidak berniat meninggalkan tahun persiapan seperti itu. Sepertiga negara di dunia, termasuk China, Rusia, dan Indonesia, tidak memiliki ijazah sekolah menengah atas di tingkat pra-universitas. Level hafu adalah level tertinggi yang bisa dicapai di sana. “Tahun Persiapan memberikan kesempatan kepada siswa berbakat dari negara-negara tersebut untuk belajar di sini,” kata juru bicara VSNU, Robin Poulart.

READ  Monyet menyalahgunakan santan: Supermarket melarang merek Thailand - Radar

Di bawah tekanan menteri, universitas kini menetapkan kriteria seleksi yang lebih ketat. “Siswa dengan ijazah HAVO harus memiliki nilai yang lebih tinggi, dan persyaratan tingkat bahasa Inggris juga semakin tinggi,” kata Poulart. Kesepakatan-kesepakatan baru tersebut dituangkan dalam Code of Conduct yang saat ini sedang dievaluasi.

menangis minta tolong

Meskipun teriakan minta tolong dari Ketua Ten Dam menuju Den Haag, UVA menandatangani perjanjian baru dengan Oncampus. Ini memperhitungkan keberatan Menteri dan Komite Kode Etik. Apa sebenarnya yang ada dalam kontrak tidak diungkapkan. Bagaimanapun, UVA menjelaskan kesepakatan untuk menghentikan perekrutan untuk studi numerus fixus skala besar. Program Administrasi Bisnis masih merujuk siswa internasional yang tidak memenuhi persyaratan penerimaan ke situs web Oncampus. Dinyatakan lebih jelas dari sebelumnya bahwa program Oncampus sedang mempersiapkan gelar sarjana ini, tetapi jumlah tempat studi terbatas. Oleh karena itu, mahasiswa Oncampus membayar €18,375 untuk program yang tidak menjamin masuk ke program studi yang dipilih.

Komite Kode Etik harus memantau apakah interpretasi Amsterdam terlalu luas dan apakah siswa sekolah menengah pra-kejuruan akan diterima lagi. Belum jelas bagaimana ini harus bekerja. Seorang juru bicara menteri mengatakan Kementerian Pendidikan akan memantau apakah kriteria penerimaan yang lebih ketat akan menghasilkan penerimaan tahun persiapan yang lebih rendah dan angka yang lebih baik untuk transfer ke gelar sarjana. Apa yang harus terjadi jika ternyata tidak demikian adalah pertanyaan untuk penggantinya.

Artikel ini berasal dari Majalah Pendidikan edisi Desember, yang dikirimkan kepada anggota AOb 11 kali dalam setahun. Apakah Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang semua manfaat keanggotaan AOb? Lihat di sini.