BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Riot Games menggugat raksasa teknologi China NetEase karena ‘menyalin’ Valor Gaming News

Riot Games, yang terkenal dengan League of Legends dan Valorant, menggugat perusahaan teknologi China NetEase karena Hyper Front “meniru sebagian besar Valorant”. Ini akan mencakup kesamaan dalam senjata, karakter, dan peta.

terhadap poligon “Semua keputusan kreatif kami tercermin dalam NetEase,” kata Dan Nable, pengacara Riot Games. Studio mengutip beberapa kesamaan. Selain karakter, peta, senjata, kulit, dan pesona yang serupa, itu juga akan menjadi masalah statistik senjata. Setelah keluhan awal dari Riot Games, NetEase sedikit mengubah permainan, tetapi tidak cukup menurut Riot.

Tuntutan diajukan 21 Oktober, tetapi tidak akan diajukan hingga Desember dibawa keluar. Riot Games membawa kasus ini ke pengadilan di Inggris, Jerman, Brasil, dan Singapura. Riot Games sebelumnya menggugat pembuat game Vietnam Karena salinan League of Legends. Juga PUBG Corp. NetEase sebelumnya dituduh melanggar dua game mobile, PlayerUnknown: Battlegrounds.

Hyper Front adalah penembak gratis untuk Android dan iOS di mana tim beranggotakan lima orang bersaing satu sama lain dalam mode permainan yang berbeda. Game ini dirilis pada bulan Juli tahun ini. Valorant sudah dirilis pada tahun 2020 untuk PC dan Riot Games Saat ini sedang bekerja pada versi seluler. Permainan dipandang sebagai Salah satu game online multipemain paling populer Momen.

READ  MacBook Air mendapat desain baru dengan layar lebih besar dan chip M2 | Saat ini