BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Roket Vulcan bersiap untuk peluncuran pertama misi pendaratan di bulan

Roket Vulcan bersiap untuk peluncuran pertama misi pendaratan di bulan

Sebuah roket Amerika yang baru berada di landasan peluncuran di Cape Canaveral, Florida, dan untuk pertama kalinya dalam lebih dari 50 tahun, sebuah pesawat ruang angkasa Amerika akan menuju ke permukaan bulan. Roket tersebut bernama Vulcan, dan diproduksi oleh United Launch Alliance. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang pelayaran perdananya.

Peluncuran dijadwalkan pada pukul 02:18 ET pada hari Senin. Cakupan akan menjadi Disiarkan di TV NASA Mulai pukul 1:30 pagi

Roket tersebut dinyalakan pada pukul 15:58, menurut ULA, dan hitungan mundur misi berjalan “lancar”. Prakiraan terus memberikan peluang 85 persen perbaikan cuaca. Jika peluncuran ditunda hingga Selasa, kondisi cuaca akan memburuk, dengan peluang terjadinya kondisi yang menguntungkan hanya sebesar 30 persen.

Ada peluang peluncuran tambahan pada 10 Januari dan 11 Januari.

Teknologi Astrobotik di Pittsburgh mengirimkan Peregrine, sebuah pesawat ruang angkasa robotik, untuk mendarat di Sinus Viscositatis – bahasa Latin untuk “Bay of Stickiness” – sebuah wilayah misterius di sisi dekat bulan. NASA membayar $108 juta kepada Astrobotic untuk melakukan lima eksperimen di sana, bagian dari program Commercial Lunar Payload Services (CLPS) milik badan antariksa tersebut. Program tersebut bertujuan untuk mengurangi biaya pengiriman barang ke permukaan bulan.

Roket Vulcan, yang dibangun oleh United Launch Alliance, perusahaan patungan antara Boeing dan Lockheed Martin, akan menggantikan dua roket perusahaan yang sudah ada, Altas V dan Delta IV.

Sejak United Launch Alliance didirikan pada tahun 2006, bisnis utamanya adalah meluncurkan muatan militer rahasia untuk pemerintah AS. Rudal-rudalnya mahal – terlalu mahal bagi sebagian besar pelanggan komersial – namun sangat dapat diandalkan. Melalui Vulcan, ULA berupaya meraih pangsa pasar komersial yang lebih besar. Mereka telah menjual lebih dari 70 peluncuran Vulcan, termasuk 38 ke Amazon saat mereka membangun Project Kuiper, sebuah konstelasi satelit komunikasi Internet.

READ  Asteroid dinosaurus yang mematikan menyebabkan tsunami global yang brutal dengan gelombang setinggi hingga bermil-mil

Angkatan Luar Angkasa AS ingin melihat dua peluncuran Vulcan berhasil sebelum membawa muatannya ke kapal. Peluncuran hari Senin ini merupakan peluncuran sertifikasi pertama. Yang kedua bisa terjadi secepatnya pada bulan April. Ini akan mengangkat Dream Chaser, sebuah pesawat luar angkasa tak berawak yang dibangun oleh Sierra Space di Louisville, Colorado, dalam misi pengiriman kargo ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Jika berhasil, empat peluncuran Vulcan tambahan tahun ini akan membawa muatan Angkatan Luar Angkasa ke orbit.

Bangsa Navajo keberatan dengan abu manusia dan DNA yang ditemukan di pesawat pendarat Peregrine milik Astrobotic.

Selain lima eksperimen NASA, pendarat Peregrine milik Astrobotic juga membawa beberapa muatan untuk pelanggan komersial. Ini termasuk Celestis dan Elysium Space, perusahaan yang mengenang manusia dengan mengirimkan sebagian jenazah mereka ke luar angkasa.

Pada hari Kamis, Ketua Navajo Nation Bo Nygren mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia telah mengirim surat kepada NASA dan Departemen Transportasi AS yang meminta agar peluncuran tersebut ditunda.

“Bulan adalah bagian integral dari spiritualitas dan warisan banyak budaya Pribumi, termasuk budaya kita,” tulisnya. “Menempatkan sisa-sisa manusia di bulan adalah gambaran mendalam tentang benda angkasa yang dihormati oleh masyarakat kita.”

Selama konferensi pers, para pejabat NASA mengindikasikan bahwa mereka tidak bertanggung jawab atas misi tersebut dan bahwa mereka tidak memiliki hak untuk berbicara secara langsung mengenai muatan lain yang telah dijual Astrobotic di Peregrine.

“Ada pertemuan antar pemerintah yang sedang dipersiapkan dengan Bangsa Navajo yang akan didukung oleh NASA,” Joel Kearns, wakil administrator asosiasi NASA untuk eksplorasi, mengatakan dalam konferensi pers pada hari Kamis.

READ  Para ilmuwan telah menemukan organel pengikat nitrogen pertama

CEO Astrobotic John Thornton mengatakan pada hari Jumat bahwa dia kecewa karena “percakapan ini muncul sangat terlambat,” karena perusahaannya telah mengumumkan kemitraan Celestis-Elysium beberapa tahun sebelumnya.

“Kami benar-benar berusaha melakukan hal yang benar,” kata Mr. Thornton. “Saya berharap kita dapat menemukan jalan ke depan yang baik bersama Bangsa Navajo.”