BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penemuan reptil purba mirip buaya di Brazil

Penemuan reptil purba mirip buaya di Brazil

Lanskap Trias Tengah dan Akhir di Brasil selatan menggambarkan Presto suchus chiniquensis berukuran besar sedang memakan bangkai dicynodont sementara individu Parvo suchus aurelioi bersaing untuk mendapatkan sisa. Kredit: Matthews Fernandes/Alam

Penemuan Parvosuchus orelloi, spesies baru Menggolongkan Reptil predator purba dari kelompok Pseudomonas telah dilaporkan di Brasil. Ini berasal dari sekitar 237 juta tahun yang lalu selama periode Timur Tengah dan Akhir Trias Penemuan ini menambah wawasan penting mengenai keanekaragaman reptilia purba sebelum dominasi dinosaurus.

Makalah diterbitkan di Laporan ilmiah Detail penemuan reptil predator purba baru yang dikenal sebagai Parvosuchus orelloi di Brazil. Makhluk ini termasuk dalam kelompok reptil mirip buaya yang disebut pseudopoda. Spesimen ini berasal dari sekitar 237 juta tahun yang lalu, selama periode Trias Tengah dan Akhir, dan merupakan penemuan pertama reptil predator kecil dari jenisnya di negara tersebut.

Sebelum dominasi dinosaurus, pseudoreptil adalah bentuk umum reptil berkaki empat purba selama Periode Trias (252–201 juta tahun yang lalu), dan beberapa spesies termasuk karnivora terbesar pada masa itu. Pseudopoda yang lebih kecil yang dikenal sebagai gracilissuchids hidup berdampingan dengan predator puncak ini dan ditemukan di wilayah seperti Tiongkok dan Argentina.

menyingkap Parvosuchus orelloi

Kini, Rodrigo Müller telah melaporkan penemuan spesies baru gracilissuchid berdasarkan spesimen yang ditemukan di Formasi Santa Maria di Brazil. Kerangka parsial tersebut berasal dari sekitar 237 juta tahun yang lalu, dan terdiri dari tengkorak lengkap termasuk rahang bawah, 11 tulang punggung, panggul, dan sebagian anggota tubuh yang diawetkan. Penulis memberi nama spesies baru tersebut Parvosuchus orelloi Kata ini berasal dari kata “parvus” (kecil) dan “suchus” (buaya) dan menghormati ahli paleontologi amatir Pedro Lucas Porcella Aurelio, yang menemukan bahan fosil tersebut.

READ  NASA sedang memeriksa rencana cadangan kru SpaceX untuk pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia yang bocor

Tengkoraknya memiliki panjang 14,4 cm (5,7 inci) dan memiliki rahang yang panjang dan ramping dengan gigi runcing dan melengkung ke belakang, serta banyak bukaan tengkorak. Kerangkanya ringan dan panjang totalnya diperkirakan kurang dari satu meter. Fitur-fitur ini diklasifikasikan P. Oriloy Sebagai gracilissuchid, menjadikannya spesies pertama dari kelompok ini yang dikonfirmasi di Brasil, menurut penulis. Dia menambahkan bahwa penemuan ini menyoroti keragaman di antara hominin pada periode Trias.

Referensi: “Seorang pseudo-archosaurus predator berukuran kecil baru dari Trias Tengah dan Akhir di Brasil selatan” oleh Rodrigo T. Mueller, 20 Juni 2024, Laporan ilmiah.
doi: 10.1038/s41598-024-63313-3