BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Replika pesawat ulang-alik mendarat di St. Cloud

Replika pesawat ulang-alik mendarat di St. Cloud

jalan. CLOUD — Sebuah versi pesawat ulang-alik milik penduduk asli St. Cloud mendarat di sini akhir pekan ini setelah penerbangan selama seminggu dari Florida ke Minnesota.

Perjalanan tersebut membawa badan pesawat seberat 25 ton melalui jalan berkelok-kelok dan seringkali melalui kota-kota kecil sementara pasukan masing-masing negara bagian melaju di depan dan di belakang kendaraan pengangkut karena ukurannya yang sangat besar.

“Setiap negara bagian memerlukan izinnya masing-masing, dan kemudian Anda harus membuat mereka berkoordinasi satu sama lain,” kata pemilik pesawat ulang-alik Felicity June Pederson. “Ada banyak hal yang bisa salah, jadi Anda akan merasa bahagia jika semuanya berjalan baik.”

Model pesawat ulang-alik, yang disebut “Inspirasi”, menyeberang ke Minnesota tepat setelah tengah malam pada hari Sabtu dan tiba di St. Cloud beberapa jam kemudian. Pada hari Senin, kru dari perusahaan lokal mulai mengelas platform untuk menyimpan pesawat ulang-alik sementara Pederson dan yang lainnya merencanakan masa depannya.

“Tugas pertama kami adalah mendefinisikan hal ini dan kemudian mulai mempresentasikannya kepada mitra, mungkin perusahaan besar di Minnesota, terutama jika mereka terlibat dalam industri penerbangan,” kata Pederson.

Pederson adalah lulusan Sekolah Menengah St. Cloud Apollo, yang memiliki kapsul pelatihan NASA di kampusnya. Dia adalah pendiri sistem LVX, yang memiliki paten untuk komunikasi cahaya tampak, sesuatu yang dia kerjakan bersama NASA. Dia dan istrinya, Erin, menghabiskan waktu di Florida dan Minnesota.

Pada tahun 2015, mereka mengambil alih kepemilikan penuh Versi antar-jemputYang telah jatuh ke dalam kehancuran dan di ambang kehancuran, dan ratusan ribu dolar dihabiskan untuk memulihkannya.

“Saya rasa ini adalah salah satu donasi paling menakjubkan yang pernah saya berikan,” kata Pederson, yang berharap pesawat ulang-alik tersebut akan dipajang secara permanen di kubah besar sebagai bagian dari kompleks pendidikan Pelabuhan Luar Angkasa Inspirasi yang baru. Tampilkan pesawat luar angkasa lainnya, jadikan pembicara dan pameran yang berkaitan dengan perjalanan luar angkasa, dan jual tiket tur virtual luar angkasa.

READ  Maaf, NASA belum menemukan pintu masuk rahasia ke Mars

Program Pesawat Ulang-alik NASA berakhir pada tahun 2011 dengan lebih dari 130 misi diterbangkan. Dua misi menyaksikan kesedihan yang luar biasa: pesawat ulang-alik Columbia hancur saat masuk kembali ke atmosfer, dan Challenger jatuh setelah peluncuran, kedua insiden tersebut menewaskan tujuh anggota awak.

Namun misi lain telah membuat kagum jutaan orang di seluruh negeri, terutama Generasi X dan Milenial yang tumbuh dengan impian mengunjungi luar angkasa. Senator Negara Bagian DFL Aric Putnam, seorang pendukung lokal proyek ini, berharap dapat membawa kegembiraan dan keajaiban tersebut kepada generasi baru.

“Saya sangat senang mendapat kesempatan untuk menginspirasi generasi muda kita agar lebih ambisius dan mempunyai ide-ide besar serta harapan besar,” ujarnya.

Pesawat ulang-alik lain yang pernah melihat luar angkasa kini dipajang di pantai: pesawat ulang-alik Discovery di Washington, D.C., pesawat ulang-alik Atlantis di Kennedy Space Center, dan pesawat ulang-alik Endeavour di Los Angeles. Enterprise, prototipe pengorbit yang tidak pernah terbang tetapi membuka jalan bagi program pesawat ulang-alik, dipajang di New York. Replika lainnya, yang disebut Independence, dipajang di atas pesawat pengangkut ulang-alik di Houston.

Jim Pankey, penduduk asli Minnesota dan mantan jurnalis penerbangan Florida, mengatakan versi pesawat ulang-alik Pederson dibangun sebagai objek wisata oleh Kompleks Pengunjung Pusat Antariksa Kennedy pada awal 1990-an.

“Atraksi ini dibuka di luar US Astronaut Hall of Fame. Awalnya bernama Shuttle to Tomorrow dan pada dasarnya adalah sebuah teater di mana Anda bisa berjalan ke area kargo dan… memakai headphone ini dan menonton film,” kata Pankey Senin.

Setelah Pederson memperoleh model pesawat ulang-alik, model tersebut dipindahkan ke fasilitas pendaratan pesawat ulang-alik yang sekarang digunakan oleh badan antariksa pemerintah Florida, yang bekerja sama dengan perusahaan luar angkasa komersial seperti Blue Origin milik Jeff Bezos dan SpaceX milik Elon Musk.

READ  Sinar kosmik menimbulkan bahaya bagi yang sering bepergian. Detektor radiasi ini dapat membantu.

Musim gugur yang lalu, Space Florida memberi tahu Pederson bahwa mereka perlu memindahkan pesawat ulang-alik tersebut secepat mungkin untuk memberikan ruang bagi ekspansi komersial, sehingga mendorong Pederson untuk memindahkan pesawat ulang-alik raksasa tersebut ke kampung halamannya. Orang dapat mengikuti pencarian di “ISP Pelabuhan Luar Angkasa Inspirasi” Halaman Facebook.

“Saya pikir ini adalah kesempatan besar bagi St. Cloud dan seluruh Minnesota untuk menampilkan model pesawat ulang-alik seukuran ini,” kata Pankey. “Bahkan jika dia tidak pernah terbang ke luar angkasa, saya jamin dia akan tetap mengharumkan namanya sebagai ‘inspirasi’ bagi siapa pun yang melihatnya dan belajar lebih banyak tentang program luar angkasa.”